Manajemen

Revolusi Industri 4.0: Efisiensi Kerja Proses Produksi

Revolusi Industri 4.0: Efisiensi Kerja Proses Produksi

Kita sudah memasuki di era Revolusi Industri 4.0. Salah satu perubahan besar yang banyak diperbicangkan adalah soal efisiensi kerja. Tapi, apakahbenar faktanya memang seperti itu?

Sebagai orang yang berkecimpung dan banyak bekerja sama dengan pelaku usaha industri manufakur, saya merasakan bahwa Revolusi Industri 4.0berperan penting dalampeningkatan efisiensi kerja di dalam proses produksi.

Namun kondisi di lapangan saat  ini, masih banyak pabrik yang masih melakukan sistem kerja manual. Sebagai contoh, pencatatan baru bisa dilakukan oleh admin saat pekerjaan operator telah selesai. Hal ini membuat pekerjaan menjadi "saling tunggu" antara satu sama lain.

Alurnya kira-kira seperti ini:

1. Operator diberikan planning produksi, surat perintah kerja dan kertas kerja

2. Operator mencatat hasil produksi dan mencatat jam beserta kendala gangguan mesin yang ada dalam produksi untuk dilaporkan

3. Dalam setiap pencatatan produksi masih ada proses manual checking yang dilakukan oleh supervisor

4. Admin akan memasukkan laporan dari setiap operator ke dalam sistem

5. Manajemen dapat memeriksa laporan kinerja produksi melalui sistem.

Cukup rumit dan memakan banyak waktu, bukan? Belum lagi, ada kemungkinan terjadinya human error.

Namun setiap kendala perlu disikapi positif dengan mencari solusinya. Revolusi Industri 4.0 dapat membantu dengan menerapkandigitalisasi pabrik. Lalu,apa itu digitalisasi pabrik?

Pengumpulan data akan langsung diambil dari sensor mesin sehingga sistem otomatis mendapatkan data secara real time. Dengan adanya data yang diambil dari sensor mesin dapat juga menghitung nilai efektivitas mesin atau peralatan yang tersedia. Proses ini biasa disebut dengan istilah OEE (Overall Equipment Effectiveness).

Dengan demikian, pelaku usaha akan lebih mudah untuk memantau kinerja proses produksi pabrik melaluiperangkat digital, menciptakan lingkungan kerja paperlessdan mendapatkan hasil data produksi yanglebih akurat.

Operator punakan fokus hanya melakukan produksi, tidak terganggu lagi perlu mencatat secara manual.Produktivitas per individu dan pabrik serta merta akan membaik sehingga peningkatan kesejahteraan yang diharapkan bersama dapat tercapai.

Manajemen pabrik akan lebih mudah untuk memantau kerja produksi kapanpun dan di manapun sehingga bisa memberikan evaluasi yang tepat atashasil kinerja karyawan.

Mari terus berinovasi untuk meminimalisir sistemkerja saling tunggu, efisiensi kerja apa yang sudah Anda rasakan dari lahirnya Revolusi Industri 4.0?

 

Artikel yang mungkin Anda suka
Data Analytics dalam Digitalisasi Pabrik di Era Industri 4.0

