Leapfactor Icon Preloader

Leapfactor

Sahabat Digitalisasi Pabrik Anda

Manajemen

3 Hal yang Membuat Hasil Produksi Pabrik Tidak Maksimal

produksi.jpg

    Banyak pelaku usaha mungkin yang kebingungan mengapa hasil yang didapatkan dalam produksi tidak maksimal dan mungkin terbilang lambat hingga kena komplain oleh pelanggan. Bingung kenapa semua itu bisa terjadi? Mari kita bahas bersama-sama!

1.      Sumber Daya Manusia

Faktor ini mungkin sudah menjadi hal klasik di kalangan pengusaha yang memiliki pabrik. Kesalahan dari human eror atau kelalaian pegawai bisa berakibat fatal dalam proses produksi.

2.      Pengelolaan Manajemen Kerja yang Buruk

Faktor pengelolaan bisnis atau manajemen yang buruk menjadi salah satu faktor proses produksi kurang maksimal. Faktor produksi jenis ini menentukan berjalannya proses bisnis secara keseluruhan, khususnya dalam ranah internal. Pembagian kerja dan operasional produksi barang atau jasa membutuhkan faktor produksi jenis ini untuk dapat tertata dan berjalan secara efektif.

Efisiensi tenaga kerja serta bahan baku juga perlu diatur sedemikian rupa dengan faktor produksi jenis ini. Sebabnya, melalui pengelolaan yang tepat maka sebuah proses produksi akan berjalan lebih efisien. Efisiensi kerja dan operasional juga akan memengaruhi kecakapan perusahaan dalam menanggapi permintaan konsumen, sehingga produk yang dihasilkan tidak mengalami hambatan.

3.      Teknologi yang Kurang Memadai

Tidak bisa dipungkiri bahwa teknologi saat ini menjadi hal yang sangat penting untuk menjalani roda usaha. Di dunia pabrikpun juga tidak bisa dipisahkan peran teknologi ini sangat berpengaruh untuk lancarnya produksi. Teknologi yang tinggi akan berpengaruh dengan meningkatnya proses produksi, produksi yang berkualitas, pencatatan yang secara otomatis dalam produksi dan juga penghematan waktu. Dengan teknologi yang memadai akan sangat membantu seluruh pelaku usaha dalam menjalankan pabrik. 

Lalu, bagaimana cara kita meminimalkan hal tersebut untuk perusahaan kita?

Artikel yang mungkin Anda suka
...

