Teknologi

PCT di Industri 4.0: Implementasi Manufaktur

PCT di Industri 4.0: Implementasi Manufaktur

Production Cycle Time (PCT) adalah durasi waktu yang dibutuhkan dalam sebuah proses produksi dari awal hingga selesai. Efisiensi PCT dapat mempengaruhi produktivitas dan profitabilitas suatu perusahaan. Dalam eraIndustri 4.0, PCT menjadi semakin penting karena perusahaan perlu mengoptimalkan proses produksi untuk meningkatkan efisiensi dan menghadapi persaingan yang semakin ketat. Artikel ini akan membahas bagaimana PCT pada manufaktur dapat diimplementasikan dengan baik dalam konteks Industri 4.0.

 

PCT dan Industri 4.0

Industri 4.0 adalah revolusi industri terbaru yang menggabungkan teknologi digital dan fisik untuk meningkatkan efisiensi,produktivitas, dan fleksibilitas proses produksi. Dalam Industri 4.0, PCT menjadi sangat penting karena perusahaan perlu memproduksi barang dengan cepat dan efisien untuk memenuhi permintaan pasar yang semakin tinggi. Dalam lingkungan Industri 4.0, teknologi seperti Internet of Things (IoT), Artificial Intelligence AI, dan Big Data Analytics dapat digunakan untuk mengoptimalkan proses produksi dan mengurangi PCT.


Implementasi PCT pada Manufaktur

Implementasi PCT yang efektif pada manufaktur memerlukan analisis yang komprehensif dan strategi yang terarah. Berikut adalah beberapa strategi yang dapat diterapkan untuk mengurangi PCT pada manufaktur:

  1. Automatisasi proses produksi: Penerapan teknologi otomatisasi dapat mempercepat proses produksi dan mengurangi kesalahan manusia yang dapat menyebabkan penundaan produksi.
  2. Pengumpulan dan analisis data: IoT dan Big Data Analytics dapat digunakan untuk mengumpulkan data dari seluruh proses produksi dan menganalisisnya untuk mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan.
  3. Penggunaan teknologi AI: AI dapat digunakan untuk memprediksi waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proses produksi, mengoptimalkan proses produksi, dan mengurangi PCT.
  4. Perencanaan dan pengawasan yang efektif: Perencanaan dan pengawasan yang efektif dapat membantu mengevaluasi proses produksi dan mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan untuk mengurangi PCT.

 

Manfaat Implementasi PCT pada Manufaktur

Implementasi PCT yang efektif pada manufaktur memiliki manfaat yang signifikan, antara lain:

  1. Meningkatkan efisiensi produksi: Dengan mengurangi PCT, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi produksi dan menghasilkan lebih banyak produk dalam waktu yang lebih singkat.
  2. Menurunkan biaya produksi: Dengan mengurangi PCT, perusahaan dapat mengurangi biaya produksi dan meningkatkan profitabilitas.
  3. Meningkatkan kualitas produk: Dengan mengurangi PCT, perusahaan dapat memastikan kualitas produk yang lebih baik dan mengurangi risiko kesalahan produksi.

 

PCT pada Manufaktur dan Efeknya pada Pelanggan

PCT yang efektif pada manufaktur tidak hanya memberikan manfaat bagi perusahaan, tetapi juga pada pelanggan. Dalam industri manufaktur,PCT yang lebih cepat berarti produk dapat diproduksi dan dikirim ke pelanggan lebih cepat, memperbaiki pengalaman pelanggan dan meningkatkan loyalitas pelanggan. Dengan penggunaan teknologi seperti IoT, AI, dan Big Data Analytics,perusahaan dapat memantau dan mengoptimalkan proses produksi dalam waktu nyata,mempercepat waktu produksi dan pengiriman produk ke pelanggan.

 

Tantangan Implementasi PCT pada Manufaktur

Meskipun implementasi PCT pada manufaktur memiliki manfaat yang signifikan, tetapi terdapat beberapa tantangan dalam implementasinya,antara lain:

  1. Biaya investasi: Implementasi teknologi seperti AI dan IoT memerlukan biaya investasi yang cukup besar, yang dapat menjadi hambatan bagi perusahaan kecil dan menengah.
  2. Ketergantungan pada teknologi: Ketergantungan pada teknologi dapat mempengaruhi kemampuan perusahaan untuk memproduksi jika terjadi kegagalan atau gangguan teknologi.
  3. Integrasi sistem: Integrasi teknologi yang berbeda dalam sistem produksi dapat menjadi tantangan yang kompleks dan membutuhkan waktu untuk diimplementasikan.

Kesimpulan

Dalam Industri 4.0, PCT menjadi semakin penting dalam proses produksi. Implementasi PCT yang efektif pada manufaktur dapat memberikan manfaat signifikan bagi perusahaan, seperti meningkatkan efisiensi produksi,menurunkan biaya produksi, meningkatkan kualitas produk, dan memperbaiki pengalaman pelanggan. Meskipun terdapat tantangan dalam implementasinya,teknologi seperti AI, IoT, dan Big Data Analytics dapat digunakan untuk mengoptimalkan proses produksi dan mengurangi PCT. Dalam era Industri 4.0,perusahaan perlu memperhatikan PCT untuk mengoptimalkan proses produksi dan tetap bersaing dalam pasar global yang semakin ketat.

