Teknologi

Dampak Revolusi Industri 4.0 Membuat Takut Mayoritas Pekerja

Dampak Revolusi Industri 4.0 Membuat Takut Mayoritas Pekerja

Berbicara tentang revolusi industri 4.0 mungkin adalah hal yang menakutkan untuk dibicarakan di lingkungan pekerja. Kenapa menakutkan?Para pekerja selalu mengira akan digantikan kinerjanya oleh perkembangan teknologi ini. Persepsi ini selalu muncul apabila berbicara revolusi industri 4.0 ini di kalangan para pekerja. Selain itu tuntutan perusahaan yang menginginkan mengikuti perubahan era ini semakin membuat rasa takut akan adanya pengurangan pekerja.

 

Tuntutan perusahaan yang menghindari adanya human eror di lingkungan kerja juga menjadi alasan perusahaan dituntut untuk bisa mengikuti era baru ini dengan mengupgrade tekonologi yang ada salah satunya. Human eror adalah mimpi buruk semua perusahaan dalam keseharian produksinya. Bukan hanya rugi dalam biaya tapi juga waktu, karena bisa berdampak banyak dari kesalahan tersebut.

 

Di lain hal untuk mengikuti era baru ini para pekerja tidak diberikan edukasi yang cukup dan memadai agar bisa berkolaborasi dengan teknologi itu sendiri. Alasan dari kebanyakan perusahaan ialah tidak cukup waktu untuk sekedar memberikan edukasi tersebut kepada pekerja dan takut akan berdampak kepada produksi perusahaan yang cukup signifikan.

 

Berbicara demikian sudah klasik di kalangan para pekerja maupun kalangan pengusaha akan kecemasan tersebut. Dalam faktanya revolusi industri 4.0 ini dapat berkolaborasi secara bersama-sama antara pekerja yang telah bekerja dan teknologi yang dapat menunjang keseharian produksi perusahaan. Dengan majunya teknologi ini akan berdampak dengan tenaga pekerja yang lebih berkualitas dengan melek teknologi dan juga akan berdampak terhadap hasil produksi yang  lebih berkualitas dan proses produksi yang lebih menghemat waktu.

 

Dengan itu opini yang bermunculan kepermukaan akan berdampak pengurangan pegawai dapat dibantah. Banyak perusahaan atau di kalangan pekerja yang mengira ketika Revolusi Industri 4.0 ini ada semua proses produksi akan digantikan oleh robot atau teknologi tapi fakta di lapangan tidak semua akan digantikan oleh teknologi tapi tetap membutuhkan tenaga pekerja untuk saling berkolaborasi dengan tekonlogi yang semakin berkembang. Lalu, masih takut untuk menghadapi era baru ini? 