Manajemen

Penerapan Revolusi Industri 4.0 di Dunia Manufaktur

Teknologi semakin lama semakin berkembang dan juga mempengaruhi sektor industri tanpa terkecuali terhadap industri manufaktur. Berbicara kemajuan teknologi tidak sah kalau kita tidak berbicara mengenai Revolusi Industri 4.0.   Revolusi industri 4.0 diklaim akan memberikan banyak perubahan terhadap pelaku industri, terutama di dunia manufaktur. Apa saja perubahan yang mungkin terjadi?   Tentu saja yang namanya revolusi bukanlah hal yang singkat membutuhkan waktu yang lama dan akan terus berkembang. Revolusi ini akan terus berjalan hari ini, besok, dan seterusnya.   Di beberapa tahun belakangan ini, kita mulai menghadapi Revolusi Industri 4.0 yang melibatkan teknologi digital dan internet di dalam industri manufaktur.   Lalu aspek apa saja yang dibawa oleh Revolusi Industri 4.0 Ini yang bisa diterapkan ke dunia manufaktur?   Dengan menggunakan teknologi digital dan internet sebagai dasarnya, maka Revolusi Industri 4.0 lebih berfokus pada perkembangan dari software teknologinya bukan pada mesin-mesinnya. Berikut beberapa aspek yang dibawa oleh Revolusi Industri 4.0 untuk dunia manufaktur lebih tepatnya : 1.      Artificial Intelligence (AI) atau Kecerdasan Buatan AI disebut-sebut sebagai salah satu inovasi yang paling berpengaruh di era revolusi industri 4.0 ini. AI juga merupakan bukti bahwa perkembangan dunia digital sudah sangat maju. Bisa dibilang AI adalah tahap dimana komputer memiliki kecerdasan, seperti layaknya manusia.   Ini membuat mesin-mesin bisa memperkirakan kapan mereka harus bekerja, bahkan sampai memberikan rekomendasi tindakan kepada penggunanya (baik dari segi perusahaan maupun segi klien). Contoh implementasi AI yang paling sederhana adalah kehadiran chatbot yang bisa anda temui di berbagai situs website.   Dalam industri manufaktur, AI bisa membantu perusahaan dalam memprediksi kapan kira-kira mesin perlu diperbaiki, bagaimana proses logistik berjalan dan perkiraan tiba/barang habis, sampai mengatur jadwal produksi secara otomatis.   2.      Kegiatan Berbasis Software Saat ini hampir semua kegiatan bisa dilakukan lewat aplikasi. Mulai dari belanja online, meeting, kebutuhan transportasi, sampai mematikan lampu rumah dengan smart home. Kebutuhan software ini ternyata tidak hanya ada di dunia kebutuhan konsumtif saja! Di skala industri, berbagai software diciptakan untuk mempermudah kinerja dan kolaborasi antar divisi di dalam perusahaan. Salah satu contoh yang lain adalah mengatur hubungan dengan klien, mengontrol sistem produksi dan sampai memantau logistik.   3.      Sistem Komunikasi yang Lebih Kompleks dan Bebas Hambatan Sebenarnya komunikasi di era ini akan lebih variatif karena banyak pilihan dan bisa disesuaikan oleh kegiatan yang diperlukan. Sehingga muncul berbagai aplikasi komunikasi sekaligus fungsi bisnis dan produktivitasnya. Contohnya: Trello, Jira, Slack, dan aplikasi integrasi sejenis. Bahkan pembuatan dokumen yang lebih kompleks pun juga bisa dilakukan secara online dan kolaboratif, seperti Google Docs (aplikasi kantor dengan fitur komunikasi) dan Figma (aplikasi desain grafis kolaboratif).   4.      Mulainya Era Robot Manusia memang punya batasan tersendiri, terutama jika kita berbicara tentang konsistensi, fokus di waktu yang lama, serta energi yang dimiliki. Karena itu di Revolusi Industri 4.0, robot mulai masuk dan menggantikan beberapa peran manusia.   Terutama di sektor manufaktur yang menuntut ketelitian tertinggi. Beberapa perusahaan multinasional (seperti Sony, Mitsubishi, dan lainnya) telah mengganti sebagian besar tenaga manusia mereka dengan sistem robot yang bekerja secara otomatis.   5.      Internet of Things Internet of Things (IoT) menghubungkan semua jenis perangkat teknologi: mulai dari HP, komputer, printer, TV, monitor, kulkas, bahkan sampai perangkat berat seperti robot dan mobil dengan sambungan internet.   IoT bisa dibilang merupakan inti dari revolusi industri 4.0 itu sendiri. Seperti yang anda lihat, semua yang disebutkan diatas membutuhkan infrastruktur internet yang memadai. Di IoT-lah itu akan dibahas.   Dengan prinsip IoT, semua perangkat bisa saling terkoneksi satu sama lain. Karena itu, bisa saja nanti anda sebagai pemilik perusahaan, mengontrol kegiatan produksi pabrik anda hanya lewat smartphone. Mengingat semua data baik data mesin, stock, siklus logistik, dan sebagainya sudah bisa diakses lewat semua perangkat.   Dunia akan terus berkembang maju. Langkah yang harus kita ambil adalah tetap berusaha untuk menyeimbangkan kapasitas kita terhadap segala perubahan tersebut. Siap atau tidak, kita harus segera beradaptasi dengan Revolusi Industri 4.0. Dengan adanya kemajuan teknologi ini diharapkan industri manufaktur Indonesia bisa berkembang dan bersaing dengan negara lain.   Sudah siapkah Anda menerapkan Revolusi Industri 4.0 ini di Industri Manufaktur Anda?  