Artikel yang mungkin Anda suka
Sistem Andon Meningkatkan Efisiensi dan Produktivitas Pabrik

Teknologi

Sistem Andon Meningkatkan Efisiensi dan Produktivitas Pabrik

Dalam dunia manufaktur modern, upaya untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas produksi merupakan hal yang terus-menerus diperjuangkan. Salah satu solusi yang telah terbukti efektif dalam mencapai tujuan ini adalah penggunaan sistem Andon di pabrik. Dalam artikel ini, kita akan membahas definisi Andon, latar belakang mengapa Andon penting, dan manfaat yang diberikannya bagi perusahaan manufaktur.Definisi AndonAndon adalah sistem visual yang digunakan di lingkungan manufaktur untuk memberikan informasi secara real-time tentang status produksi. Biasanya, sistem ini menggunakan lampu indikator atau tanda lainnya untuk memberikan sinyal tentang kondisi operasional, seperti apakah produksi berjalan lancar, adanya masalah, atau perlu intervensi manual.Andon merupakan elemen kunci dalam lingkungan produksi manufaktur karena memberikan kemampuan untuk mendeteksi masalah dengan cepat, memungkinkan respons yang cepat terhadap perubahan kondisi produksi, dan meningkatkan transparansi dalam operasi pabrik. Dengan memberikan informasi real-time tentang status produksi, Andon memungkinkan tim manajemen dan operator untuk mengambil tindakan yang tepat pada saat yang tepat, menghindari penundaan dalam produksi, dan meningkatkan efisiensi keseluruhan. Selain itu, Andon juga mendorong keterlibatan karyawan dengan memberi mereka peran aktif dalam memantau dan meningkatkan proses produksi, menciptakan lingkungan kerja yang berbasis tim dan responsif terhadap perubahan.Sistem Andon sangat efektif dalam menangani berbagai permasalahan yang sering terjadi di lingkungan pabrik, seperti gangguan mesin, kekurangan bahan baku, dan kesalahan operasional. Misalnya, ketika mesin mengalami kerusakan atau berhenti beroperasi, operator dapat segera mengaktifkan sistem Andon untuk memberi tahu tim pemeliharaan atau manajer produksi tentang masalah tersebut. Hal ini memungkinkan untuk mengurangi waktu henti produksi dan mempercepat waktu pemulihan. Selain itu, Andon juga dapat digunakan untuk mengatasi kekurangan bahan baku atau komponen dengan memberikan peringatan kepada tim pembelian atau logistik untuk segera mengambil tindakan. Dengan demikian, Andon membantu dalam mengoptimalkan aliran kerja, mengurangi waktu henti produksi, dan meningkatkan efisiensi keseluruhan di pabrik.KesimpulanSistem Andon merupakan alat yang sangat penting dalam meningkatkan efisiensi, produktivitas, dan kualitas produksi di pabrik. Dengan memberikan informasi real-time tentang status produksi dan memungkinkan deteksi masalah dengan cepat, Andon membantu perusahaan manufaktur untuk mencapai tujuan produksi yang optimal. Dalam era yang semakin kompetitif, penggunaan Andon menjadi salah satu strategi yang penting bagi perusahaan untuk tetap bersaing di pasar global.

Pelajari Selengkapnya

Bachrizal Muqorobin

16 May 2024

Industrialisasi 4.0: Masa Depan Industri yang Terhubung

Teknologi

Industrialisasi 4.0: Masa Depan Industri yang Terhubung

Di era modern ini istilah industri 4.0 sering kali terdengar. Tapi apakah kalian tahu apa itu industri 4.0? Industri 4.0 adalah fenomena yang melibatkan teknologi siber dan teknologi otomatisasi. Implementasi industri 4.0 ini membuat efisiensi dan efektifitas suatu industri akan bertambah. Hal ini sangat penting karena berdampak pada kualitas kerja dan biaya produksi, terutama di Industri manufaktur. Konektivitas dalam Industrialisasi 4.0Internet of things (IoT) : IoT adalah integrase antara komputasi, mekanis dan mesin digital. IoT ini menjalankan komunikasinya tanpa diaktifkan secara manual. Sistem IoT membuat integrase dengan 4 komponen,yaitu: Sensor, konektivitas, data proses dan antar user.Jaringan 5 G sebagai pendukung konektivitas insudtrialisasi 4.0: 5G dalah generasi ke-5 dari teknologi nirkabel. Mempunyai kecepatan download dan upload tinggi dan konsisten, serta kapasitas jaringan yang lebih besar. Jaringan ini penting untuk industrialisasi 4.0 dikarenakan mendukung untuk memproses data secara real-time dan otomatis. Contohnya dapat diterapkan pada Energy Monitoring system,Pemantauan Overall Equipment Effectiveness (OEE) dan informasi real-time untuk surat perintah kerja.Big data Analisis: adalah kumpulan data yang mempunya volume besar, terdiri dari struktur, semi-struktur dan tidak terstruktur. Biasanya Big data ini digunakan oleh Industri 4.0 untuk mengembangkan sebuah produk, menganalisis system dan sebagai analisis pengambilan keputusan. Potensi dan Dampak Indsutrialisasi 4.0Dapat meningkatkan efisiensi dan pengingkatan produktivitasMengubah rantai pasok dan manufaktur menjadi lebih baikMengenbangnya industri baru  dan peluang kerja yang lebih luasMemberikan tantangan sendiri untuk implementasinya, perlunya pihak yang fokus pada topik industrialisasi 4.0 dan pengembangannya Tantangan dan peluang Industrialisasi 4.0Perubahan kebutuhan tenaga kerjaRegulasi dan kebijakan yang mendukungInvestasi dalam infrastruktur teknologi Kesimpulan Industrialisasi 4.0 mempunyai potensi besar untuk meningkatkan efektifitas, produktivitas dan membuat transformasi rantai pasok dan manufaktur lebih baik. Untuk berhasil di era Industri 4.0 persiapan infrastruktur, regulasi dan investasi sangat diperlukan untuk implementasinya. Jika semua sanggup untuk mengimplementasinya, Industrialisasi 4.0 dapat menjadi acuan untuk meningkatkan Industri di Indonesia