Artikel yang mungkin Anda suka
PCT di Industri 4.0: Implementasi Manufaktur

Teknologi

PCT di Industri 4.0: Implementasi Manufaktur

Production Cycle Time (PCT) adalah durasi waktu yang dibutuhkan dalam sebuah proses produksi dari awal hingga selesai. Efisiensi PCT dapat mempengaruhi produktivitas dan profitabilitas suatu perusahaan. Dalam era Industri 4.0, PCT menjadi semakin penting karena perusahaan perlu mengoptimalkan proses produksi untuk meningkatkan efisiensi dan menghadapi persaingan yang semakin ketat. Artikel ini akan membahas bagaimana PCT pada manufaktur dapat diimplementasikan dengan baik dalam konteks Industri 4.0. PCT dan Industri 4.0Industri 4.0 adalah revolusi industri terbaru yang menggabungkan teknologi digital dan fisik untuk meningkatkan efisiensi,produktivitas, dan fleksibilitas proses produksi. Dalam Industri 4.0, PCT menjadi sangat penting karena perusahaan perlu memproduksi barang dengan cepat dan efisien untuk memenuhi permintaan pasar yang semakin tinggi. Dalam lingkungan Industri 4.0, teknologi seperti Internet of Things (IoT), Artificial Intelligence AI, dan Big Data Analytics dapat digunakan untuk mengoptimalkan proses produksi dan mengurangi PCT.Implementasi PCT pada ManufakturImplementasi PCT yang efektif pada manufaktur memerlukan analisis yang komprehensif dan strategi yang terarah. Berikut adalah beberapa strategi yang dapat diterapkan untuk mengurangi PCT pada manufaktur:Automatisasi proses produksi: Penerapan teknologi otomatisasi dapat mempercepat proses produksi dan mengurangi kesalahan manusia yang dapat menyebabkan penundaan produksi.Pengumpulan dan analisis data: IoT dan Big Data Analytics dapat digunakan untuk mengumpulkan data dari seluruh proses produksi dan menganalisisnya untuk mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan.Penggunaan teknologi AI: AI dapat digunakan untuk memprediksi waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proses produksi, mengoptimalkan proses produksi, dan mengurangi PCT.Perencanaan dan pengawasan yang efektif: Perencanaan dan pengawasan yang efektif dapat membantu mengevaluasi proses produksi dan mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan untuk mengurangi PCT. Manfaat Implementasi PCT pada ManufakturImplementasi PCT yang efektif pada manufaktur memiliki manfaat yang signifikan, antara lain:Meningkatkan efisiensi produksi: Dengan mengurangi PCT, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi produksi dan menghasilkan lebih banyak produk dalam waktu yang lebih singkat.Menurunkan biaya produksi: Dengan mengurangi PCT, perusahaan dapat mengurangi biaya produksi dan meningkatkan profitabilitas.Meningkatkan kualitas produk: Dengan mengurangi PCT, perusahaan dapat memastikan kualitas produk yang lebih baik dan mengurangi risiko kesalahan produksi. PCT pada Manufaktur dan Efeknya pada PelangganPCT yang efektif pada manufaktur tidak hanya memberikan manfaat bagi perusahaan, tetapi juga pada pelanggan. Dalam industri manufaktur,PCT yang lebih cepat berarti produk dapat diproduksi dan dikirim ke pelanggan lebih cepat, memperbaiki pengalaman pelanggan dan meningkatkan loyalitas pelanggan. Dengan penggunaan teknologi seperti IoT, AI, dan Big Data Analytics,perusahaan dapat memantau dan mengoptimalkan proses produksi dalam waktu nyata,mempercepat waktu produksi dan pengiriman produk ke pelanggan. Tantangan Implementasi PCT pada ManufakturMeskipun implementasi PCT pada manufaktur memiliki manfaat yang signifikan, tetapi terdapat beberapa tantangan dalam implementasinya,antara lain:Biaya investasi: Implementasi teknologi seperti AI dan IoT memerlukan biaya investasi yang cukup besar, yang dapat menjadi hambatan bagi perusahaan kecil dan menengah.Ketergantungan pada teknologi: Ketergantungan pada teknologi dapat mempengaruhi kemampuan perusahaan untuk memproduksi jika terjadi kegagalan atau gangguan teknologi.Integrasi sistem: Integrasi teknologi yang berbeda dalam sistem produksi dapat menjadi tantangan yang kompleks dan membutuhkan waktu untuk diimplementasikan.KesimpulanDalam Industri 4.0, PCT menjadi semakin penting dalam proses produksi. Implementasi PCT yang efektif pada manufaktur dapat memberikan manfaat signifikan bagi perusahaan, seperti meningkatkan efisiensi produksi,menurunkan biaya produksi, meningkatkan kualitas produk, dan memperbaiki pengalaman pelanggan. Meskipun terdapat tantangan dalam implementasinya,teknologi seperti AI, IoT, dan Big Data Analytics dapat digunakan untuk mengoptimalkan proses produksi dan mengurangi PCT. Dalam era Industri 4.0,perusahaan perlu memperhatikan PCT untuk mengoptimalkan proses produksi dan tetap bersaing dalam pasar global yang semakin ketat.