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

19 Jan 2022

...

Teknologi

Mengenal Lebih Jauh Arti Revolusi Industri 4.0

Bagi sebagian orangistilah Revolusi Industri 4.0 bukanlah hal yang asing. Sering kita jumpai diseminar dari pemerintah ataupun perusahaan yang menggunakan istilah tersebutuntuk dijadikan tema seminar. Penggunaan istilah Revolusi Industri 4.0 seakanterlihat “keren” apabila menjadi perbincangan dalam sebuah diskusi atauseminar. Namun apakah betul seperti itu? Apakah Anda tahu arti sesungguhnyaRevolusi Industri 4.0 ini? Mari kita cari tahu jawabannya!Dilansir dari websiteresmi Kominfo, Revolusi Industri 4.0 merupakan fenomena yang mengkolaborasikanteknologi siber dan teknologi otomatisasi. Revolusi Industri 4.0 dikenal jugadengan istilah “Cyber Physical System”. Konsep penerapannya berpusatpada otomatisasi. Dibantu teknologi informasi dalam proses pengaplikasiannya,keterlibatan tenaga manusia dalam prosesnya dapat berkurang. Dengan demikian,efektivitas dan efisiensi pada suatu lingkungan kerja dengan sendirinyabertambah. Dalam dunia industri, hal ini berdampak signifikan pada kualitaskerja dan biaya produksi. Namun sesungguhnya, tidak hanya industri, seluruhlapisan masyarakat juga bisa mendapatkan manfaat umum dari sistem ini."Sedangkan dilansir darisitus Forbes.com, Revolusi Industri 4.0 membuat semua hal menjadi lebihefektif, mudah dijangkau serta meminimalisir pemborosan. Contohnya produksimakanan. Jika semula membutuhkan tenaga manusia untuk membuatnya, kini bisamenggunakan teknologi canggih untuk membuatnya.Dari dua penjabaran diatas dapat disimpulkan bahwa Revolusi Industri 4.0 ini sangat membantu kitadalam berbagai sektor terutama untuk pelaku industri di era sekarang. RevolusiIndustri 4.0 dapat menghemat waktu hingga menghemat biaya. Semua jadi terasalebih mudah atau dengan kata lain menjadi lebih instan. Tentu saja RevolusiIndustri 4.0 dapat menjadi solusi kehidupan di masa kini. Pertanyaannya,sudahkah Anda siap untuk menghadapi revolusi industri 4.0?  

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

06 Jan 2022

...