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

06 Jul 2023

Berkenalan Dengan Smart Factory dan Smart Manufacturing

Teknologi

Berkenalan Dengan Smart Factory dan Smart Manufacturing

Apa itu Smart Factory dan Smart Manufacturing?Smart Manufacturing merupakan konsep baru dalam dunia manufaktur. Bagaimana konsep ini dapat membawa terobosan dan mengubah dunia manufaktur yang sebelumnya ada, terutama di Indonesia? Berikut penjelasannya!Memahami Apa Itu Smart Manufacturing & Smart FactoryKita tahu bahwa istilah Manufaktur merupakan kegiatan yang dilakukan oleh sebuah badan usaha dalam memproses bahan baku mentah menjadi barang jadi menggunakan alat, mesin, dan sebagainya dalam skala besar.Istilah tersebut kemudian berkembangan sejalan dengan datangnya berbagai inovasi dalam dunia teknologi modern, yang kemudian kita kenal sebagai Smart Manufacturing.Smart Manufacturing didefinisikan sebagai sebuah sistem yang sepenuhnya saling terintegrasi dalam proses manufaktur dengan yang respon yang real-time.Dengan sistem tersebut, tuntutan dari berbagai kondisi pabrik yang sering berubah-ubah dapat teratasi dengan lebih cerdas melalui proses otomatisasi dan optimalisasi. Karenanya, lahirlah istilah Smart Factory.Konsep smart manufacturing ini membawa kabar baik bagi semua perusahaan manufaktur. Sebab, manfaatnya sangat bisa dirasakan baik dari sisi perencanaan, kecepatan produksi, kualitas akhir, dan juga pengembangan produk.Lalu, apa hubungan antara smart manufacturing dengan revolusi industri 4.0 yang saat ini kita hadapi?  Konsep Smart Manufacturing dalam Revolusi Industri 4.0Konsep smart manufacturing sebenarnya dilatarbelakangi oleh kemunculan perangkat-perangkat pintar sejak tahun 2000-an. Perangkat-perangkat pintar ini kemudian secara perlahan berkembang menggantikan tugas-tugas manusia.Mengingat perkembangan revolusi industri dari era pertama sampai keempat, kita tahu bahwa kini revolusi industri 4.0 banyak melibatkan Artificial Intelligence (AI) dan juga Internet of Things (IoT).Keduanya menciptakan konsep teknologi yang saling terintegrasi satu sama lain, dan memiliki algoritma tersendiri untuk dapat memahami berbagai permasalahan kompleks.Konsep tersebut kemudian diimplementasikan ke dalam mesin-mesin produksi, dan dapat bekerja dengan lebih cerdas serta terintegrasi dengan Big Data. Sehingga muncul istilah dalam industri manufaktur yaitu Industrial Internet of Things (IIoT).Nantinya, IIoT ini bisa melihat, menganalisa, dan mengambil kesimpulan dari sekumpulan data secara otomatis, yang dapat digunakan manusia untuk mengambil keputusan dengan lebih cepat.Mungkin Anda bertanya-tanya, “Apa sih, masalah yang dapat diatas oleh konsep ini?”Masalah Kompleks yang Mampu Diatasi Smart ManufacturingMemang, konsep smart manufacturing terdengar sangat keren apabila kita hidup di masa lalu. Namun, apakah konsep tersebut masih relevan dengan berbagai masalah yang kita dihadapi sekarang? Berikut masalah-masalah kompleks yang mampu diatasi oleh konsep smart manufacturing.A. Maintenance OtomatisApabila kita perhatikan, kegiatan perawatan mesin atau maintenance dahulunya dilakukan secara manual dengan berbagai masalah yang mungkin saja tidak dapat diselesaikan dengan baik.Berbeda dengan pabrik yang telah menerapkan konsep smart manufacturing. Mesin-mesin tersebut dapat secara otomatis mengumpulkan setiap data secara detail, lalu menginformasikannya dalam bentuk visual.Data tersebut kemudian digunakan oleh teknisi untuk mengeksekusi setiap bagian dari proses maintenance dengan lebih tepat dan juga cepat.B. Manajemen Inventori dan Supply ChainMemantau stok gudang dan menjaganya agar tetap tersedia merupakan sebuah masalah yang kerap dihadapi oleh perusahaan manufaktur. Tidak jarang pula terjadi masalah di mana data stok di gudang tidak sesuai dengan data yang ada di sistem.Berkat konsep smart manufacturing, pencatatan stok barang di gudang serta proses distribusinya ke supply chain tidak lagi serumit dahulu. AI akan membantu perusahaan Anda untuk melakukan prediksi, mulai dari perkiraan stok yang akan habis, perkiraan barang yang akan tiba, hingga perkiraan barang yang akan dikirim dari perusahaan.Semua aset yang terdaftar di dalam sistem juga akan terpantau secara otomatis, bahkan untuk tingkat yang lebih lanjut, AI akan menghitung sampai rasio pemasukan dan pengeluaran dari riwayat stok yang ada di gudang. C. Data yang Dapat Diakses Seluruh Tim (Cloud System)Kehadiran data yang dapat diakses kapanpun dan dari manapun juga akan mempengaruhi mobilitas tim dalam suatu perusahaan, mengingat besarnya data yang disimpan.Karenanya, sistem cloud akan menjadi sebuah solusi praktis yang dapat diterapkan perusahaan dalam industri manufaktur.Dengan adanya sistem cloud, Anda beserta tim memiliki akses untuk setiap data yang ada di dalam perusahaan. Bahkan, Anda juga dapat mengontrol status dari setiap mesin dari jarak jauh apabila cloud tersebut digabungkan dengan IIoT.Tentu, ini akan mengurangi biaya operasional secara signifikan, sehingga semua proses dapat dijalankan dengan lebih efisien.Itulah penjelasan singkat mengenai konsep smart manufacturing dan smart factory dalam dunia industri. Implementasi dari konsep tersebut sudah sangat jelas membawa pengaruh positif bagi setiap pabrik dan perusahaan. Ingin mengetahui lebih lanjut perihal smart manufacturing atau smart factory?  Hubungi kami untuk konsultasi lebih lanjut!