Teknologi

Data Analytics dalam Digitalisasi Pabrik di Era Industri 4.0

Data Analytics merujuk pada proses pengumpulan, analisis, interpretasi, dan penggunaan data untuk mendapatkan informasi yang berharga dalam mendukung proses pengambilan keputusan. Dalam konteks Digitalisasi Pabrik di era Industri 4.0, data analytics menjadi pondasi utama untuk mengubah data mentah menjadi wawasan yang berharga. Data analytics memungkinkan pabrik untuk mengambil keputusan yang lebih cerdas, merencanakan operasi yang lebih efisien, dan memperbaiki kualitas produk dengan lebih baik. Industri 4.0 membawa revolusi digital ke dalam lingkungan manufaktur dengan mendorong adopsi teknologi digital yang canggih. Digitalisasi pabrik melibatkan integrasi teknologi informasi dan komunikasi ke dalam semua aspek operasi pabrik, termasuk pengumpulan, pemrosesan, dan analisis data dalam waktu nyata.Dalam menghadapi era Industri 4.0, pabrik-pabrik menghadapi sejumlah tantangan yang memerlukan solusi inovatif. Beberapa permasalahan utama meliputi :Kompleksitas Pencatatan dan Manajemen Produksi : Permasalahan terkait pencatatan manual menggunakan kertas, kesalahan dalam input data, dan delay laporan hasil produksi dapat menimbulkan berbagai kerugian, sehingga membutuhkan manajemen produksi dan proses pencatatan yang lebih efisien untuk meningkatkan kinerja operasional dan menghindari kerugian.Masalah Perawatan Peralatan : Perawatan rutin yang terjadwal seringkali tidak efisien dan dapat mengganggu produksi, sementara perawatan bisa menimbulkan penambahan biaya dan mengakibatkan downtime yang tidak diinginkan.Masalah Kontrol Kualitas Produk : Dalam proses Quality Control, sering kali terjadi permasalahan seperti barang-barang “Not Good” yang lolos, lalu inspeksi tidak bisa dilakukan secara menyeluruh, dan proses inspeksi yang memakan banyak waktu. Proses QC ini memiliki peranan yang sangat penting untuk menjaga kualitas produk menjadi tantangan, terutama dengan permintaan konsumen yang semakin tinggi.Data Analytics dapat berperan dalam menghadirkan solusi yang inovatif bagi permasalahan-permasalahan yang dihadapi oleh pabrik, yaitu : Pencatatan Produksi Otomatis : Pencatatan produksi dapat dilakukan secara otomatis dan memudahkan pekerjaan administratif terkait pelaporan di pabrik, serta mempermudah proses pengambilan keputusan.Monitoring Realtime : Data analytics dapat memungkinkan pemantauan langsung terhadap penggunaan energi sehingga dapat membantu pabrik menghemat energi dan mencapai sustainability dalam industri.Solusi Perawatan Prediktif : Dengan menggunakan  data analytics, pabrik dapat mengidentifikasi pola yang menunjukkan kemungkinan kerusakan pada peralatan. Ini memungkinkan perawatan dilakukan sebelum terjadi kerusakan yang serius. Dengan perawatan prediktif, pabrik dapat menghindari downtime tak terduga yang bisa mengganggu produksi dan mengakibatkan kerugian finansial.Peningkatan Kualitas Produk : Data analytics memungkinkan pabrik untuk menganalisis data kualitas produk secara mendalam, mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas, dan mengambil tindakan perbaikan yang tepat. Pabrik juga dapat memperketat pengendalian kualitas selama seluruh proses produksi, meningkatkan kepuasan pelanggan dan mengurangi tingkat retur produk. KesimpulanDalam era Industri 4.0, data analytics serta digitalisasi menjadi kunci untuk mengatasi berbagai permasalahan dan tantangan yang ada di pabrik. Dengan menganalisis data secara efektif, pabrik dapat meningkatkan efisiensi produksi, mengurangi downtime, dan meningkatkan kualitas produk.

