Teknologi

Berkenalan Dengan Smart Factory dan Smart Manufacturing

Berkenalan Dengan Smart Factory dan Smart Manufacturing

Apa itu Smart Factory dan Smart Manufacturing?

Smart Manufacturing merupakan konsep baru dalam dunia manufaktur. Bagaimana konsep ini dapat membawa terobosan dan mengubah dunia manufaktur yang sebelumnya ada, terutama di Indonesia? Berikut penjelasannya!

Memahami Apa Itu Smart Manufacturing & Smart Factory

Kita tahu bahwa istilah Manufaktur merupakan kegiatan yang dilakukan oleh sebuah badan usaha dalam memproses bahan baku mentah menjadi barang jadi menggunakan alat, mesin, dan sebagainya dalam skala besar.

Istilah tersebut kemudian berkembangan sejalan dengan datangnya berbagai inovasi dalam dunia teknologi modern, yang kemudian kita kenal sebagai Smart Manufacturing.

Smart Manufacturing didefinisikan sebagai sebuah sistem yang sepenuhnya saling terintegrasi dalam proses manufaktur dengan yang respon yang real-time.

Dengan sistem tersebut, tuntutan dari berbagai kondisi pabrik yang sering berubah-ubah dapat teratasi dengan lebih cerdas melalui proses otomatisasi dan optimalisasi. Karenanya, lahirlah istilah Smart Factory.

Konsep smart manufacturing ini membawa kabar baik bagi semua perusahaan manufaktur. Sebab, manfaatnya sangat bisa dirasakan baik dari sisi perencanaan, kecepatan produksi, kualitas akhir, dan juga pengembangan produk.

Lalu, apa hubungan antara smart manufacturing dengan revolusi industri 4.0 yang saat ini kita hadapi? 

 

Konsep Smart Manufacturing dalam Revolusi Industri 4.0

Konsep smart manufacturing sebenarnya dilatarbelakangi oleh kemunculan perangkat-perangkat pintar sejak tahun 2000-an. Perangkat-perangkat pintar ini kemudian secara perlahan berkembang menggantikan tugas-tugas manusia.

Mengingat perkembangan revolusi industri dari era pertama sampai keempat, kita tahu bahwa kini revolusi industri 4.0 banyak melibatkan Artificial Intelligence (AI) dan juga Internet of Things (IoT).

Keduanya menciptakan konsep teknologi yang saling terintegrasi satu sama lain, dan memiliki algoritma tersendiri untuk dapat memahami berbagai permasalahan kompleks.

Konsep tersebut kemudian diimplementasikan ke dalam mesin-mesin produksi, dan dapat bekerja dengan lebih cerdas serta terintegrasi dengan Big Data. Sehingga muncul istilah dalam industri manufaktur yaitu Industrial Internet of Things (IIoT).

Nantinya, IIoT ini bisa melihat, menganalisa, dan mengambil kesimpulan dari sekumpulan data secara otomatis, yang dapat digunakan manusia untuk mengambil keputusan dengan lebih cepat.

Mungkin Anda bertanya-tanya, “Apa sih, masalah yang dapat diatas oleh konsep ini?”

Masalah Kompleks yang Mampu Diatasi Smart Manufacturing

Memang, konsep smart manufacturing terdengar sangat keren apabila kita hidup di masa lalu. Namun, apakah konsep tersebut masih relevan dengan berbagai masalah yang kita dihadapi sekarang? 

Berikut masalah-masalah kompleks yang mampu diatasi oleh konsep smart manufacturing.

A. Maintenance Otomatis

Apabila kita perhatikan, kegiatan perawatan mesin atau maintenance dahulunya dilakukan secara manual dengan berbagai masalah yang mungkin saja tidak dapat diselesaikan dengan baik.

Berbeda dengan pabrik yang telah menerapkan konsep smart manufacturing. Mesin-mesin tersebut dapat secara otomatis mengumpulkan setiap data secara detail, lalu menginformasikannya dalam bentuk visual.

Data tersebut kemudian digunakan oleh teknisi untuk mengeksekusi setiap bagian dari proses maintenance dengan lebih tepat dan juga cepat.

B. Manajemen Inventori dan Supply Chain

Memantau stok gudang dan menjaganya agar tetap tersedia merupakan sebuah masalah yang kerap dihadapi oleh perusahaan manufaktur. Tidak jarang pula terjadi masalah di mana data stok di gudang tidak sesuai dengan data yang ada di sistem.

Berkat konsep smart manufacturing, pencatatan stok barang di gudang serta proses distribusinya ke supply chain tidak lagi serumit dahulu. 