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

14 Sep 2022

Menggunakan Metode Poka Yoke untuk Mengatasi Human Error

Manajemen

Menggunakan Metode Poka Yoke untuk Mengatasi Human Error

Pengertian Poka YokePoka Yoke adalah metode standar dari Toyota Production System untuk mencegah terjadinya kesalahan sederhana yang disebabkan oleh manusia atau human error.Toyota Production System (TPS) adalah suatu standar sistem manajemen yang mengatur manufaktur dan logistik yang dikembangkan oleh produsen mobil Toyota.Kata “Poka-Yoke” berasal dari bahasa Jepang yang artinya adalah mencegah kesalahan sederhana yang disebabkan karena  kecerobohan dari tenaga kerja atau dari sisi manusia. Ceroboh adalah sikap tidak hati-hati yang dilakukan manusia pada kondisi tertentu. Jadi secara sederhana, Poka-Yoke kurang lebih berarti : alat untuk menghindari kesalahan. Dalam literatur barat,konsep Poka-Yoke ini dikenal sebagai mistake proofing atau idiot proofing atau fool proofing. Poka-Yoke sendiri lebih dipandang sebagai suatu konsep,ketimbang sebuah prosedur.Oleh karena itu penerapannya dimulai dari apa yang dapat dilakukan untuk mencegah kesalahan di area kerja.Jadi, bukan sebagai langkah-demi-langkah bagaimana melakukan suatu pekerjaan seperti layaknya prosedur atau instruksi kerja.Poka-Yoke akan berfungsi dengan optimal saat digunakan dalam mencegah terjadinya kesalahan, bukan pada penemuan adanya kesalahan.Sifat manusia Menurut konsep Poka-Yoke, manusia memiliki sifat dasar untuk cenderung berbuat salah, bisa karena lupa atau bisa jadi karena sebab lainnya.Berikut adalah contoh sifat manusia yang bisa menyebabkan terjadinya kesalahan (Human Error) sederhana yaitu seperti :LupaKelelahan tubuh maupun pikiranTidak atau kurang konsentrasi dalam bekerjaTidak mematuhi aturan atau prosedur standar yang telah ditetapkanSalah dalam melakukan identifikasi kerjaAdanya kesalahpahamanTerlalu cepat dalam mengambil kesimpulanKetidaktelitianKurangnya pelatihan di bidang kerja yang dilakukanAdanya unsur kesengajaan karena alasan tertentuDan lain sebagainyaAdanya pekerja yang melakukan berbagai kesalahan diatas akan menyebabkan berbagai masalah, contohnya adalah seperti berikut :Kerusakan produkSalah pasang komponen produkPengukuran tidak sesuai atau hasil pengukuran yang berbeda-bedaPemasangan komponen produk yang tidak sesuai, seperti : terbalik, kelebihan, dan lainnyaKondisi produk yang tidak sesuai, seperti : kotor, kurang lengkap, dan lainnyaOleh karena itu tenaga kerja yang juga memiliki sifat manusiawi tersebut perlu dibantu dengan sebuah metode standar kerja yang bernama Poka-Yoke.Caranya adalah dengan mencegahnya langsung dari akar penyebab kesalahan (root cause) dan menarik perhatian khusus pada suatu metode kerja.Sehingga kemungkinan untuk membuat kesalahan pada suatu pekerjaan dapat dihilangkan atau setidaknya dikurangi.Istilah lainDi berbagai negara bisa jadi ada sebutan lain untuk Poka-Yoke, berikut adalah beberapa istilah lain yang maknanya sama :Mistake ProofingFool ProofError ProofingFail SafePenerapan Poka YokeDidalam penerapan Poka-Yoke, terdapat berbagai konsep yang telah disusun untuk mendukung keberhasilan penerapannya, berikut kami jelaskan satu persatu.Pendekatan Konsep Poka YokeDidalam penerapan nya, secara umum terdapat 2 pendekatan pada konsep Poka-Yoke, yaitu :Prevent MistakesPendekatan “Prevent Mistakes” adalah pendekatan untuk mencegah terjadinya kesalahan sebelum kesalahan atau permasalahan kualitas tersebut benar-benar terjadi.Metode yang banyak digunakan untuk pendekatan Prevent Mistakes adalah seperti :Control Method : Metode PengawasanWarning Method : Metode PeringatanDetect MistakesSebaliknya, pendekatan “Detect Mistakes” adalah pendekatan yang dilakukan setelah kesalahan atau permasalahan kualitas telah terlanjur terjadi.Metode yang umum dipakai dalam pendekatan Detect Mistakes adalah berikut :Contact MethodFixed Value MethodMotion Step Method. Desain Poka YokeDalam desain, ada konsep yang dinamakan dengan “Tiga Fungsi dasar dari Poka-Yoke” konsep tersebut dijelaskan sebagai berikut :Control,yaitu fungsi pengawasan atau pengendalian proses untuk mencegah kesalahan atau kerusakan mengalir atau berlanjut ke proses berikutnya.Shutdown,adalah kondisi untuk berhenti melakukan pekerjaan jika terdeteksi adanya kesalahan atau kerusakan.Warning,artinya fungsi yang memberikan peringatan jika terdapat kondisi ketidaknormalan, kesalahan atau kerusakan. Persiapan Penerapan Poka YokeBerikut ini adalah langkah-langkah dalam menyiapkan penerapan metode Poka-Yoke :1.    Jelaskan bentuk kerusakan atau potensi kerusakan yang akan dicari solusinya, jika perlu buat data ratio atau persentase kerusakan atau masalah yang telah terjadi.2.    Lakukan identifikasi di proses manakah terjadinya kerusakan tersebut.3.    Tuliskan secara jelas dan rinci langkah kerja pada proses yang akan dilakukan analisa.4.    Identifikasi setiap langkah kerja atau kondisi yang dapat menyebabkan kerusakan atau kesalahan kerja seperti : lingkungan, alat pengukuran dan peralatan kerja. Jika perlu gunakan metode penyelesaian masalah seperti 5 Why (5 mengapa) atau brainstoming untuk menemukan akar penyebab masalah (root cause).5.    Cari ide untuk memuat konsep atau peralatan Poka-Yoke seperti apa yang akan digubakan dalam menyelesaikan permasalahan tersebut. Lakukan benchmarking atau melihat contoh-contoh Poka-Yoke yang sudah ada untuk mendapatkan ide baru.6.    