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

17 Apr 2023

Smart Factory: Revolusi dalam Industri

Teknologi

Smart Factory: Revolusi dalam Industri

Industri manufaktur telah mengalami perubahan dramatis berkat teknologi canggih yang mengubah cara pabrik beroperasi. Salah satu terobosan terbesar dalam dunia manufaktur adalah konsep "Smart Factory" atau pabrik pintar. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi konsep Smart Factory dan bagaimana revolusi ini mempengaruhi industri secara keseluruhan.1. Apa itu Smart Factory?Smart Factory adalah konsep yang mengintegrasikan teknologi digital seperti Internet of Things (IoT), kecerdasan buatan (AI), dan analitik data ke dalam proses manufaktur. Tujuan utamanya adalah menciptakan pabrik yang lebih efisien, adaptif, dan responsif.2. Automatisasi yang Lebih TinggiPabrik pintar menggunakan otomatisasi untuk mengendalikan hampir semua aspek produksi. Robot, sensor, dan sistem kontrol otomatis digunakan untuk mengurangi ketergantungan pada tenaga kerja manusia dan meningkatkan kualitas produk.3. Prediksi dan Pemeliharaan PemeliharaanDengan data yang terus-menerus dikumpulkan dari berbagai sensor, Smart Factory dapat memprediksi kerusakan mesin atau kegagalan produksi dan merencanakan pemeliharaan sebelumnya. Ini mengurangi waktu henti produksi yang tidak terduga.4. Efisiensi Energi dan Bahan BakuPabrik pintar juga berfokus pada efisiensi energi dan penggunaan bahan baku. Sensor dan kontrol cerdas memantau konsumsi energi dan mengoptimalkan penggunaannya, mengurangi dampak lingkungan.5. Pengendalian Kualitas yang Lebih KetatDengan penggunaan AI dan analitik data, Smart Factory dapat menjaga standar kualitas yang lebih ketat dengan mendeteksi cacat produk lebih cepat dan akurat.6. Produksi yang AdaptifKemampuan adaptif Smart Factory memungkinkan perubahan produksi yang cepat dan efisien, sehingga pabrik dapat merespons perubahan permintaan pasar dengan lebih baik.7. Keamanan Data yang PentingDalam konteks Smart Factory, keamanan data sangat penting karena banyaknya data yang dikumpulkan dan digunakan dalam proses produksi. Perlindungan data harus menjadi prioritas utama.8. Tantangan dan PeluangMeskipun Smart Factory membawa banyak manfaat, ada juga tantangan yang perlu diatasi, seperti investasi awal yang tinggi dan perubahan budaya di tempat kerja. Namun, peluang untuk meningkatkan efisiensi, kualitas, dan daya saing jangka panjang sangat besar.9. Masa Depan ManufakturSmart Factory adalah masa depan manufaktur. Revolusi ini akan mengubah cara produk dibuat, mengurangi biaya produksi, dan meningkatkan kualitas produk. Perusahaan yang mengadopsi teknologi ini akan lebih siap menghadapi persaingan global yang semakin sengit.PenutupSmart Factory adalah revolusi dalam industri manufaktur. Ini adalah langkah besar menuju produksi yang lebih efisien, berkualitas tinggi, dan berkelanjutan. Semakin banyak perusahaan yang mengadopsi konsep Smart Factory, semakin besar potensi untuk mengubah cara dunia membuat barang. Dalam era digital ini, mengikuti perkembangan teknologi produksi adalah kunci untuk bertahan dan berkembang dalam industri.