AI akan membantu perusahaan Anda untuk melakukan prediksi, mulai dari perkiraan stok yang akan habis, perkiraan barang yang akan tiba, hingga perkiraan barang yang akan dikirim dari perusahaan.

Semua aset yang terdaftar di dalam sistem juga akan terpantau secara otomatis, bahkan untuk tingkat yang lebih lanjut, AI akan menghitung sampai rasio pemasukan dan pengeluaran dari riwayat stok yang ada di gudang. 

C. Data yang Dapat Diakses Seluruh Tim (Cloud System)

Kehadiran data yang dapat diakses kapanpun dan dari manapun juga akan mempengaruhi mobilitas tim dalam suatu perusahaan, mengingat besarnya data yang disimpan.

Karenanya, sistem cloud akan menjadi sebuah solusi praktis yang dapat diterapkan perusahaan dalam industri manufaktur.

Dengan adanya sistem cloud, Anda beserta tim memiliki akses untuk setiap data yang ada di dalam perusahaan. Bahkan, Anda juga dapat mengontrol status dari setiap mesin dari jarak jauh apabila cloud tersebut digabungkan dengan IIoT.

Tentu, ini akan mengurangi biaya operasional secara signifikan, sehingga semua proses dapat dijalankan dengan lebih efisien.

Itulah penjelasan singkat mengenai konsep smart manufacturing dan smart factory dalam dunia industri. Implementasi dari konsep tersebut sudah sangat jelas membawa pengaruh positif bagi setiap pabrik dan perusahaan. 

Ingin mengetahui lebih lanjut perihal smart manufacturing atau smart factory?  Hubungi kami untuk konsultasi lebih lanjut!

Artikel yang mungkin Anda suka
Water Monitoring di Proses Industri

Teknologi

Water Monitoring di Proses Industri

Dalam industri, penggunaan air merupakan faktor krusial dalam proses produksi. Namun, penting bagi perusahaan untuk memantau dan mengelola penggunaan air secara efisien. Artikel ini akan menjelaskan konsep Water Monitoring di proses industri dan betapa pentingnya untuk mengoptimalkan penggunaan air. Pentingnya Water Monitoring di Proses Industri:·       Efisiensi Penggunaan Air: Melalui Water Monitoring, perusahaan dapat mengidentifikasi dan mengurangi pemborosan air dalam proses produksi. Penggunaan air yang efisien membantu mengurangi biaya operasional dan meningkatkan keberlanjutan lingkungan. ·       Kepatuhan Regulasi: Industri harus mematuhi peraturan dan standar lingkungan terkait penggunaan air. Dengan Water Monitoring, perusahaan dapat memastikan bahwa penggunaan air mereka sesuai dengan regulasi yang berlaku. ·       Deteksi Kebocoran: Water Monitoring membantu mendeteksi kebocoran air yang tidak terlihat atau terdeteksi secara manual. Dengan mendeteksi dan memperbaiki kebocoran dengan cepat, perusahaan dapat menghindari kerugian finansial dan pemborosan sumber daya air. Teknologi Water Monitoring:·       Sensor dan Pemantauan Real-Time: Penggunaan sensor dan sistem pemantauan real-time memungkinkan perusahaan untuk memantau aliran air, kualitas air, dan parameter lainnya secara langsung. Data yang diperoleh memberikan wawasan yang akurat tentang penggunaan air dan membantu mengidentifikasi perbaikan yang dapat dilakukan. ·       Analisis Data dan Prediksi: Teknologi Water Monitoring juga memungkinkan analisis data yang canggih. Data yang terkumpul dapat digunakan untuk menganalisis tren penggunaan air, mengidentifikasi pola yang tidak efisien, dan membuat prediksi untuk penggunaan air di masa depan. Implementasi Water Monitoring:·       Pemantauan Proses Produksi: Water Monitoring dapat diterapkan dalam berbagai tahap proses produksi, seperti pendinginan, pembersihan, atau pengolahan. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mengontrol penggunaan air di setiap tahap dan mengambil tindakan perbaikan yang diperlukan. ·       Sistem Pengelolaan Air Terpusat: Dalam skala yang lebih besar, perusahaan dapat mengadopsi sistem pengelolaan air terpusat yang mencakup Water Monitoring di seluruh pabrik atau fasilitas mereka. Hal ini memungkinkan pengawasan menyeluruh dan koordinasi penggunaan air secara efisien. Manfaat Water Monitoring di Proses Industri:·       Penghematan Biaya: Dengan mengoptimalkan penggunaan air melalui Water Monitoring,perusahaan dapat mengurangi biaya operasional yang terkait dengan penggunaan air yang berlebihan atau pemborosan. ·       Konservasi Sumber Daya Air: Dengan memantau dan mengelola penggunaan air secara efisien, perusahaan dapat memberikan kontribusi yang signifikan dalam konservasi sumber daya air dan pelestarian lingkungan.Kesimpulan: Water Monitoring memainkan peran penting dalam proses industri untuk mengelola dan memantau penggunaan air dengan efisien. Dengan adopsi teknologi Water Monitoring dan penerapan praktik yang tepat, perusahaan dapat mencapai penghematan biaya, mematuhi regulasi lingkungan, dan berkontribusi pada konservasi sumber daya air secara global.