Lakukan evaluasi keefektifan setelah menyelesaikan penerapan peralatan Poka-Yoke, jika perlu perbaiki atau sempurnakan lagi metode Poka-Yoke yang sudah dibuat. Contoh Penerapan Poka Yoke  Berikut ini adalah beberapa contoh penerapan Poka-Yoke yang sudah pernah dibuat aik di dunia industri maupun di kehidupan sehari-hari :Kunci kendaraan baik motor maupun mobil yang didesain sedemikian rupa sehingga pengemudi tidak bisa melepaskan kunci sebelum kunci pada posisi ‘OFF’.Konektor USB pada Komputer dibuat dengan ujung yang tidak dapat dimasukan secara terbalik.Kartu SIM pada telepon genggam, pada salah satu ujungnya dibuat ada sudut sehingga pemasangannya tidak bisa tertukar atau terbalik.Breaker di meteran Listrik akan mematikan diri secara otomatis, jika penggunaan beban listrik erlebih atau jika terjadi hubungan singkat pada listrik (short circuit).Terdapat fitur koreksi otomatis pada ejaan bahasa ketika mengetik menggunakan software Microsoft Word untuk menghindari salah penulisan (auto correction).Alarm mobil yang berbunyi saat bergerak untuk parkir mundur.Pintu Lift yang dibuat untuk tidak bisa dibuka saat Lift tersebut bergerak.Pengunaan check list (daftar pemeriksaan) dalam penyelesaian tugas yang telah dikerjakan.Konektor mesin yang berwarna-warni, untuk mencegah salah pilih Konektor.Pemakaian Sensor dalam line produksi manufaktur.Plug Listrik menggunakan 3 pin untuk mencegah salah pemasangan pada stop contact listrik.Menggunakan Pin Panduan dalam pemasangan komponen produksi.Menggunakan Template atau Jig ,untuk menghindari salah lokasi saat pemasangan komponen.Memberikan Signal (alarm) dengan sensor suhu, jika suhu timah dalam solder mesin menurun melebihi standar minimum. Pengguna Poka YokeDidalam perusahaan industri, sudah seharusnya bahwa setiap orang atau karyawan dapat mempraktekkan Poka-Yoke di area kerja masing-masing,Karena perangkat Poka-Yoke seharusnya memiliki karakteristik sebagai berikut:Dapat digunakan oleh semua orang atau karyawanMudah dipasangTidak memerlukan perhatian terus-menerus dari operatorMurahDapat memberikan umpan-balik atau tindakan korektif atau perbaikan dan juga pencegahan secara cepat dan tepat.Manfaat Poka YokeAda berbagai manfaat yang dapat dipetik dari penerapan Poka-Yoke yang bisa dilihat dari berbagai sisi, seperti :Manfaat bagi karyawanDalam dunia industri, banyak terjadi masalah yang penyebabnya adalah dari sisi manusia atau human error.Hal ini selain berdampak pada kinerja perusahaan secara keseluruhan, juga memberi efek psikologis bagi karyawan yang melakukannya tanpa sengaja.Dengan adanya keputusan human error, tentunya pekerja akan dianggap sumber masalah yang pada akhirnya mempengaruhi psikologinya seperti turunnya semangat kerja.Oleh karena itu, metode Poka-Yoke dapat menjadi solusi pencegah kesalahan sebelum benar-benar terjadi.Manfaat bagi perusahaanDapat menghemat tenaga kerja untuk melakukan pemeriksaan atau inspeksi produk karena sudah digantikan dengan sistem pencegahan melalui Poka-Yoke.Serta mengurangi produk cacat atau defect yang keluar dari proses produksi,dengan demikian juga akan meningkatkan kualitas produksi secara keseluruhan.Dari menfaat diatas dapat disimpulkan bahwa Poka-Yoke dapat mencegah terjadinya kerugian pada perusahaan, sekalius meningkatkan keuntungan bagi perusahaan.Sejarah Metode Standar Poka YokeKonsep Paka Yoke ini pertama diperkenalkan sekitar tahun 1960-an oleh Shigeo Shingo, metode ini diadopsi kedalam Toyota Production System (lean manufacturing).Shigeo Shingo adalah seorang insinyur di Matsushita manufacturing, yang merupakan bagian dari Toyota Production System.Pada awalnya, metode ini bernama baka-yoke yang artinya “fool-proofing” atau “idiot-proofing”, namun kemudian diubah menjadi poka-yoke.Hal ini karena nama sebelumnya memiliki arti yang kurang halus atau kurang pantas, yaitu “menghindari ketololan”, jadi kemudian diperhalus menjadi “poka-yoke”.Poka-yoke dari Shigeo Shingo terbagi menjadi tiga jenis metode, yaitu:Metode Kontak: poka-yoke dilakukan dengan cara menganalisa dan mengindentifikasi bentuk produk, ukuran, warna dan ciri fisik lainnya dari produk.Metode Nilai-Tetap (fixed-value atau constant number): poka-yoke dilakukan dengan cara memastikan apakah beberapa gerakan dan aktifitas yang perlu dilakukan telah dilakukan dengan baik. Metode ini akan memperingatkan operator jika mereka belum melakukan hal yang diperlukan tersebut.Metode Tahap-Gerak (sequence): poka-yoke dilakukan dengan memastikan bahwa seluruh proses yang diperlukan telah dijalankan dengan baik.Poka-yoke sebenarnya lebih berfungsi untuk mencegah terjadinya kesalahan dan bukan untuk menemukan kesalahan yang sudah terjadi.Hal ini misalnya terjadi pada kelalaian operator yang dikarenakan kelelahan atau kejenuhan, jadi Poka-yoke berguna untuk menyediakan solusi pencegahan kesalahan tersebut.Shingo memahami bahwa dalam setiap proses manufaktur, kesalahan mungkin tidak dapat dihindari.Namun kesalahan sederhana dapat dicegah atau diidentifikasi secara cepat sehingga cacat produk dapat dihindari, dengan cara menjalankan poka-yoke.Dengan menghilangkan root-cause dari kesalahan dan cacat produk, maka biaya karena kesalahan dan cacat yang harus dikeluarkan perusahaan akan berkurang.Setelah membaca artikel ini, bagaimana cara terbaik untuk Anda menangani human eror di lingkungan kerja manufaktur?