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

06 Sep 2023

Machine Vision: Tingkatkan Produktivitas Manufaktur

Teknologi

Machine Vision: Tingkatkan Produktivitas Manufaktur

Machine vision merupakan teknologi yang memungkinkan mesin atau komputer untuk memproses gambar atau citra dari objek fisik dengan tujuan menghasilkan informasi yang bermanfaat. Dalam industri manufaktur, teknologi ini dapat digunakan untuk memeriksa dan menguji produk, memantau kualitas produksi, serta mempercepat proses inspeksi dan kontrol kualitas. Artikel ini akan membahas tentang bagaimana machine vision dapat membantu perusahaan dalam meningkatkan produktivitas dan efisiensi operasi manufaktur mereka.Salah satu contoh penggunaan machine vision dalam industri manufaktur adalah di bidang otomotif. Dalam produksi mobil, mesin dan transmisi harus diuji dan diperiksa dengan ketat untuk memastikan kualitasnya. Pada tahap ini, machine vision dapat membantu mengurangi waktu yang dibutuhkan dalam proses inspeksi dan kontrol kualitas. Selain itu, mesin dan transmisi yang diuji dengan teknologi machine vision juga dapat memiliki tingkat akurasi yang lebih tinggi dan lebih konsisten dibandingkan dengan inspeksi manual.Baca juga: Internet of Things (IoT) di Bidang Industri Tantangan dan Hambatan dalam Mengimplementasikan Teknologi Machine VisionMeskipun teknologi machine vision dapat membantu meningkatkan produktivitas dan efisiensi operasi manufaktur, ada beberapa tantangan dan hambatan yang perlu diatasi sebelum teknologi ini dapat diimplementasikan. Salah satu tantangan utama adalah masalah pemrosesan citra,terutama dalam kondisi lingkungan yang berubah-ubah seperti pencahayaan yang berubah-ubah, kebisingan, dan berbagai faktor lingkungan lainnya yang dapat mempengaruhi kinerja sensor kamera. Selain itu, mengintegrasikan teknologi machine vision dengan sistem produksi yang sudah ada juga bisa menjadi kendala tersendiri bagi perusahaan.Alternatif atau Opsi Lain: Sensor Jarak dan Proximity SwitchSelain machine vision, perusahaan juga dapat menggunakan teknologi alternatif seperti sensor jarak dan proximity switch untuk melakukan inspeksi dan kontrol kualitas dalam produksi mereka. Sensor jarak dapat mengukur jarak antara sensor dan objek, sementara proximity switch dapat mendeteksi keberadaan objek di dalam jangkauannya.KesimpulanDalam industri manufaktur,machine vision dapat membantu perusahaan meningkatkan produktivitas dan efisiensi operasi mereka. Namun, ada beberapa tantangan dan hambatan yang perlu diatasi sebelum teknologi ini dapat diimplementasikan. Perusahaan juga dapat menggunakan teknologi alternatif seperti sensor jarak dan proximity switch sebagai opsi lain dalam inspeksi dan kontrol kualitas produksi mereka.  Referensi Kaur, M., & Singh, N. (2019). Role of machine vision in manufacturing industry: a review. Journal of Industrial and Production Engineering, 36(1),21-35.Baca Juga:Pemilihan Sistem yang Tepat untuk Usaha Manufaktur4 Tren Teknologi di Industri Manufaktur Tahun 2023