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

27 Jun 2023

EMS & IIoT: Efisiensi & Keandalan Manufaktur

Teknologi

EMS & IIoT: Efisiensi & Keandalan Manufaktur

Pengantar: Dalam era industri 4.0 yang terus berkembang, teknologi telah menjadi pendorong utama untuk meningkatkan efisiensi dan keandalan dalam industri manufaktur. Dua teknologi yang mendapatkan sorotan adalah Sistem Manajemen Energi (EMS) dan Internet of Things Industri (IIOT). Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan bagaimana EMS dan IIOT dapat mengoptimalkan operasi manufaktur dengan memantau dan mengontrol power monitoring dan water monitoring.I. Pengenalan EMS dan IIOT Sistem Manajemen Energi (EMS): EMS adalah sistem yang dirancang untuk memantau, mengontrol, dan mengoptimalkan penggunaan energi dalam lingkungan manufaktur. Tujuan utama dari EMS adalah untuk mengurangi konsumsi energi, mengidentifikasi pemborosan energi, dan meningkatkan efisiensi operasional.Internet of Things Industri (IIOT): IIOT adalah jaringan perangkat yang saling terhubung dan berkomunikasi dalam konteks industri manufaktur. IIOT memungkinkan perangkat, mesin, dan sistem untuk berbagi data secara real-time, memfasilitasi pemantauan dan pengendalian yang lebih baik, dan menghasilkan wawasan yang berharga untuk pengambilan keputusan yang tepat.II. Manfaat EMS dalam ManufakturOptimalisasi Penggunaan Energi: Dengan menggunakan EMS, perusahaan manufaktur dapat mengidentifikasi dan mengurangi pemborosan energi melalui pemantauan yang akurat. Hal ini dapat menghasilkan penghematan energi yang signifikan dan mengurangi biaya operasional.Pemantauan dan Pengendalian Konsumsi Energi: EMS memungkinkan perusahaan untuk memantau konsumsi energi secara real-time. Data ini dapat digunakan untuk mengidentifikasi tren konsumsi energi,mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan, dan mengoptimalkan operasi untuk mencapai efisiensi yang lebih tinggi.III. Manfaat IIOT dalam ManufakturPemantauan Daya secara Real-time: Dengan IIOT,perusahaan manufaktur dapat memantau konsumsi daya secara real-time. Data ini dapat memberikan informasi yang berharga tentang penggunaan daya yang efisien, membantu dalam pengambilan keputusan yang lebih baik, dan mengurangi biaya energi.Pemantauan Kualitas dan Kuantitas Air: IIOT juga dapat digunakan untuk memantau kualitas dan kuantitas air dalam proses manufaktur. Data yang dihasilkan dapat membantu perusahaan memantau penggunaan air, mendeteksi kebocoran, dan mengoptimalkan penggunaan sumber daya air.IV. Keuntungan Power Monitoring dalam ManufakturIdentifikasi dan Mitigasi Kerugian Daya: Dengan menggunakan power monitoring, perusahaan dapat mengidentifikasi dan mengurangi kerugian daya yang tidak perlu. Hal ini membantu dalam meningkatkan efisiensi operasional dan mengurangi biaya energi.Perenc anaan Perawatan yang Tepat Waktu: Power monitoring juga memungkinkan perusahaan untuk mendeteksi awal kerusakan peralatan yang terkait dengan penggunaan daya. Dengan pemantauan yang akurat, perusahaan dapat mengambil tindakan pencegahan atau perawatan yang tepat waktu untuk mencegah kerusakan lebih lanjut dan downtime yang tidak diinginkan.V. Manfaat Water Monitoring dalam ManufakturPengelolaan Penggunaan Air yang Efisien: Melalui water monitoring, perusahaan manufaktur dapat memantau dan mengontrol penggunaan air dengan lebih efektif. Data yang diperoleh membantu dalam