Teknologi

Transformasi Digital – Untuk Industri Manufaktur

Transformasi digital adalah sebuah proses atau strategi menggunakan teknologi digital untuk  mengubah cara bisnis beroperasi dan melayani pelanggan yang dahulunya melalui cara manual menjadi serba digital. Ungkapan ini telah menjadi hal yang umum di era digitalisasi. Tidak terkecuali untuk industri manufaktur, terlepas dari ukuran atau jenis industrinya, semakin bergantung pada data dan teknologi untuk beroperasi akan membuat lebih efisien dalam bekerja dan memberikan nilai tambahan kepada pelanggan. Ekosistem bisnis terus berkembang, tapi kenapa harus melakukan transformasi digital? Karena digitalisasi sudah merambah ke semua aspek kehidupan, tidak terkecuali untuk industri manufaktur harus beradaptasi dengan transformasi digital untuk menghasilkan efisiensi kerja dan lebih kompetitif di pasar digital. Mayoritas pemilik usaha mengira transformasi digital hanya sekadar mengimplementasi teknologi digital terbaru, kecerdasan buatan, atau machine learning. Namun, yang terpenting dari ini adalah hasil transformasi digital ini dapat menghasilkan seperti efisiensi kerja, kemudahan komunikasi antar karyawan, ekspansi bisnis dan meningkatkan customer experience. Manfaat Transformasi Digital Transformasi digital yang diterapkan oleh suatu perusahaan itu akan dialami bukan hanya untuk satu atau dua divisi tertentu. Tapi, dampak dari transformasi ini akan berdampak dengan seluruh karyawan . Di sini kami akan paparkan manfaat yang akan dirasakan apabila industri manufaktur menerapkan transformasi digital ini : 1.      Monitoring dari mana saja dan kapan sajaPada tahun 2020 Indonesia dan seluruh negara di dunia diterpa dengan pandemi COVID-19, di sini membuat seluruh lapisan masyarakat untuk memutar otak bagaimana cara untuk bisa tetap produktif namun, tanpa harus keluar rumah atau bertemu orang secara langsung. Di sini banyak perusahaan dalam negeri yang memberikan solusi untuk permasalahan tersebut, salah satunya dengan software smart factory yang dapat melihat proses kerja manufaktur, stok bahan baku dan hasil barang jadi, performa mesin produksi hingga kinerja operator. Seluruh data tersebut dapat dilihat dengan satu aplikasi dari mana saja, kapan saja dan real time.   2.       Mengurangi pencatatan manual menggunakan kertas Pencatatan di area kerja manufaktur masih sering kami jumpa menggunakan metode lama yaitu penulisan menggunakan pensil atau ballpoint yang dicatat di kertas. Metode pencatatan ini sering terjadi banyaknya kesalahan dalam proses pencatatannya, seperti kurang jelasnya tulisan yang sudah ditulis, terbengkalainya kertas catatan yang sudah dikumpulkan dan yang sering memakan waktu yaitu adalah penginputan dari kertas catatan tersebut ke dokumen komputer admin. Dengan mengikuti transformasi digital, segala catatan proses kerja manufaktur akan tercatat secara rapih di satu aplikasi. Dari solusi ini akan membuat karyawan industri manufaktur akan fokus dalam proses kerja yang menjadi tanggung jawabnya dan menghasilkan efisiensi kerja.   3.      Meningkatkan performa efisiensi kerja di area produksi Banyak kasus di industri manufaktur proses produksi yang kurang maksimal menjadi sebuah kendala untuk mendapatkan performa maksimal produksi. Dengan transformasi digital yang menggunakan teknologi IIOT yang mengambil data langsung dari sensor mesin akan membuat seluruh kegiatan manufaktur terpantau langsung dari satu aplikasi. Dari operator yang bertanggung jawab, mesin yang beroperasi dan juga jenis hasil produksi yang telah dihasilkan. Dari seluruh data ini akan membuat pihak manajemen terbantu dalam proses pemantauan kinerja produksi secara menyeluruh dan yang terepenting adalah meningkatkan rapor produksi atau yang biasa disebut OEE hingga 40%   4.      Mempermudah keputusan kerjaSering terjadi dalam dunia manufaktur adalah kesalahan dalam tahap evaluasi dan keputusan kerja yang telah diterapkan. Di samping itu seringnya terjadi permasalahan internal yang menyebabkan pertikaian antar divisi karena saling menyalahkan ketika ada permasalahan di dalam kegiatan manufaktur tersebut. Seluruh kejadian tersebut tidak akan terjadi apabila kita memiliki data yang pasti atau biasa yang disebut big data. Dengan mengikuti transformasi digital seluruh kegiatan manufaktur akan tercatat dalam satu aplikasi dan dapat membuat pihak manajemen menganalisis kegiatan produksi berdasarkan big data bukan hanya menggunakan perasaan atau perkataan orang lain. Dari keputusan kerja yang berdasarkan data akan menghasilkan keputusan kerja yang tepat sasaran dan mengurangi konflik internal yang berkelanjutan. Berikut adalah manfaat yang akan didapatkan oleh pelaku industri manufaktur dalam mengikuti era transformasi digital. Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai transformasi digital di industri manufaktur? Segera hubungi agen kami untuk dapatkan konsultasi GRATIS  penerepan transformasi digital di industri manufaktur.  

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

30 Nov 2022

...