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

14 Apr 2023

Berkenalan Dengan Smart Factory dan Smart Manufacturing

Teknologi

Berkenalan Dengan Smart Factory dan Smart Manufacturing

Apa itu Smart Factory dan Smart Manufacturing?Smart Manufacturing merupakan konsep baru dalam dunia manufaktur. Bagaimana konsep ini dapat membawa terobosan dan mengubah dunia manufaktur yang sebelumnya ada, terutama di Indonesia? Berikut penjelasannya!Memahami Apa Itu Smart Manufacturing & Smart FactoryKita tahu bahwa istilah Manufaktur merupakan kegiatan yang dilakukan oleh sebuah badan usaha dalam memproses bahan baku mentah menjadi barang jadi menggunakan alat, mesin, dan sebagainya dalam skala besar.Istilah tersebut kemudian berkembangan sejalan dengan datangnya berbagai inovasi dalam dunia teknologi modern, yang kemudian kita kenal sebagai Smart Manufacturing.Smart Manufacturing didefinisikan sebagai sebuah sistem yang sepenuhnya saling terintegrasi dalam proses manufaktur dengan yang respon yang real-time.Dengan sistem tersebut, tuntutan dari berbagai kondisi pabrik yang sering berubah-ubah dapat teratasi dengan lebih cerdas melalui proses otomatisasi dan optimalisasi. Karenanya, lahirlah istilah Smart Factory.Konsep smart manufacturing ini membawa kabar baik bagi semua perusahaan manufaktur. Sebab, manfaatnya sangat bisa dirasakan baik dari sisi perencanaan, kecepatan produksi, kualitas akhir, dan juga pengembangan produk.Lalu, apa hubungan antara smart manufacturing dengan revolusi industri 4.0 yang saat ini kita hadapi?  Konsep Smart Manufacturing dalam Revolusi Industri 4.0Konsep smart manufacturing sebenarnya dilatarbelakangi oleh kemunculan perangkat-perangkat pintar sejak tahun 2000-an. Perangkat-perangkat pintar ini kemudian secara perlahan berkembang menggantikan tugas-tugas manusia.Mengingat perkembangan revolusi industri dari era pertama sampai keempat, kita tahu bahwa kini revolusi industri 4.0 banyak melibatkan Artificial Intelligence (AI) dan juga Internet of Things (IoT).Keduanya menciptakan konsep teknologi yang saling terintegrasi satu sama lain, dan memiliki algoritma tersendiri untuk dapat memahami berbagai permasalahan kompleks.Konsep tersebut kemudian diimplementasikan ke dalam mesin-mesin produksi, dan dapat bekerja dengan lebih cerdas serta terintegrasi dengan Big Data. Sehingga muncul istilah dalam industri manufaktur yaitu Industrial Internet of Things (IIoT).Nantinya, IIoT ini bisa melihat, menganalisa, dan mengambil kesimpulan dari sekumpulan data secara otomatis, yang dapat digunakan manusia untuk mengambil keputusan dengan lebih cepat.Mungkin Anda bertanya-tanya, “Apa sih, masalah yang dapat diatas oleh konsep ini?”Masalah Kompleks yang Mampu Diatasi Smart ManufacturingMemang, konsep smart manufacturing terdengar sangat keren apabila kita hidup di masa lalu. Namun, apakah konsep tersebut masih relevan dengan berbagai masalah yang kita dihadapi sekarang? Berikut masalah-masalah kompleks yang mampu diatasi oleh konsep smart manufacturing.A. Maintenance OtomatisApabila kita perhatikan, kegiatan perawatan mesin atau maintenance dahulunya dilakukan secara manual dengan berbagai masalah yang mungkin saja tidak dapat diselesaikan dengan baik.Berbeda dengan pabrik yang telah menerapkan konsep smart manufacturing. Mesin-mesin tersebut dapat secara otomatis mengumpulkan setiap data secara detail, lalu menginformasikannya dalam bentuk visual.Data tersebut kemudian digunakan oleh teknisi untuk mengeksekusi setiap bagian dari proses maintenance dengan lebih tepat dan juga cepat.B. Manajemen Inventori dan Supply ChainMemantau stok gudang dan menjaganya agar tetap tersedia merupakan sebuah masalah yang kerap dihadapi oleh perusahaan manufaktur. Tidak jarang pula terjadi masalah di mana data stok di gudang tidak sesuai dengan data yang ada di sistem.Berkat konsep smart manufacturing, pencatatan stok barang di gudang serta proses distribusinya ke supply chain tidak lagi serumit dahulu. AI akan membantu perusahaan Anda untuk melakukan prediksi, mulai dari perkiraan stok yang akan habis, perkiraan barang yang akan tiba, hingga perkiraan barang yang akan dikirim dari perusahaan.Semua aset yang terdaftar di dalam sistem juga akan terpantau secara otomatis, bahkan untuk tingkat yang lebih lanjut, AI akan menghitung sampai rasio pemasukan dan pengeluaran dari riwayat stok yang ada di gudang. C. Data yang Dapat Diakses Seluruh Tim (Cloud System)Kehadiran data yang dapat diakses kapanpun dan dari manapun juga akan mempengaruhi mobilitas tim dalam suatu perusahaan, mengingat besarnya data yang disimpan.Karenanya, sistem cloud akan menjadi sebuah solusi praktis yang dapat diterapkan perusahaan dalam industri manufaktur.Dengan adanya sistem cloud, Anda beserta tim memiliki akses untuk setiap data yang ada di dalam perusahaan. Bahkan, Anda juga dapat mengontrol status dari setiap mesin dari jarak jauh apabila cloud tersebut digabungkan dengan IIoT.Tentu, ini akan mengurangi biaya operasional secara signifikan, sehingga semua proses dapat dijalankan dengan lebih efisien.Itulah penjelasan singkat mengenai konsep smart manufacturing dan smart factory dalam dunia industri. Implementasi dari konsep tersebut sudah sangat jelas membawa pengaruh positif bagi setiap pabrik dan perusahaan. Ingin mengetahui lebih lanjut perihal smart manufacturing atau smart factory?  Hubungi kami untuk konsultasi lebih lanjut!