mengidentifikasi area pemborosan air, mengoptimalkan penggunaan air, dan mengurangi biaya operasional yang terkait dengan penggunaan air.Kepatuhan terhadap Regulasi Lingkungan: Water monitoring juga membantu perusahaan mematuhi regulasi lingkungan terkait penggunaan air. Dengan memantau kualitas air yang digunakan dalam proses manufaktur, perusahaan dapat memastikan bahwa air limbah yang dihasilkan sesuai dengan standar lingkungan yang ditetapkan.VI. Implementasi EMS, IIOT, dan Monitoring dalam Industri ManufakturEvaluasi Kebutuhan dan Tujuan Perusahaan: Sebelum mengimplementasikan EMS, IIOT, dan sistem monitoring, perusahaan perlu melakukan evaluasi menyeluruh terhadap kebutuhan dan tujuan mereka. Ini melibatkan identifikasi area yang membutuhkan perbaikan, menentukan metrik kinerja yang relevan, dan mengembangkan strategi yang sesuai.Pengembangan dan Implementasi Sistem: Setelah evaluasi kebutuhan dilakukan, perusahaan dapat mengembangkan dan mengimplementasikan sistem EMS dan IIOT yang sesuai. Ini melibatkan pemasangan sensor, pengaturan infrastruktur jaringan yang diperlukan, dan integrasi perangkat yang diperlukan.Pelatihan dan Kesadaran Karyawan: Penting bagi perusahaan untuk memberikan pelatihan kepada karyawan tentang penggunaan sistem EMS, IIOT, dan monitoring. Hal ini akan membantu mereka memahami pentingnya teknologi ini, cara menginterpretasikan data yang dihasilkan, dan bagaimana mengambil tindakan yang diperlukan untuk meningkatkan efisiensi dan keandalan operasional.VII. Masa Depan Industri Manufaktur dengan EMS, IIOT, dan MonitoringInovasi Teknologi dan Pengembangan Lebih Lanjut: Di masa depan, perkembangan teknologi seperti kecerdasan buatan (AI) dan machine learning akan memainkan peran yang semakin penting dalam meningkatkan efisiensi dan keandalan dalam industri manufaktur. Kemampuan prediktif dan analisis yang lebih canggih akan memungkinkan perusahaan untuk mengoptimalkan operasi mereka dengan cara yang lebih presisi.Keberlanjutan dan Lingkungan: Dalam konteks yang semakin meningkatnya kebutuhan akan keberlanjutan, EMS, IIOT, dan sistem monitoring akan menjadi lebih penting. Perusahaan akan terus mencari cara untuk mengurangi konsumsi energi, mengoptim alkan penggunaan sumber daya air, dan meminimalkan dampak negatif terhadap lingkungan. Perkembangan teknologi juga akan memungkinkan integrasi yang lebih baik antara EMS, IIOT, dan sistem monitoring dengan aspek keberlanjutan, seperti pemantauan emisi gas rumah kaca dan penggunaan bahan-bahan ramah lingkungan.Kesimpulan: Dengan menggunakan EMS, IIOT, dan sistem monitoring yang canggih, industri manufaktur dapat meningkatkan efisiensi operasional,mengurangi biaya energi, dan mengoptimalkan penggunaan sumber daya air. Power monitoring membantu mengidentifikasi pemborosan energi dan memastikan perawatan yang tepat waktu, sementara water monitoring memungkinkan pengelolaan yang efisien dan kepatuhan terhadap regulasi lingkungan. Dalam masa depan, inovasi teknologi akan terus membawa kemajuan dalam bidang ini, dengan fokus yang lebih besar pada keberlanjutan dan pengintegrasian yang lebih baik dengan aspek lingkungan. Dengan menerapkan EMS, IIOT, dan sistem monitoring yang tepat,industri manufaktur dapat bergerak menuju masa depan yang lebih efisien, andal,dan berkelanjutan.Sedang mencari jasa dan produk untuk EMS? Kunjungi PT Lattice Teknologi Mandiri dan konsultasikan perusahaan anda sekarang!