Pelajari Selengkapnya

Bachrizal Muqorobin

06 Mar 2024

Internet of Things (IoT) di Bidang Industri

Teknologi

Internet of Things (IoT) di Bidang Industri

Pernakah Anda mendengar istilah IoT? IoT adalah singkatan dari Internet of Things, istilah tersebut semakin banyak didengar setelah Revolusi Industri 4.0 digaungkan oleh pemerintah. Di dalam Revolusi Industri 4.0 ini adalah penerapan IoT di berbagai bidang tanpa terkecuali di bidang industri.Pertumbuhan Internet of Things (IoT) dengan cepat membentuk dunia yang lebih canggih. Perangkat pintar, koneksi internet, dan analitik data bertanggung jawab atas kemajuan revolusioner dalam bidang perdagangan, pertanian, maupun industri.Teknologi IoT telah memainkan peran penting dalam Industri, memberikan tingkat efisiensi operasional dan ketersediaan sumber daya yang tak terbayangkan.Dalam bidang industri, teknologi IoT didefinisikan sebagai jaringan perangkat, mesin,dan sensor yang terhubung satu sama lain dan ke Internet, dengan tujuan mengumpulkan data dan menganalisisnya untuk menerapkan informasi dalam perbaikan proses yang berkelanjutan. Ada banyak aplikasi Industrial IoT di luar sana, dan mereka telah mendorong semakin banyak perusahaan untuk terlibat dalam paradigma baru ini untuk meningkatkan produktivitas mereka dan mengoptimalkan pengeluaran dan keuntungan mereka.Meskipun ini merupakan tren global, dalam kasus sektor industri, pemilik bisnis perlu menyadari penerapan teknologi IoT untuk menghasilkan proses yang tetap relevan di tahun-tahun mendatang. Contoh Tren Penerapan Internet of Things dibidang Industri1. Manajemen dan pemantauan peralatan otomatis dan jarak jauhTeknologi IoT dalam penerapannya di bidang industri yang paling utama terkait dengan manajemen peralatan otomatis. Ini memungkinkan sistem terpusat untuk mengontrol dan memantau semua proses perusahaan.Karena kemampuan untuk mengontrol peralatan dari jarak jauh melalui mesin dan perangkat lunak digital, bukan tidak mungkin pemilik bisnis akan dapat mengontrol beberapa pabrik yang terletak di lokasi berbeda.Ini memberi perusahaan kemampuan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengawasi kemajuan produksi mereka secara real-time, sekaligus dapat menganalisis data historis yang diperoleh sehubungan dengan proses produksi perusahaan. Pengumpulan dan penggunaan data tersebut sangat bermanfaat untuk mendukung peningkatan proses dan menghasilkan lingkungan di mana keputusan berbasis informasi menjadi prioritas. 2. Pemeliharaan prediktifMenggunakan teknologi IoT dalam bidang industri memungkinkan pemilik untuk mengantisipasi mesin yang bermasalah dan harus diganti segera. Sebab, teknologi IoT bekerja melalui sensor yang setelah dipasang pada mesin dan platform operasi, dapat mengirimkan peringatan ketika faktor risiko tertentu muncul. Misalnya,sensor yang memantau robot atau mesin mengirimkan data ke platform, yang menganalisis data yang diterima secara real-time dan menerapkan algoritma canggih yang dapat mengeluarkan peringatan terkait suhu tinggi atau getaran yang melebihi parameter normal.3. Implementasi perbaikan yang lebih cepatTeknologi IoT dan perangkatnya menghasilkan informasi berharga sehingga mereka yang bertanggung jawab untuk meningkatkan proses dalam model bisnis industri (insinyur proses, kualitas atau manufaktur) dapat mengakses data dan menganalisisnya lebih cepat dan otomatis, dan dari jarak jauh melakukan penyesuaian proses yang diperlukan. Ini juga meningkatkan kecepatan di mana perubahan dan peningkatan diterapkan dalam Operational Intelligence dan Business Intelligence, perubahan yang sudah menawarkan keunggulan kompetitif bagi banyak sekali bisnis industri.4. Kontrol kualitasKemampun teknologi IoT lain yang tak kalah penting adalah kemampuan untuk memantau kualitas produk manufaktur pada setiap tahap, mulai dari bahan mentah yang digunakan dalam proses, hingga cara pengangkutannya (melalui aplikasi pelacakan cerdas), hingga ke reaksi pelanggan setelah produk diterima.Informasi ini sangat penting ketika ingin meningkatkan efisiensi perusahaan dan menerapkan perubahan yang diperlukan jika kegagalan terdeteksi. Tujuannya,tentu untuk mengoptimalkan proses dan segera mendeteksi masalah dalam rantai produksi. Juga telah dibuktikan bahwa penting untuk mencegah risiko di industri yang lebih rumit, seperti farmasi atau makanan.5. Meningkatkan keamanan dan produktivitasMesin yang merupakan bagian dari teknologi IoT dapat menghasilkan data waktu nyata terkait situasi di pabrik. Melalui pemantauan kerusakan peralatan, kualitas udara pabrik, dan frekuensi penyakit di suatu perusahaan. Maka dari itu,skenario berbahaya yang mengancam pekerja dapat dihindari .Ini tidak hanya meningkatkan keselamatan perusahaan secara keseluruhan, tetapi juga produktivitas dan motivasi kerja karyawan. Selain itu, biaya ekonomi dan reputasi yang diakibatkan oleh manajemen keselamatan perusahaan yang buruk dapat diminimalisir.Itulah contoh dan pemaparan penerapan IoT di bidang industri yang dapat diterapkan di tempat Anda. Ingin mengetahui lebih lanjut penerapan IoT di bidang industri? Hubungi konsultan kami dan kami siap membantu menerapakan IoT di pabrik Anda dengan cara yang praktis dan hemat biaya!