Teknologi

Dampak Revolusi Industri 4.0 Membuat Takut Mayoritas Pekerja

Berbicara tentang revolusi industri 4.0 mungkin adalah hal yang menakutkan untuk dibicarakan di lingkungan pekerja. Kenapa menakutkan? Para pekerja selalu mengira akan digantikan kinerjanya oleh perkembangan teknologi ini. Persepsi ini selalu muncul apabila berbicara revolusi industri 4.0 ini di kalangan para pekerja. Selain itu tuntutan perusahaan yang menginginkan mengikuti perubahan era ini semakin membuat rasa takut akan adanya pengurangan pekerja. Tuntutan perusahaan yang menghindari adanya human eror di lingkungan kerja juga menjadi alasan perusahaan dituntut untuk bisa mengikuti era baru ini dengan mengupgrade tekonologi yang ada salah satunya. Human eror adalah mimpi buruk semua perusahaan dalam keseharian produksinya. Bukan hanya rugi dalam biaya tapi juga waktu, karena bisa berdampak banyak dari kesalahan tersebut.  Di lain hal untuk mengikuti era baru ini para pekerja tidak diberikan edukasi yang cukup dan memadai agar bisa berkolaborasi dengan teknologi itu sendiri. Alasan dari kebanyakan perusahaan ialah tidak cukup waktu untuk sekedar memberikan edukasi tersebut kepada pekerja dan takut akan berdampak kepada produksi perusahaan yang  cukup signifikan. Berbicara demikian sudah klasik di kalangan para pekerja maupun kalangan pengusaha akan kecemasan tersebut. Dalam faktanya revolusi industri 4.0 ini dapat berkolaborasi secara bersama-sama antara pekerja yang telah bekerja dan teknologi yang dapat menunjang keseharian produksi perusahaan. Dengan majunya teknologi ini akan berdampak dengan tenaga pekerja yang lebih berkualitas dengan melek teknologi dan juga akan berdampak terhadap hasil produksi yang  lebih berkualitas dan proses produksi yang lebih menghemat waktu.   Dengan itu opini yang bermunculan kepermukaan akan berdampak pengurangan pegawai dapat dibantah. Banyak perusahaan atau di kalangan pekerja yang mengira ketika Revolusi Industri 4.0 ini ada semua proses produksi akan digantikan oleh robot atau teknologi tapi fakta di lapangan tidak semua akan digantikan oleh teknologi tapi tetap membutuhkan tenaga pekerja untuk saling berkolaborasi dengan tekonlogi yang semakin berkembang. Lalu, masih takut untuk menghadapi era baru ini? 

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

10 Jan 2022

...