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

05 Jun 2023

Kaizen di Pabrik: Pengertian, Manfaat & Penerapan

Manajemen

Kaizen di Pabrik: Pengertian, Manfaat & Penerapan

Apa Itu Kaizen?Istilah kaizen diambil dari bahasa Jepang. Dalam bahasa Jepang, kaizen dapat diartikan sebagai untuk perbaikan, perubahan menjadi lebih baik, atau perbaikan berkelanjutan.Kaizen telah terkenal menjadi filosofi strategi bisnis untuk membuat perubahan kecil, tetapi terus-menerus menjadi lebih baik dalam operasi perusahaan.Perubahan ini dapat berkisar dari langkah-langkah manufaktur hingga produktivitas, inventaris, atau masalah kontrol kualitas.Kaizen lebih tepat disebut sebagai budaya perusahaan. Ini karena kaizen didasarkan pada komunikasi dan kerja sama di antara seluruh elemen perusahaan.Filosofi kaizen melakukan perbaikan dari hal-hal kecil yang dapat membuat proses produksi lebih efisien dan terstandarisasi, terutama di bidang berikut.Kualitas,mulai dari produk, praktik terbaik, dan proses bisnis.Biaya,seperti bahan, energi, dan sumber daya.Pengiriman,termasuk waktu pengiriman dan aktivitas nonnilai tambah.Manajemen,mulai dari pelatihan, sikap, alur kerja, hingga dokumentasi.Keselamatan dan kondisi kerja.Terdapat dua bentuk penerapan dari filosofi kaizen, di antaranya adalah:1. PerencanaanSebagai perencanaan, kaizen membuat rancangan yang berfokus pada peningkatan area tertentu di dalam perusahaan.Rancangan ini dapat melibatkan seluruh elemen perusahaan dari berbagai tingkatan. Namun, fokus dari perencanaan ini terletak pada keterlibatan tim product development.2. Filosofi perusahaanSeperti yang disebutkan sebelumnya, kaizen dapat diterapkan sebagai budaya perusahaan.Sebagai filosofi, kaizen berfokus membangun budaya di mana semua karyawan secara aktif terlibat dalam perkembangan perusahaan.Mengapa Kaizen Perlu Diterapkan?Kaizen mengembangkan kondisi di mana semua karyawan sangat terlibat. Ketika diterapkan dengan sukses dan jelas, kaizen memenuhi tiga kebutuhan esensial karyawan berikut.Perasaan terhubung dengan tujuan organisasi yang lebih besar, dengan pekerjaan dan rekan kerja.Kesempatan untuk berpikir dan memecahkan masalah yang ada dengan solusi yang kreatif,namun praktis.Rasa memiliki dan kesadaran selama proses berlangsung.Menerapkan filosofi kaizen adalah salah satu cara untuk melibatkan tim, termasuk dalam mengembangkan budaya perusahaan yang berkelanjutan.Keterlibatan yang aktif memiliki dampak langsung pada proses bisnis dan kesuksesan.Saat Anda dapat memberdayakan seluruh anggota tim untuk berpartisipasi, mereka akan dapat bekerja dengan lebih efektif.Cara Menerapkan Filosofi Kaizen di Pabrik 1. Analisis performa saat iniJika Anda ingin mengembangkan tim dalam berkerja, lakukan analisis terhadap performa tim saat ini.Bersikaplah kritis ketika melakukan analisis. Sikap ini diperlukan untuk membuat perubahan yang berdampak dan bertahan lama.2. Pikirkanlah dari hal kecilTerkadang, ketika merancang sebuah ide, kita terpaku pada ide yang besar. Padahal, ide kecil pun bisa berdampak besar dalam jangka panjang.Ide sederhana seperti mengkonsolidasikan rapat atau mengatur waktu untuk menyelesaikan lebih banyak pekerjaan dapat berpengaruh besar pada produktivitas dalam berkerja.Ajaklah seluruh anggota tim untuk membuat perubahan dalam proses kerja, baik secara kelompok ataupun individu.3. Ciptakan lingkungan yang saling mendukungCiptakanlah lingkungan yang mendukung anggota tim untuk berbicara atau berpendapat. Buatlah mereka merasa nyaman mengenali titik kelemahan atau berpikir ada cara yang lebih baik untuk melakukan sesuatu.Namun, ketika sebuah ide tidak berhasil seperti yang mereka bayangkan, melakukan perbaikan alih-alih menimpakan kesalahan adalah hal yang disarankan dalam filosofi kaizen.4. Jangan terpaku pada kesempurnaanMetodologi kaizen tidak diterapkan untuk menyempurnakan sistem atau proses, melainkan untuk memperbaiki sistem atau proses tersebut agar lebih efektif.Terlepas dari seberapa baik segala sesuatunya berjalan, selalu ada cara untuk meningkatkannya, mulai dari pengembangan fitur produk hingga caramu mengelola proyek.5. Akui kesuksesanRayakan keberhasilan peningkatan, betapapun besar atau kecilnya.Jika Anda memiliki anggota tim yang benar-benar ingin membantu meningkatkan bisnis, produk, atau pengalaman konsumen Anda, itulah anggota tim yang perlu dipertahankan.6. Gunakan metode manajemen lainnyaKaizen adalah pola pikir untuk selalu mencari cara untuk melakukan peningkatan. Namun, ketika diimplementasikan, Anda mungkin merasa metode lain dapat lebih efektif jika digunakan.Metode yang paling umum digunakan bersamaan dengan kaizen di antaranya adalah metode SMART (specific, measurable, attainable, relevant, and timely).Akan tetapi, Anda bisa memilih metode apa saja yang menurut Anda efektif diterapkan dalam tim. Bahkan,Anda bisa menggunakan berbagai metode tersebut bersamaan dengan kaizen.Nah, itu dia hal-hal yang perlu Anda ketahui tentang apa itu filosofi kaizen beserta penerapannya di lingkungan pabrik.Jika ingin menerapkan filosofi kaizen ini dalam transformasi digital pabrik Anda jangan ragu kontak kami untuk membantu proses Kaizen di pabrik Anda, saatnya pabrik industri manufaktur di Indonesia melek akan teknologi!  