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

20 Sep 2022

Berkenalan Dengan Smart Factory dan Smart Manufacturing

Teknologi

Berkenalan Dengan Smart Factory dan Smart Manufacturing

Apa itu Smart Factory dan Smart Manufacturing?Smart Manufacturing merupakan konsep baru dalam dunia manufaktur. Bagaimana konsep ini dapat membawa terobosan dan mengubah dunia manufaktur yang sebelumnya ada, terutama di Indonesia? Berikut penjelasannya!Memahami Apa Itu Smart Manufacturing & Smart FactoryKita tahu bahwa istilah Manufaktur merupakan kegiatan yang dilakukan oleh sebuah badan usaha dalam memproses bahan baku mentah menjadi barang jadi menggunakan alat, mesin, dan sebagainya dalam skala besar.Istilah tersebut kemudian berkembangan sejalan dengan datangnya berbagai inovasi dalam dunia teknologi modern, yang kemudian kita kenal sebagai Smart Manufacturing.Smart Manufacturing didefinisikan sebagai sebuah sistem yang sepenuhnya saling terintegrasi dalam proses manufaktur dengan yang respon yang real-time.Dengan sistem tersebut, tuntutan dari berbagai kondisi pabrik yang sering berubah-ubah dapat teratasi dengan lebih cerdas melalui proses otomatisasi dan optimalisasi. Karenanya, lahirlah istilah Smart Factory.Konsep smart manufacturing ini membawa kabar baik bagi semua perusahaan manufaktur. Sebab, manfaatnya sangat bisa dirasakan baik dari sisi perencanaan, kecepatan produksi, kualitas akhir, dan juga pengembangan produk.Lalu, apa hubungan antara smart manufacturing dengan revolusi industri 4.0 yang saat ini kita hadapi?  Konsep Smart Manufacturing dalam Revolusi Industri 4.0Konsep smart manufacturing sebenarnya dilatarbelakangi oleh kemunculan perangkat-perangkat pintar sejak tahun 2000-an. Perangkat-perangkat pintar ini kemudian secara perlahan berkembang menggantikan tugas-tugas manusia.Mengingat perkembangan revolusi industri dari era pertama sampai keempat, kita tahu bahwa kini revolusi industri 4.0 banyak melibatkan Artificial Intelligence (AI) dan juga Internet of Things (IoT).Keduanya menciptakan konsep teknologi yang saling terintegrasi satu sama lain, dan memiliki algoritma tersendiri untuk dapat memahami berbagai permasalahan kompleks.Konsep tersebut kemudian diimplementasikan ke dalam mesin-mesin produksi, dan dapat bekerja dengan lebih cerdas serta terintegrasi dengan Big Data. Sehingga muncul istilah dalam industri manufaktur yaitu Industrial Internet of Things (IIoT).Nantinya, IIoT ini bisa melihat, menganalisa, dan mengambil kesimpulan dari sekumpulan data secara otomatis, yang dapat digunakan manusia untuk mengambil keputusan dengan lebih cepat.Mungkin Anda bertanya-tanya, “Apa sih, masalah yang dapat diatas oleh konsep ini?”Masalah