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

10 Nov 2022

Sejarah Revolusi Industri 1.0 Hingga 4.0

Sejarah

Sejarah Revolusi Industri 1.0 Hingga 4.0

Memasuki akhir tahun 2022 Indonesia melihat ada satu pembelajaran yang bisa ditarik selama 2,5 tahun terakhir selama pandemi, yaitu transformasi digital yang luar biasa.Seluruh masyarakat Indonesia mulai aktif melakukan aktivitas dalam keseharian menggunakan teknlogi digital. Hal tersebut mendorong size ekonomi digital Indonesia terus meningkat pesat.Melihat hal tersebut, pemerintah gencar menerapkan strategi sebagai inisiatif nasional industri 4.0 yang dijalankan dengan digital ekosistem lewat inovasi dan infrastuktur digital.Ada 5 sektor prioritas Indonesia yang ditetapkan pemerintah dalam menghadapi era Industri 4.0, yakni sektor makanan dan minuman,otomotif, kimia, elektronik, tekstil dan pakaian jadi.Berbicara tentang Revolusi Industri 4.0 yang saat ini telah ramai diperbicangkan, bagaimana sejarah Revolusi ini hingga sampai saat ini? Revolusi industri telah mengubah cara kerja manusia yang kita ketahui hal ini terjadi karena didorong oleh perlunya peningkatan suatu produksi yang menggunakan alat-alat mekanis. Semua itu memiliki dampak positif untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi, bahkan sampai mengubah peradaban manusia.  Berikut ini pembahasan mengenai revolusi industri yang membawa perkembangan secara besar-besaran di berbagai aspek kehidupan.Apa yang Dimaksud dengan Revolusi Industri?Revolusi Industri adalah suatu perubahan besar-besaran yang terjadi dalam dunia industri karena munculnya perkembangan teknologi dalam mengelolah sumber daya, sehingga menjadikan setiap prosesnya jauh lebih efektif dan efisien dari sebelumnya.Seperti yang kita ketahui, arti dari kata Revolusi adalah suatu perubahan yang terjadi dengan cepat dan mengubah dasar-dasar dari kehidupan.Sedangkan arti dari kata Industri adalah suatu kegiatan ekonomi yang mengolah bahan dari yang tadinya berbentuk mentah,menjadi barang jadi yang memiliki nilai dan bermutu tinggi.Gabungan kedua kata tersebut telah menjadi topik yang menarik untuk dibahas sejak kemunculannya mulai dari era 1.0 sampai sekarang yang kita jalani di era 4.0.Istilah Revolusi Industri 1.0 sampai 4.0 itu sendiri adalah penanda bahwasannya perubahan besar dalam dunia industri tersebut telah terjadi sebanyak 4 kali sehingga melahirkan 4 era yang berbeda.Revolusi industri pertama kali terjadi di negara Inggris yang mana saat itu kondisi negaranya berada dalam keadaan stabil. Untuk lebih lengkapnya, mari simak sejarah revolusi industri mulai dari 1.0 sampai 4.0 di bawah ini!Era Revolusi Industri 1.0 Perkembangan Revolusi Industri 1.0Revolusi Industri 1.0 adalah era yang terjadi pada abad ke-18 (1760–1840) dan ditandai dengan adanya penemuan mesin uap pada tahun 1776 oleh James Watt di negara Inggris sehingga membawa perubahan besar di berbagai sektor.Mesin uap yang berbahan bakar batu bara ini ditenagai oleh mesin dan kebanyakan diperuntukkan untuk produksi tekstil di Inggris.  Seiring berjalannya waktu, mesin uap berkembang pula di berbagai industri lain. Mulai dari pertanian, pertambangan, transportasi,sampai ke manufaktur pun mulai menggantikan tenaga manual.Pada era ini jugalah pertama kali kegiatan produksi massal terjadi demi memenuhi kebutuhan yang semakin bertambah jumlahnya.Apabila dilihat dari latar belakangnya, revolusi industri 1.0 ini terjadi di negara Inggris karena disebabkan oleh beberapa hal:1.      Situasi politik dan ekonomi yang stabil di negara Inggris2.      Inggris kaya akan sumber daya alam3.      Penemuan-penemuan baru di bidang teknologi4.      Dukungan pemerintah terhadap penemuan di bidang teknologi (Hak Paten)5.      Arus urbanisasi dan perdagangan yang baik6.      Munculnya paham ekonomi liberal7.      Terjadinya revolusi agrariaDampak Revolusi Industri 1.0     Perubahan besar tersebut ditandai dengan cara manusia dalam mengelola sumber daya serta memproduksi produk khususnya di beberapa bidang seperti, pertanian, manufaktur, transformasi, pertambangan dan teknologi di seluruh dunia. Dengan adanya revolusi industri 1.0 tersebut akan menjadikan proses produksi yang ada menjadi lebih cepat, efisien, dan mudah.  