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

13 Sep 2022

EMS dalam pengelolaan mikrogrid

Teknologi

EMS dalam pengelolaan mikrogrid

Pengantar: Pengelolaan mikrogrid menjadi semakin penting dalam konteks energi terbarukan dan keberlanjutan. Sistem Manajemen Energi (EMS)adalah solusi yang inovatif dan efektif untuk mengoptimalkan operasi mikrogrid. Artikel ini akan menjelaskan peran EMS dalam pengelolaan mikrogrid dan manfaatnya dalam meningkatkan efisiensi energi dan kinerja sistem. Pengertian Mikrogrid: Mikrogrid adalah jaringan distribusi energi yang terdiri dari sumber energi terbarukan, seperti panel surya dan turbin angin, serta sumber energi tradisional. Mikrogrid memiliki kemampuan untuk terhubung dan terputus dari grid utama, dan dapat beroperasi secara mandiri atau terintegrasi dengan grid utama. Peran Sistem Manajemen Energi (EMS): EMS adalah platform teknologi yang memantau,mengontrol, dan mengoptimalkan operasi mikrogrid. Dengan menggunakan data dan analisis real-time, EMS membantu mengatur dan mengatur distribusi energi, mengelola permintaan dan pasokan, serta meningkatkan efisiensi penggunaan energi. Manfaat EMS dalam Pengelolaan Mikrogrid:Optimalisasi sumber energi: EMS memungkinkan penggunaan yang optimal dari sumber energi terbarukan dan tradisional dalam mikrogrid, sehingga mengurangi ketergantungan pada sumber energi fosil. Pengaturan beban: EMS membantu mengatur beban energi dengan cerdas, memprioritaskan penggunaan energi berdasarkan permintaan dan kebutuhan yang berubah-ubah. Manajemen penyimpanan energi: EMS memantau dan mengendalikan sistem penyimpanan energi, seperti baterai, untuk memastikan penggunaan yang efisien dan optimal. Respons terhadap fluktuasi jaringan: EMS dapat merespons perubahan dalam pasokan dan permintaan energi, serta mengatasi gangguan atau kegagalan jaringan dengan cepat dan efektif. Penghematan biaya: Dengan pengaturan yang efisien dan optimal, EMS membantu mengurangi biaya energi dan meningkatkan efisiensi penggunaan sumber daya. Implementasi EMS dalam Pengelolaan Mikrogrid:Pemantauan dan Pengukuran: EMS melibatkan pemantauan yang terus-menerus terhadap kinerja mikrogrid, termasuk pengukuran produksi energi, pemakaian energi, dan kondisi jaringan. Analisis Data: EMS mengumpulkan data dan menganalisisnya untuk mengidentifikasi tren, pola, dan peluang untuk peningkatan efisiensi energi. Pengendalian dan Automasi: EMS memberikan kemampuan untuk mengontrol dan mengatur operasi mikrogrid secara otomatis berdasarkan data dan parameter yang telah ditentukan. Tantangan dan Solusi:Kompleksitas Integrasi: Integrasi sistem dan komponen mikrogrid yang berbeda membutuhkan pendekatan yang terintegrasi dan solusi yang kompatibel untuk mengoptimalkan pengelolaan mikrogrid. Keamanan dan Keandalan: EMS harus memiliki perlindungan keamanan dan sistem pemulihan yang kuat untuk melindungi mikrogrid dari serangan siber dan gangguan teknis. Kesimpulan: Sistem Manajemen Energi (EMS) memainkan peran penting dalam pengelolaan mikrogrid. Dengan mengoptimalkan penggunaan sumber energi,mengatur beban, dan merespons perubahan jaringan dengan cepat, EMS meningkatkan efisiensi energi dan kinerja sistem. Implementasi EMS membutuhkan pendekatan terintegrasi dan solusi yang aman, sehingga memastikan operasi yang efisien dan berkelanjutan dalam mikrogrid.