Kompleks yang Mampu Diatasi Smart ManufacturingMemang, konsep smart manufacturing terdengar sangat keren apabila kita hidup di masa lalu. Namun, apakah konsep tersebut masih relevan dengan berbagai masalah yang kita dihadapi sekarang? Berikut masalah-masalah kompleks yang mampu diatasi oleh konsep smart manufacturing.A. Maintenance OtomatisApabila kita perhatikan, kegiatan perawatan mesin atau maintenance dahulunya dilakukan secara manual dengan berbagai masalah yang mungkin saja tidak dapat diselesaikan dengan baik.Berbeda dengan pabrik yang telah menerapkan konsep smart manufacturing. Mesin-mesin tersebut dapat secara otomatis mengumpulkan setiap data secara detail, lalu menginformasikannya dalam bentuk visual.Data tersebut kemudian digunakan oleh teknisi untuk mengeksekusi setiap bagian dari proses maintenance dengan lebih tepat dan juga cepat.B. Manajemen Inventori dan Supply ChainMemantau stok gudang dan menjaganya agar tetap tersedia merupakan sebuah masalah yang kerap dihadapi oleh perusahaan manufaktur. Tidak jarang pula terjadi masalah di mana data stok di gudang tidak sesuai dengan data yang ada di sistem.Berkat konsep smart manufacturing, pencatatan stok barang di gudang serta proses distribusinya ke supply chain tidak lagi serumit dahulu. AI akan membantu perusahaan Anda untuk melakukan prediksi, mulai dari perkiraan stok yang akan habis, perkiraan barang yang akan tiba, hingga perkiraan barang yang akan dikirim dari perusahaan.Semua aset yang terdaftar di dalam sistem juga akan terpantau secara otomatis, bahkan untuk tingkat yang lebih lanjut, AI akan menghitung sampai rasio pemasukan dan pengeluaran dari riwayat stok yang ada di gudang. C. Data yang Dapat Diakses Seluruh Tim (Cloud System)Kehadiran data yang dapat diakses kapanpun dan dari manapun juga akan mempengaruhi mobilitas tim dalam suatu perusahaan, mengingat besarnya data yang disimpan.Karenanya, sistem cloud akan menjadi sebuah solusi praktis yang dapat diterapkan perusahaan dalam industri manufaktur.Dengan adanya sistem cloud, Anda beserta tim memiliki akses untuk setiap data yang ada di dalam perusahaan. Bahkan, Anda juga dapat mengontrol status dari setiap mesin dari jarak jauh apabila cloud tersebut digabungkan dengan IIoT.Tentu, ini akan mengurangi biaya operasional secara signifikan, sehingga semua proses dapat dijalankan dengan lebih efisien.Itulah penjelasan singkat mengenai konsep smart manufacturing dan smart factory dalam dunia industri. Implementasi dari konsep tersebut sudah sangat jelas membawa pengaruh positif bagi setiap pabrik dan perusahaan. Ingin mengetahui lebih lanjut perihal smart manufacturing atau smart factory?  Hubungi kami untuk konsultasi lebih lanjut!