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

14 Sep 2022

Pengertian, Penerapan dan Manfaat Andon

Teknologi

Pengertian, Penerapan dan Manfaat Andon

Pengertian AndonIstilah andon terjemahan aslinya berarti lentera kertas atau paper lantern, yaitu lampu lentera tradisional Jepang yang terbuat dari kertas.Kemudian diserap dan diartikan menjadi Signboard  atau papan nama atau papan peringatan.Penggunaan untuk pertama kali dari istilah berbahasa Jepang tersebut adalah di pabrikan mobil terkenal di Jepang yakni Toyota.Kemudian diikuti oleh banyak pabrikan Jepang dan pabrikan luar Jepang, yang juga menggunakan andon didalam kontrol kualitas produksinya.Tujuan utama adanya Andon adalah untuk memberi informasi pada semua bagian di produksi ketika ada masalah yang terjadi pada suatu bagian atau lini produksi tertentu.Contoh bentuk masalah yang terjadi di proses produksi di antaranya adalah,·        Kekurangan komponen·        Produk atau alat yang rusak atau cacat (maintenance)·        Kecelakaan kerja·        Masalah keamanan di pabrik·        Dan banyak lagi jenis masalah lainnyaJenis Sistem AndonAndon dapat diaktifkan secara otomatis atau manual untuk memastikan manajemen waktu henti produksi yang lebih baik.Berikut adalah penjelasan andon yang mengunakan sistem otomatis maupun manual :Andon Otomatis         Pada sistem andon otomatis, biasanya berupa seperangkat tampilan atau display berupa layar yang terhubung dengan proses produksi yang bekerja secara elektronik.Berikut adalah contoh cara kerja andon otomatis sebagai solusi di bagian proses produksi :·        Suatu layar dipasang di lokasi produksi yang mudah dilihat oleh semua orang, yang dapat memantau operasi kerja yang sedang berlangsung.·        Ketika seorang pekerja atau operator menemukan masalah, dia mengirimkan peringatan melalui mekanisme yang terhubung dengan sistem andon.·        Kemudian, masalah tersebut dapat ditampilkan secara langsung di layar untuk memerintahkan semua orang terkait menghentikan proses dan menangani masalah tersebut.·        Layar tersebut juga mampu menampilkan daftar masalah-masalah yang pernah terjadi untuk mengingatkan semua orang supaya tidak berulang.Pada beberapa sistem, ada Andon yang menggunakan cara yang benar-benar otomatis, seperti melalui sensor yang telah terpasang di sistem atau alat itu sendiri.Andon ManualPada sistem manual, seorang pekerja atau operator bisa mengaktifkan tanda bahaya secara manual dengan menggunakan metode tertentu.Metode tersebut contoh nya adalah seperti berbentuk :·        Menekan tombol bahaya·        Mekanisme tertentu, seperti menggunakan tali yang dapat ditarik untuk membunyikan alarm.·        Dan lainnyaBentuk Andon Beberapa sistem peringatan (andon) modern dapat berupa alarm dalam bentuk :·        Audio atau suara, bisa juga berupa musik dengan nada berbeda sesuai dengan berbagai peringatan atau pesan suara yang sudah direkam sebelumnya·        Teks atau tulisan·        Lampu dengan warna atau bentuk tertentu·        Gambar atau grafik mengenai catatan masalah yang terjadi·        Tampilan lainnyaSusunan lampu pada papan peringatan adalah bentuk andon yang paling umum digunakan.Berikut adalah beberapa contoh berbagai bentuk penerapan andon :Tumpukan Lampu Andon berwarnaBentuk