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

20 Jun 2023

Penghematan Energi Melalui EMS

Manajemen

Penghematan Energi Melalui EMS

Pada era di mana efisiensi energi dan keberlanjutan menjadi perhatian utama, perusahaan perlu mencari cara untuk mengurangi konsumsi energi mereka. Salah satu pendekatan yang efektif adalah melalui implementasi Energi Management System (EMS). Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi pentingnya penghematan energi melalui EMS dan bagaimana hal itu dapat meningkatkan efisiensi serta keberlanjutan bisnis Anda.Mengoptimalkan Pemanfaatan Energi Dengan mengadopsi EMS, perusahaan dapat mengidentifikasi dan mengoptimalkan penggunaan energi di berbagai aspek operasional mereka. Melalui analisis data yang akurat, perusahaan dapat mengidentifikasi area yang membutuhkan perbaikan dan mengimplementasikan tindakan yang efektif. Ini dapat mencakup penggunaan peralatan yang lebih efisien, perubahan kebiasaan penggunaan energi, atau penggunaan teknologi canggih yang hemat energi. Mengurangi Biaya Operasional Salah satu manfaat utama dari penghematan energi melalui EMS adalah pengurangan biaya operasional yang signifikan. Dengan mengoptimalkan penggunaan energi, perusahaan dapat mengurangi konsumsi energi yang tidak efisien dan menghindari pemborosan. Hal ini dapat menghasilkan penghematan yang signifikan dalam jangka panjang,memungkinkan perusahaan untuk mengalokasikan anggaran tersebut ke area lain yang lebih produktif. Mematuhi Regulasi Lingkungan Penerapan EMS membantu perusahaan memenuhi peraturan dan regulasi lingkungan yang ditetapkan oleh pemerintah. Dalam banyak yurisdiksi, ada persyaratan yang ketat terkait penggunaan energi dan pengelolaan lingkungan. Dengan mengadopsi EMS, perusahaan dapat memastikan kepatuhan terhadap regulasi tersebut, menghindari denda dan sanksi, serta membangun reputasi perusahaan yang bertanggung jawab terhadap lingkungan. Meningkatkan Citra Perusahaan Mengambil langkah-langkah konkret untuk menghemat energi dan menerapkan EMS dapat meningkatkan citra perusahaan Anda di mata pelanggan, mitra bisnis, dan masyarakat luas. Sebagai perusahaan yang peduli terhadap lingkungan dan keberlanjutan, Anda memancarkan kesan bahwa bisnis Anda bertanggung jawab dan berperan dalam menjaga lingkungan. Hal ini dapat meningkatkan kepercayaan dan loyalitas pelanggan, serta menarik mitra bisnis yang memiliki nilai-nilai serupa. Inovasi dan Keunggulan Kompetitif Melalui implementasi EMS,perusahaan didorong untuk mencari inovasi dalam pengelolaan energi. Dengan fokus pada penghematan energi, perusahaan dapat mengeksplorasi teknologi dan solusi baru yang lebih efisien dan ramah lingkungan. Inovasi semacam ini dapat memberikan keunggulan kompetitif, membedakan perusahaan Anda dari pesaing dan memberikan nilai tambah kepada pelanggan. Kesimpulan Penghematan energi melalui EMS merupakan langkah penting dalam meningkatkan efisiensi dan keberlanjutan bisnis Anda. Dengan mengoptimalkan penggunaan energi, perusahaan dapat mengurangi biaya operasional, mematuhi regulasi lingkungan, meningkatkan citra perusahaan, dan mencapai inovasi yang berdampak positif. Dalam dunia bisnis yang semakin peduli terhadap lingkungan, penghematan energi melalui EMS bukan hanya menjadi tanggung jawab, tetapi juga peluang untuk pertumbuhan dan keberhasilan jangka panjang.