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

14 Sep 2022

Aplikasi Overall Equipment Effectiveness (OEE) di Pabrik

Teknologi

Aplikasi Overall Equipment Effectiveness (OEE) di Pabrik

Dalam Industri Manufaktur, Kemampuan untuk memaksimalkan waktu operasional dan meningkatkan produktivitas peralatan produksi menjadi kunci dalam mencapai keberhasilan bisnis yang berkelanjutan. Salah satu metode yang telah terbukti efektif dalam mengukur dan meningkatkan efisiensi operasional adalah Overall Equipment Effectiveness (OEE).Overall Equipment Effectiveness (OEE) adalah sebuah metrik kinerja yang digunakan untuk mengukur produktivitas peralatan manufaktur. Peningkatan produktivitas menjadi fokus utama bagi setiap pabrik untuk tetap bersaing dalam pasar yang semakin kompetitif. Namun, di tengah upaya untuk meningkatkan produktivitas, seringkali pabrik menghadapi berbagai tantangan yang dikenal sebagai "six big losses". Tantangan ini mencakup downtime yang tidak terjadwal, penghentian peralatan yang terlalu lama, kecepatan produksi yang lambat, perubahan setup, produksi produk cacat, dan waktu idle yang tidak diperlukan. Untuk mengatasi permasalahan ini, pabrik perlu mengadopsi pendekatan yang komprehensif, dan di sinilah Overall Equipment Effectiveness (OEE) memainkan peran kunci.OEE memberikan gambaran keseluruhan tentang seberapa efisien peralatan tersebut digunakan dalam menghasilkan produk yang berkualitas. Berikut ini adalah tiga parameter pertama dalam kalkulasi OEE :1. Availability (Ketersediaan): Seberapa sering peralatan tersedia untuk digunakan selama periode produksi yang dijadwalkan. Ini termasuk waktu yang tidak terpakai karena pemeliharaan, perbaikan, atau peralatan rusak.2. Performance (Kinerja): Seberapa baik peralatan beroperasi saat dalam kondisi produksi. Faktor ini mempertimbangkan kecepatan produksi aktual dibandingkan dengan kecepatan yang diharapkan.3. Quality (Kualitas): Seberapa banyak produk yang dihasilkan memenuhi standar kualitas yang ditetapkan. Ini mencakup jumlah produk cacat atau produk yang harus dibuang.Overall Equipment Effectiveness (OEE) menjadi penting dalam lingkungan manufaktur karena memberikan pandangan yang holistik tentang efisiensi dan kinerja peralatan produksi. Dengan menyatukan aspek-aspek ketersediaan, kinerja, dan kualitas, OEE memberikan gambaran yang lengkap tentang seberapa efisien peralatan digunakan dalam menghasilkan produk yang berkualitas. Dengan pemahaman yang lebih baik tentang kinerja peralatan, perusahaan dapat mengidentifikasi dan mengatasi berbagai masalah yang dapat mempengaruhi produktivitas dan efisiensi produksi secara keseluruhan. berikut adalah beberapa alasan mengapa monitoring OEE menjadi penting dalam lingkungan produksi manufaktur :1. Identifikasi dan Penanganan Gangguan Operasional secara CepatMonitoring OEE memungkinkan tim produksi untuk secara cepat mengidentifikasi dan menangani gangguan operasional yang mungkin terjadi, seperti downtime tidak terencana atau peralatan yang mengalami masalah.2. Perencanaan Perawatan Preventif yang Tepat WaktuDengan pemantauan OEE, perusahaan dapat menganalisis pola kinerja peralatan dan mengidentifikasi kebutuhan perawatan preventif secara lebih tepat waktu.3. Integrasi dengan Sistem Manajemen ProduksiData yang dikumpulkan oleh sensor IoT dapat diintegrasikan dengan sistem manajemen produksi (Manufacturing Execution System/MES) untuk memungkinkan pemantauan dan analisis OEE yang lebih terpusat.4. Peningkatan Kualitas ProdukOEE tidak hanya memantau ketersediaan dan kinerja peralatan, tetapi juga memperhitungkan kualitas produk yang dihasilkan. Dengan pemantauan OEE, perusahaan dapat mengidentifikasi dan mengurangi jumlah produk cacat atau tidak layak yang dihasilkan5. Peningkatan Produktivitas dan Output ProduksiDengan memantau OEE secara terus-menerus, pabrik dapat mengidentifikasi dan menghilangkan hambatan yang menghambat produktivitas.KesimpulanSecara keseluruhan, monitoring Overall Equipment Effectiveness (OEE) menjadi kunci penting dalam upaya mengatasi tantangan produktivitas yang dihadapi oleh pabrik manufaktur. Dengan memantau OEE, pabrik dapat meningkatkan kinerja operasional dan produktivitas.