Era Revolusi Industri 2.0 Perkembangan Revolusi Industri 2.0Setelah era 1.0 berakhir, revolusi industri pun masuk ke tahap selanjutnya yaitu Revolusi Industri 2.0.Revolusi Industri 2.0 adalah era revolusi yang terjadi sekitar awal abad ke-19 (1870-an) dan berfokus kepada efisiensi mesin di setiap lini (Assembly Line) dalam proses produksi karena ditemukannya tenaga listrik.Pada saat itu adanya produksi mobil secara massal mengharuskan kendaraan tersebut dirakit dari awal hingga akhir yang menyebabkan proses tersebut tentu tidak cepat dan tidak mudah.Dengan adanya lini produksi pada tahun 1913,menyebabkan proses produksi yang ada berubah total secara keseluruhan. Proses produksi mobil tidak lagi memerlukan banyak tenaga untuk merakit dari awal hingga akhir. Diselesaikan dengan konsep Lini Produksi (Assembly Line) dengan memanfaatkan Conveyor Belt.Akibatnya, proses perakitan mobil bisa dilakukan lebih efisien oleh orang lain di tempat yang berbeda. Prinsip ini lalu berkembang menjadi spesialisasi, dimana 1 orang hanya menangani 1 proses perakitan.Dampak Revolusi Industri 2.0Dampak Revolusi Industri 2.0 lain yang paling terlihat adalah di saat Perang Dunia II, dimana kala itu produksi kendaraan perang seperti tank, pesawat, dan senjata tempur lainnya diproduksi secara besar-besaran.Era Revolusi Industri 3.0 Perkembangan Revolusi Industri 3.0Revolusi Industri 3.0 adalah era yang terjadi sekitar awal abad ke-20 (1970-an) dan dipicu oleh perkembangan mesin-mesin pintar (Komputer & Software) berbasis teknologi otomasi yang perlahan menggantikan peran-peran manusia di lapangan. Pada era inilah dimulainya digitalisasi khususnya di dunia industri.Penggunaan komputer mulai menggantikan hal-hal yang dulunya dilakukan oleh manusia. Seperti mengirim dokumen, menghitung formula yang rumit, sampai membuat pencatatan keuangan.Dalam dunia manufaktur, Revolusi Industri 3.0 bisa dibilang merupakan revolusi yang sangat penting. Mengingat manufaktur menuntut ketepatan dan ketelitian yang sangat tinggi, dimana dua hal tersebut sangatlah sulit dilakukan oleh manusia. Penggunaan teknologi pun menjadi sebuah solusi yang tepat, sehingga produksi dalam jumlah yang besar dapat dilakukan secara otomatis,cepat, dan juga berkualitas.Dampak Revolusi Industri 3.0     Dengan adanya revolusi industri 3.0, terjadinya perubahan pada pola relasi serta komunikasi yang terjadi pada masyarakat kontemporer. Berbagai bisnis yang ada pun harus beradaptasi dan merubah cara kerjanya agar dapat menyesuaikan dengan keadaan yang ada dan tidak hilang tertelan karena adanya kemajuan pada zaman ini.Selain itu, kemajuan teknologi komputer yang terjadi saat itu yang berkembang dengan sangat pesat setelah Perang Dunia II selesai. Berbagai penemuan seperti semi konduktor,transistor, hingga kemunculan IC (Integrated Chip) yang membuat sebuah komputer dapat berukuran lebih kecil, menggunakan daya listrik yang sedikit pula, dan kemampuan menghitung dan menerima perintah yang semakin canggih.Era Revolusi Industri 4.0 Perkembangan Revolusi Industri 4.0Era Revolusi Industri 4.0 telah menjadi perbincangan banyak pihak. Pemerintah, Industri, dan Perusahaan mengerahkan segala strategi untuk menghadapinya. Tapi sebelumnya, apa itu Revolusi Industri 4.0?Revolusi Industri 4.0 adalah era yang saat ini kita jalani di mana pengembangan teknologi lebih lanjut seperti internet,komputerisasi, microchip, IoT, kecerdasan buatan (AI), machine learning, deep learning, cloud analytics, bahkan kendaraan otonom merevolusi setiap proses mulai dari produksi hingga distribusi dan berfokus kepada keberlanjutan (Sustainability).Teknologi baru yang belum pernah ada sebelumnya seperti ojek online, tarik tunai lewat ponsel, sampai warung digital pun bermunculan di era revolusi industri terbaru ini.Dalam skala industri, Revolusi Industri 4.0 meningkatkan kemampuan software dan internet untuk meningkatkan efisiensi perusahaan. Salah satu contohnya adalah pengumpulan data historis mesin oleh software yang digunakan untuk menjadwalkan maintenance bulanan secara otomatis. Data-data tersebut nantinya akan diproses oleh algoritma, sehingga menghasilkan keputusan logis layaknya manusia.PenutupRevolusi Industri pertama kali didorong oleh perlunya peningkatan suatu reproduksi yang hanya dijalankan dengan penggunaan alat–alat mekanisme.Mulai dari penemuan mesin uap hingga teknologi yang semakin canggih yang mampu mengintegrasikan ruang maya dan fisik menjadi satu. Era revolusi industri sudah terbukti memberikan peluang baru di setiap tahapnya, mulai dari 1.0 sampai dengan 4.0. Tergantung kepada kita melihat hal ini dari berbagai sudut pandang, bisa jadi adalah sebuah peluang baru atau bahkan sebuah ancaman.Dan jika terwujudnya Society 5.0 sebagai gabungan ruang maya dan ruang fisik akan menghasilkan teknologi yang semakin canggih. Memungkinkan kita menggunakan konsep ilmu pengetahuan yang berbasis modern untuk melayani kebutuhan manusia.Berkeinginan menerapkan konsep automasi yang modern di bisnis, perusahaan, atau pabrik Anda? Segera hubungi agent kami untuk konsultasi lebih lanjut! 