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

19 Jun 2023

Penerapan Revolusi Industri 4.0 di Dunia Manufaktur

Manajemen

Penerapan Revolusi Industri 4.0 di Dunia Manufaktur

Teknologi semakin lama semakin berkembang dan juga mempengaruhi sektor industri tanpa terkecuali terhadap industri manufaktur. Berbicara kemajuan teknologi tidak sah kalau kita tidak berbicara mengenai Revolusi Industri 4.0.  Revolusi industri 4.0 diklaim akan memberikan banyak perubahan terhadap pelaku industri, terutama di dunia manufaktur. Apa saja perubahan yang mungkin terjadi? Tentu saja yang namanya revolusi bukanlah hal yang singkat membutuhkan waktu yang lama dan akan terus berkembang. Revolusi ini akan terus berjalan hari ini, besok, dan seterusnya.  Di beberapa tahun belakangan ini, kita mulai menghadapi Revolusi Industri 4.0 yang melibatkan teknologi digital dan internet di dalam industri manufaktur. Lalu aspek apa saja yang dibawa oleh Revolusi Industri 4.0 Ini yang bisa diterapkan ke dunia manufaktur? Dengan menggunakan teknologi digital dan internet sebagai dasarnya, maka Revolusi Industri 4.0 lebih berfokus pada perkembangan dari software teknologinya bukan pada mesin-mesinnya. Berikut beberapa aspek yang dibawa oleh Revolusi Industri 4.0 untuk dunia manufaktur lebih tepatnya :1.      Artificial Intelligence (AI) atau Kecerdasan BuatanAI disebut-sebut sebagai salah satu inovasi yang paling berpengaruh di era revolusi industri 4.0 ini. AI juga merupakan bukti bahwa perkembangan dunia digital sudah sangat maju. Bisa dibilang AI adalah tahap dimana komputer memiliki kecerdasan, seperti layaknya manusia. Ini membuat mesin-mesin bisa memperkirakan kapan mereka harus bekerja, bahkan sampai memberikan rekomendasi tindakan kepada penggunanya (baik dari segi perusahaan maupun segi klien). Contoh implementasi AI yang paling sederhana adalah kehadiran chatbot yang bisa anda temui di berbagai situs website. Dalam industri manufaktur, AI bisa membantu perusahaan dalam memprediksi kapan kira-kira mesin perlu diperbaiki, bagaimana proses logistik berjalan dan perkiraan tiba/barang habis, sampai mengatur jadwal produksi secara otomatis. 2.      Kegiatan Berbasis SoftwareSaat ini hampir semua kegiatan bisa dilakukan lewat aplikasi. Mulai dari belanja online,meeting, kebutuhan transportasi, sampai mematikan lampu rumah dengan smart home. Kebutuhan software ini ternyata tidak hanya ada di dunia kebutuhan konsumtif saja!Di skala industri, berbagai software diciptakan untuk mempermudah kinerja dan kolaborasi antar divisi di dalam perusahaan. Salah satu contoh yang lain adalah mengatur hubungan dengan klien, mengontrol sistem produksi dan sampai memantau logistik. 3.      Sistem Komunikasi yang Lebih Kompleks dan Bebas HambatanSebenarnya komunikasi di era ini akan lebih variatif karena banyak pilihan dan bisa disesuaikan oleh kegiatan yang diperlukan.Sehingga muncul berbagai aplikasi komunikasi sekaligus fungsi bisnis dan produktivitasnya. Contohnya: Trello, Jira, Slack, dan aplikasi integrasi sejenis. Bahkan pembuatan dokumen yang lebih kompleks pun juga bisa dilakukan secara online dan kolaboratif, seperti Google Docs (aplikasi kantor dengan fitur komunikasi) dan Figma (aplikasi desain grafis kolaboratif). 4.      Mulainya Era RobotManusia memang punya batasan tersendiri, terutama jika kita berbicara tentang konsistensi,fokus di waktu yang lama, serta energi yang dimiliki. Karena itu di Revolusi Industri 4.0, robot mulai masuk dan menggantikan beberapa peran manusia. Terutama di sektor manufaktur yang menuntut ketelitian tertinggi. Beberapa perusahaan multinasional (seperti Sony, Mitsubishi, dan lainnya) telah mengganti sebagian besar tenaga manusia mereka dengan sistem robot yang bekerja secara otomatis. 5.      Internet of ThingsInternet of Things (IoT) menghubungkan semua jenis perangkat teknologi: mulai dari HP,komputer, printer, TV, monitor, kulkas, bahkan sampai perangkat berat seperti robot dan mobil dengan sambungan internet. IoT bisa dibilang merupakan inti dari revolusi industri 4.0 itu sendiri. Seperti yang anda lihat, semua yang disebutkan diatas membutuhkan infrastruktur internet yang memadai. Di IoT-lah itu akan dibahas. Dengan prinsip IoT, semua perangkat bisa saling terkoneksi satu sama lain. Karena itu, bisa saja nanti anda sebagai pemilik perusahaan, mengontrol kegiatan produksi pabrik anda hanya lewat smartphone. Mengingat semua data baik data mesin, stock,siklus logistik, dan sebagainya sudah bisa diakses lewat semua perangkat. Dunia akan terus berkembang maju. Langkah yang harus kita ambil adalah tetap berusaha untuk menyeimbangkan kapasitas kita terhadap segala perubahan tersebut.Siap atau tidak, kita harus segera beradaptasi dengan Revolusi Industri 4.0. Dengan adanya kemajuan teknologi ini diharapkan industri manufaktur Indonesia bisa berkembang dan bersaing dengan negara lain. Sudah siapkah Anda menerapkan Revolusi Industri 4.0 ini di Industri Manufaktur Anda? 

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

19 Jan 2022

Whatsapp Us