Pelajari Selengkapnya

Bachrizal Muqorobin

04 Apr 2024

Laporan Hasil Produksi: Masih Efektif Manual

Manajemen

Laporan Hasil Produksi: Masih Efektif Manual

Lingkungan pabrik selalu tidak jauh dengan adanya kertas yang bertebaran, terutama untuk pencatatan laporan hasil produksi. Pencatatan laporan hasil produksi melalui cara manual ini masih banyak digunakan di berbagai industriApakah masih efektif  laporan hasil produksi Dengan Cara Manual? Faktanya banyak yang mengeluhkan masalah ini, di sini akan kami rangkum beberapa hal yang mewajibkan kita untuk berpikir dua kali untuk melanjutkan cara lama ini.1.  Terlalu Banyak Menggunakan KertasPencatatan manual selalu memerlukan banyak kertas yang digunakan dan sering kita jumpai yang berdampak tercemarnya lingkungan sekitar. Pencatatan menggunakan kertas juga sangat tidak beraturan dan membuat bingung apabila data yang diperlukan ingin dilihat kembali. Sedangkan melakukan pencatatan secara otomatis akan mempermudah dalam pembukaan arsip yang telah lama dan ingin dibuka kembali 2.    Menghabiskan Banyak Waktu dan TenagaPencatatan secara manual biasanya akan membutuhkan tenaga yang lebih dan harus menghabiskan banyak waktu karena pencatatan yang dilakukan melalui tulis tangan.sedangkan dengan pencatatan otomatis akan lebih mudah hanya membutuhkan jaringan internet langsung bisa menggunakan pencatatan otomatis ini. 3.     Hasil Laporan yang Tidak Akurat Seperti ungkapan bahwa manusia adalah tempatnya salah,itu bisa terjadi juga dalam dunia kerja di pabrik. Hasil laporan yang tidak benar salah satunya. Mungkin terbilang remeh akan tetapi hasil pencatatan yang tidak maksimal akan banyak menghambat proses kerja yang lainnya bahkan dapat menghasilkan kerugian yang cukup besar untuk perusahaan karena kesalahan dalam menulis laprandi pabrik adalah hal yang fatal.Lalu, apakah masih menginginkan cara ini untuk memperbaiki kinerja pabrik? 

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

17 Jan 2022

3 Hal yang Membuat Hasil Produksi Pabrik Tidak Maksimal

Manajemen

3 Hal yang Membuat Hasil Produksi Pabrik Tidak Maksimal

    Banyak pelaku usaha mungkin yang kebingungan mengapa hasil yang didapatkan dalam produksi tidak maksimal dan mungkin terbilang lambat hingga kena komplain oleh pelanggan. Bingung kenapa semua itu bisa terjadi? Mari kita bahas bersama-sama!1.     Sumber Daya ManusiaFaktor ini mungkin sudah menjadi hal klasik di kalangan pengusaha yang memiliki pabrik. Kesalahan dari human eror atau kelalaian pegawai bisa berakibat fatal dalam proses produksi.2.      Pengelolaan Manajemen Kerja yang BurukFaktor pengelolaan bisnis atau manajemen yang buruk menjadi salah satu faktor proses produksi kurang maksimal. Faktor produksi jenis ini menentukan berjalannya proses bisnis secara keseluruhan, khususnya dalam ranah internal. Pembagian kerja dan operasional produksi barang atau jasa membutuhkan faktor produksi jenis ini untuk dapat tertata dan berjalan secara efektif.Efisiensi tenaga kerja serta bahan baku juga perlu diatur sedemikian rupa dengan faktor produksi jenis ini. Sebabnya, melalui pengelolaan yang tepat maka sebuah proses produksi akan berjalan lebih efisien. Efisiensi kerja dan operasional juga akan memengaruhi kecakapan perusahaan dalam menanggapi permintaan konsumen, sehingga produk yang dihasilkan tidak mengalami hambatan.3.      Teknologi yang Kurang MemadaiTidak bisa dipungkiri bahwa teknologi saat ini menjadi hal yang sangat penting untuk menjalani roda usaha. Di dunia pabrikpun juga tidak bisa dipisahkan peran teknologi ini sangat berpengaruh untuk lancarnya produksi. Teknologi yang tinggi akan berpengaruh dengan meningkatnya proses produksi, produksi yang berkualitas, pencatatan yang secara otomatis dalam produksi dan juga penghematan waktu. Dengan teknologi yang memadai akan sangat membantu seluruh pelaku usaha dalam menjalankan pabrik.  Lalu, bagaimana cara kita meminimalkan hal tersebut untuk perusahaan kita?

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

14 Jan 2022

Whatsapp Us