ini pada umumnya terdiri dari 3 warna seperti lampu lalu lintas (traffic light) yaitu : merah,kuning dan hijau.Secara umum, kondisi normal pada sistem manufakturing tersebut memiliki warna hijau.Sedangkan untuk warna kuning, akan menunjukkan bahwa bagian yang membunyikan alarm membutuhkan bantuan seperlunya.Untuk warna merah biasanya berkaitan dengan alarm suara, menandakan adanya proses yang tiba-tiba berhenti atau harus berhenti dengan segera.Display atau Papan TampilanBiasanya papan ini berfungsi untuk menunjukkan rangkuman keadaan atau kondisi suatu bagian produksi.Terkadang juga digunakan untuk memberi sinyal pada setiap bagian produksi yang ada, seperti menunjukkan bagian mana yang siap dijalankan berikutnya.Ada juga yang difungsikan untuk menampilkan bagian produksi mana yang sedang terjadi masalah.Apabila masalahnya dianggap serius, maka sistem akan menjadi indikator untuk menghentikan proses produksi di bagian tertentu.Selain itu juga bisa digunakan sebagai peringatan untuk mencegah masalah lain yang serupa yang mungkin terjadi di bagian lainnya.Sistem manufaktur yang terhubung dengan mesinUntuk sistem jenis ini adalah yang sudah terintegrasi dan otomatis, yang dapat memberi sinyal ketika ada masalah di area produksi.Sistem ini umumnya mampu mendeteksi seberapa serius masalah yang terjadi pada mesin, yang secara langsung dapat menghentikan masalah yang terjadi saat itu.Serta dapat mencegah adanya masalah baru yang dapat ditimbulkan terkait mesin di proses tersebut.Sistem di dalam alat manufaktur ini juga menjadi prinsip dalam metode jidoka quality control, yang dipelopori oleh Toyota serta menjadi pendekatan dari konsep Lean manufacturing.Sistem berbasis teknologi informasiKemajuan teknologi yang semakin meningkat pesat di bidang teknologi informasi telah memunculkan terobosan baru pada sistem Andon.Cara kerjanya hampir sama dengan sistem konvensional, namun pada penerapannya secara teknologi memberikan banyak kemudahan.Salah satunya adalah ketika setiap orang dari level manajemen hingga bagian operasional produksi dapat mengetahui status produksi yang berjalan dengan real time.Manfaat Standar Metode Andon Berikut ini adalah berbagai manfaat yang diperoleh bagi pengguna Standar Metode Andon :·        Memberi kesempatan dan pemberdayaan kepada pekerja untuk menghentikan produksi ketika ditemukan cacat pada proses sehingga dapat segera meminta bantuan.·        Penghematan waktu yang signifikan pada saat terjadi masalah di proses sehingga tidak berlarut-larut, karyawan akan lebih mudah dalam melakukan identifikasi lokasi permasalahan dan mempercepat penanganan atau problem solving.·        Pengurangan biaya karena jika masalah terlambat ditangani maka akan banyak produk gagal yang terlanjur dihasilkan oleh proses.·        Komunikasi yang lebih baik antar bagian terkait produksi.·        Kontrol yang lebih baik dalam rangka penerapan kontrol kualitas atau quality control pada produksi.·        Sistem pengumpulan informasi yang praktis demi terciptanya perbaikan berkelanjutan atau continuous improvement.Ingin mengetahui manfaat dari penerapan Andon di industri Anda lebih lanjut? Segera hubungi konsultan kami untuk dapatkan konsultasi gratis dan penerapan Andon yang sesuai dengan kebutuhan industri Anda!