Manajemen

Peran Penting Revolusi Industri 4.0 untuk Efisiensi Kerja Proses Produksi

Kita sudah memasuki di era Revolusi Industri 4.0. Salah satu perubahan besar yang banyak diperbicangkan adalah soal efisiensi kerja. Tapi, apakah benar faktanya memang seperti itu? Sebagai orang yang berkecimpung dan banyak bekerja sama dengan pelaku usaha industri manufakur, saya merasakan bahwa Revolusi Industri 4.0 berperan penting dalam peningkatan efisiensi kerja di dalam proses produksi. Namun kondisi di lapangan saat  ini, masih banyak pabrik yang masih melakukan sistem kerja manual. Sebagai contoh, pencatatan baru bisa dilakukan oleh admin saat pekerjaan operator telah selesai. Hal ini membuat pekerjaan menjadi "saling tunggu" antara satu sama lain. Alurnya kira-kira seperti ini: 1. Operator diberikan planning produksi, surat perintah kerja dan kertas kerja 2. Operator mencatat hasil produksi dan mencatat jam beserta kendala gangguan mesin yang ada dalam produksi untuk dilaporkan 3. Dalam setiap pencatatan produksi masih ada proses manual checking yang dilakukan oleh supervisor 4. Admin akan memasukkan laporan dari setiap operator ke dalam sistem 5. Manajemen dapat memeriksa laporan kinerja produksi melalui sistem. Cukup rumit dan memakan banyak waktu, bukan? Belum lagi, ada kemungkinan terjadinya human error. Namun setiap kendala perlu disikapi positif dengan mencari solusinya. Revolusi Industri 4.0 dapat membantu dengan menerapkan digitalisasi pabrik. Lalu, apa itu digitalisasi pabrik? Pengumpulan data akan langsung diambil dari sensor mesin sehingga sistem otomatis mendapatkan data secara real time. Dengan adanya data yang diambil dari sensor mesin dapat juga menghitung nilai efektivitas mesin atau peralatan yang tersedia. Proses ini biasa disebut dengan istilah OEE (Overall Equipment Effectiveness). Dengan demikian, pelaku usaha akan lebih mudah untuk memantau kinerja proses produksi pabrik melalui perangkat digital, menciptakan lingkungan kerja paperless dan mendapatkan hasil data produksi yang lebih akurat. Operator pun akan fokus hanya melakukan produksi, tidak terganggu lagi perlu mencatat secara manual. Produktivitas per individu dan pabrik serta merta akan membaik sehingga peningkatan kesejahteraan yang diharapkan bersama dapat tercapai. Manajemen pabrik akan lebih mudah untuk memantau kerja produksi kapanpun dan di manapun sehingga bisa memberikan evaluasi yang tepat atas hasil kinerja karyawan. Mari terus berinovasi untuk meminimalisir sistem kerja saling tunggu, efisiensi kerja apa yang sudah Anda rasakan dari lahirnya Revolusi Industri 4.0?  

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

25 Jan 2022

...

Teknologi

Menggabungkan MES (Manufacturing Execution System) dan ERP (Enterprise Resource Planning), memaksimalkan kinerja produksi?

Digitalisasi adalah hal yang wajib dilakukan bagi para pelaku industri manufaktur, dengan menerapkan sistem digitalisasi para pelaku industri dapat  membantu meningkatkan penjadwalan, otomatisasi, dan pemantauan dari area produksi. Tidak terkecuali dengan adata stok bahan baku dan barang jadi hingga pelaporan ke pihak manajemen. Ada beberapa sistem yang digunakan untuk membantu hal ini salah duanya adalah MES dan ERP. Lalu, apa perbedaan yang membuat pelaku industri manufaktur harus paham antara MES dan ERP?   Mengintegrasikan MES dan ERP Di bidang manufaktur, sistem MES dan ERP masing-masing menghadirkan sesuatu yang berbeda. Seringkali, ERP untuk manufaktur bertindak sebagai lapisan teratas untuk menangani pesanan dan inventaris. Sedangkan MES berfokus pada operasi waktu nyata di area produksi. Namun, ada beberapa area di mana sistem MES dan ERP berkoordinasi bersama untuk memberikan informasi yang lebih baik tentang operasi manufaktur dibandingkan dengan sistem ini secara terpisah. Dengan integrasi MES dan ERP secara bersama, sistem MES Anda akan membantu dalam mengirimkan data ke sistem ERP. Data ini berisi informasi seperti nomor bagian, jumlah bahan serta informasi pengiriman. Informasi ini disampaikan melalui database bersama atau komunikasi HTTP antara kedua sistem. Ini membantu tim manajemen pabrik melacak apa yang terjadi dalam tingkat operasional untuk melihat apakah perubahan perlu dilakukan untuk menghilangkan hal yang kurang maksimal untuk meningkatkan kinerja produksi di pabrik tersebut. Meskipun Anda dapat menggunakan solusi MES atau ERP secara terpisah, kami sarankan agar keduanya dapat dipakai secara bersamaan atau saling terintegrasi untuk mendapatkan hasil yang lebih maksimal. Tidak diragukan lagi, integrasi MES dan ERP memberikan informasi operasional yang lebih lengkap untuk tim manajemen, dengan kemudahan ini manajemen akan lebih fokus untuk menyesuaikan kinerja di area pabrik secara keseluruhan.

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

11 Oct 2022

Whatsapp Us