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

14 Oct 2022

Data Analytics dalam Digitalisasi Pabrik di Era Industri 4.0

Teknologi

Data Analytics dalam Digitalisasi Pabrik di Era Industri 4.0

Data Analytics merujuk pada proses pengumpulan, analisis, interpretasi, dan penggunaan data untuk mendapatkan informasi yang berharga dalam mendukung proses pengambilan keputusan. Dalam konteks Digitalisasi Pabrik di era Industri 4.0, data analytics menjadi pondasi utama untuk mengubah data mentah menjadi wawasan yang berharga. Data analytics memungkinkan pabrik untuk mengambil keputusan yang lebih cerdas, merencanakan operasi yang lebih efisien, dan memperbaiki kualitas produk dengan lebih baik. Industri 4.0 membawa revolusi digital ke dalam lingkungan manufaktur dengan mendorong adopsi teknologi digital yang canggih. Digitalisasi pabrik melibatkan integrasi teknologi informasi dan komunikasi ke dalam semua aspek operasi pabrik, termasuk pengumpulan, pemrosesan, dan analisis data dalam waktu nyata.Dalam menghadapi era Industri 4.0, pabrik-pabrik menghadapi sejumlah tantangan yang memerlukan solusi inovatif. Beberapa permasalahan utama meliputi :Kompleksitas Pencatatan dan Manajemen Produksi : Permasalahan terkait pencatatan manual menggunakan kertas, kesalahan dalam input data, dan delay laporan hasil produksi dapat menimbulkan berbagai kerugian, sehingga membutuhkan manajemen produksi dan proses pencatatan yang lebih efisien untuk meningkatkan kinerja operasional dan menghindari kerugian.Masalah Perawatan Peralatan : Perawatan rutin yang terjadwal seringkali tidak efisien dan dapat mengganggu produksi, sementara perawatan bisa menimbulkan penambahan biaya dan mengakibatkan downtime yang tidak diinginkan.Masalah Kontrol Kualitas Produk : Dalam proses Quality Control, sering kali terjadi permasalahan seperti barang-barang “Not Good” yang lolos, lalu inspeksi tidak bisa dilakukan secara menyeluruh, dan proses inspeksi yang memakan banyak waktu. Proses QC ini memiliki peranan yang sangat penting untuk menjaga kualitas produk menjadi tantangan, terutama dengan permintaan konsumen yang semakin tinggi.Data Analytics dapat berperan dalam menghadirkan solusi yang inovatif bagi permasalahan-permasalahan yang dihadapi oleh pabrik, yaitu : Pencatatan Produksi Otomatis : Pencatatan produksi dapat dilakukan secara otomatis dan memudahkan pekerjaan administratif terkait pelaporan di pabrik, serta mempermudah proses pengambilan keputusan.Monitoring Realtime : Data analytics dapat memungkinkan pemantauan langsung terhadap penggunaan energi sehingga dapat membantu pabrik menghemat energi dan mencapai sustainability dalam industri.Solusi Perawatan Prediktif : Dengan menggunakan  data analytics, pabrik dapat mengidentifikasi pola yang menunjukkan kemungkinan kerusakan pada peralatan. Ini memungkinkan perawatan dilakukan sebelum terjadi kerusakan yang serius. Dengan perawatan prediktif, pabrik dapat menghindari downtime tak terduga yang bisa mengganggu produksi dan mengakibatkan kerugian finansial.Peningkatan Kualitas Produk : Data analytics memungkinkan pabrik untuk menganalisis data kualitas produk secara mendalam, mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas, dan mengambil tindakan perbaikan yang tepat. Pabrik juga dapat memperketat pengendalian kualitas selama seluruh proses produksi, meningkatkan kepuasan pelanggan dan mengurangi tingkat retur produk. KesimpulanDalam era Industri 4.0, data analytics serta digitalisasi menjadi kunci untuk mengatasi berbagai permasalahan dan tantangan yang ada di pabrik. Dengan menganalisis data secara efektif, pabrik dapat meningkatkan efisiensi produksi, mengurangi downtime, dan meningkatkan kualitas produk.

Pelajari Selengkapnya

Bachrizal Muqorobin

06 Mar 2024

Whatsapp Us