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

25 Oct 2022

ERP dan IoT dalam Transformasi Digital di Pabrik Masa Depan

Teknologi

ERP dan IoT dalam Transformasi Digital di Pabrik Masa Depan

Enterprise Resource Planning (ERP) merupakan sistem terintegrasi yang dirancang untuk mengelola dan mengkoordinasikan berbagai proses bisnis dalam suatu pabrik. Sebagai contoh, dalam konteks pabrik, ERP memungkinkan pengelolaan inventaris, pemantauan produksi, perencanaan produksi, dan manajemen keuangan dilakukan secara terintegrasi dan efisien. Dalam era digital yang terus berkembang, ERP menjadi kunci bagi perusahaan yang ingin beradaptasi dengan perubahan pasar dan memanfaatkan teknologi untuk mencapai keunggulan kompetitif. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi peran ERP dalam era digital, dengan fokus pada transformasi bisnis yang dipacu oleh teknologi seperti Internet of Things (IoT).Pabrik modern dihadapkan pada tantangan kompleksitas yang semakin meningkat, mulai dari manajemen rantai pasok hingga pengelolaan inventaris. Tanpa sistem yang terintegrasi seperti ERP, keselarasan antara departemen dan proses produksi seringkali sulit dicapai. Inilah mengapa ERP menjadi tidak hanya penting, tetapi juga esensial dalam memastikan kelancaran operasional pabrik. Dengan ERP, informasi dari berbagai departemen seperti produksi, keuangan, sumber daya manusia, dan persediaan dapat diakses secara real-time, memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih cepat dan tepat.Dengan semakin berkembangnya teknologi IoT dan konektivitas yang semakin luas, peran ERP dalam transformasi bisnis semakin vital. Integrasi antara ERP dan IoT tidak hanya meningkatkan efisiensi operasional, tetapi juga membuka pintu bagi inovasi baru dalam manajemen produksi. Masa depan ERP dalam era digital bukan hanya tentang mengelola data dengan lebih efektif, tetapi juga tentang memanfaatkan data tersebut untuk menghasilkan wawasan yang bernilai tambah bagi bisnis. Dengan terus mengembangkan dan mengintegrasikan teknologi seperti IoT, ERP akan terus menjadi tulang punggung bagi perusahaan yang ingin tetap bersaing dalam era digital yang dinamis ini. berikut adalah beberapa manfaat tambahan dari penggunaan ERP : 1. Optimasi Penggunaan Sumber DayaDengan ERP, perusahaan dapat mengelola sumber daya manusia, finansial, dan fisik secara terintegrasi. Informasi tentang karyawan, anggaran, dan aset dapat diakses dan dikelola secara efisien oleh berbagai divisi Ini memungkinkan perusahaan untuk mengoptimalkan penggunaan sumber daya secara keseluruhan, mengurangi pemborosan dan meningkatkan produktivitas.2. Analisis Data yang MendalamERP mengumpulkan data dari berbagai area operasional, mulai dari produksi hingga keuangan. Dengan alat analisis yang terintegrasi, perusahaan dapat melakukan analisis yang mendalam terhadap data ini untuk mendapatkan wawasan yang bernilai tambah.3. Mempermudah Koordinasi Antar DepartemenERP menyediakan platform yang memudahkan koordinasi antar departemen. Dengan akses yang terpusat ke jadwal, anggaran, dan sumber daya, berbagai departemen dapat bekerja secara sinergis untuk mencapai tujuan bersama di pabrik.KesimpulanERP memainkan peran krusial dalam mengkoordinasikan operasi pabrik modern dan memfasilitasi integrasi sumber daya yang menyeluruh antar divisi, sementara integrasi dengan teknologi seperti IoT membuka peluang baru untuk transformasi bisnis yang adaptif dan efisien di era digital.

Pelajari Selengkapnya

Bachrizal Muqorobin

18 Apr 2024

Whatsapp Us