Teknologi

Peran Digitalisasi Pabrik dalam Mendorong Kaizen

Peran Digitalisasi Pabrik dalam Mendorong Kaizen
Dalam era Industri 4.0, upaya untuk meningkatkan efisiensi dan kualitas produksi merupakan prioritas utama bagi setiap pabrik. Salah satu pendekatan yang telah terbukti efektif dalam meningkatkan kinerja produksi adalah konsep Kaizen, yang berasal dari Jepang dan secara harfiah berarti "perbaikan terus-menerus" atau “Continuous Improvement” dalam Bahasa Inggris. Namun, tantangan dalam menerapkan Kaizen terletak pada kemampuan untuk secara efektif memantau dan mencatat hasil produksi secara akurat.
Pabrik-pabrik sering menghadapi berbagai masalah terkait dengan pencatatan manual dan kurangnya sistem monitoring terintegrasi. Permasalahan tersebut dapat mencakup ketidakmampuan untuk melakukan pengambilan keputusan secara cepat karena kurang tepatnya data pencatatan produksi, kesulitan dalam mengidentifikasi penyebab kerusakan mesin, dan kurangnya transparansi dalam proses produksi secara keseluruhan.
Digitalisasi berperan penting dalam memfasilitasi penerapan prinsip Kaizen dengan lebih efektif. Akan tetapi, terdapat beberapa permasalahan terkait implementasi Kaizen di pabrik : 
1.Pencatatan Manual yang Rentan terhadap Kesalahan : Pencatatan hasil produksi secara manual rentan terhadap kesalahan dan manipulasi data, yang dapat mengakibatkan ketidakakuratan informasi yang diperlukan untuk analisis dan perbaikan proses.
2.Kesulitan dalam Identifikasi Tren dan Pola: Tanpa sistem terintegrasi, pabrik menghadapi kesulitan dalam mengidentifikasi tren atau pola yang mungkin mengindikasikan kebutuhan akan perbaikan atau penyesuaian proses produksi.
3.Keterbatasan dalam Pengambilan Keputusan Berbasis Data : Tanpa akses yang tepat ke data yang akurat dan terkini, manajer produksi kesulitan dalam membuat keputusan yang didasarkan pada bukti-bukti empiris.
4.Keterbatasan Monitoring Real-Time: Banyak pabrik masih mengandalkan metode manual dalam memantau proses produksi. Hal ini mengakibatkan keterlambatan dalam mendeteksi masalah potensial dan merespon perubahan yang cepat dalam permintaan pasar.
5.Ketidakmampuan untuk Mengukur Kinerja secara Akurat : Pabrik sering kali menghadapi kesulitan dalam mengevaluasi kinerja produksi secara holistik, yang dapat menghambat kemampuan mereka untuk melakukan perbaikan terus-menerus. 
Peran Digitalisasi Pabrik dalam Mendorong Kaizen - 17104071660.webp
Digitalisasi menawarkan solusi potensial untuk sebagian besar tantangan yang dihadapi pabrik dalam menerapkan prinsip Kaizen. Dengan menggunakan teknologi informasi dan sistem yang terintegrasi, pabrik dapat mencapai tingkat efisiensi dan kualitas yang lebih tinggi dalam proses produksi. Berikut adalah beberapa cara di mana digitalisasi dapat mendukung implementasi Kaizen :
1.Sistem Monitoring Realtime : Digitalisasi memungkinkan pabrik untuk mengimplementasikan sistem monitoring real-time yang memantau setiap aspek produksi secara kontinu. Sensor IoT (Internet of Things) dan perangkat cerdas dapat memberikan data secara langsung dari mesin dan proses produksi.
2.Pencatatan Produksi secara Otomatis : Dengan menggunakan sistem digital, pencatatan hasil produksi dapat dilakukan secara otomatis. Hal ini mengurangi risiko kesalahan manusia dan memastikan integritas data yang lebih tinggi.
3.Analisis Data Lanjutan : Digitalisasi memungkinkan pabrik untuk mengumpulkan, menyimpan, dan menganalisis data produksi secara komprehensif. Analisis data yang canggih memungkinkan pabrik untuk mengidentifikasi tren, pola, dan anomali yang mungkin memerlukan perhatian lebih lanjut.
4.Pengambilan Keputusan Berbasis Data: Dengan akses yang lebih baik ke data produksi, manajer dapat membuat keputusan yang lebih tepat dan efektif. Hal ini memungkinkan pabrik untuk merespons perubahan pasar dengan lebih cepat dan efisien.
5.Pemantauan Kinerja KPI (Key Performance Indicators) bisa redirect ke EMS: Digitalisasi memungkinkan pabrik untuk mengukur kinerja produksi secara akurat dengan memantau KPI yang relevan. Hal ini memungkinkan evaluasi yang lebih baik terhadap efektivitas strategi Kaizen yang diterapkan.

Kesimpulan
Dengan mengintegrasikan Kaizen dengan digitalisasi, pabrik dapat mencapai tingkat efisiensi dan kualitas produksi yang lebih tinggi. Dengan demikian, pabrik dapat tetap kompetitif dalam pasar yang terus berubah dan menjamin keberlanjutan operasional jangka panjang.
Artikel yang mungkin Anda suka
Data Analytics dalam Digitalisasi Pabrik di Era Industri 4.0

Teknologi

Data Analytics dalam Digitalisasi Pabrik di Era Industri 4.0

Data Analytics merujuk pada proses pengumpulan, analisis, interpretasi, dan penggunaan data untuk mendapatkan informasi yang berharga dalam mendukung proses pengambilan keputusan. Dalam konteks Digitalisasi Pabrik di era Industri 4.0, data analytics menjadi pondasi utama untuk mengubah data mentah menjadi wawasan yang berharga. Data analytics memungkinkan pabrik untuk mengambil keputusan yang lebih cerdas, merencanakan operasi yang lebih efisien, dan memperbaiki kualitas produk dengan lebih baik. Industri 4.0 membawa revolusi digital ke dalam lingkungan manufaktur dengan mendorong adopsi teknologi digital yang canggih. Digitalisasi pabrik melibatkan integrasi teknologi informasi dan komunikasi ke dalam semua aspek operasi pabrik, termasuk pengumpulan, pemrosesan, dan analisis data dalam waktu nyata.Dalam menghadapi era Industri 4.0, pabrik-pabrik menghadapi sejumlah tantangan yang memerlukan solusi inovatif. Beberapa permasalahan utama meliputi :Kompleksitas Pencatatan dan Manajemen Produksi : Permasalahan terkait pencatatan manual menggunakan kertas, kesalahan dalam input data, dan delay laporan hasil produksi dapat menimbulkan berbagai kerugian, sehingga membutuhkan manajemen produksi dan proses pencatatan yang lebih efisien untuk meningkatkan kinerja operasional dan menghindari kerugian.Masalah Perawatan Peralatan : Perawatan rutin yang terjadwal seringkali tidak efisien dan dapat mengganggu produksi, sementara perawatan bisa menimbulkan penambahan biaya dan mengakibatkan downtime yang tidak diinginkan.Masalah Kontrol Kualitas Produk : Dalam proses Quality Control, sering kali terjadi permasalahan seperti barang-barang “Not Good” yang lolos, lalu inspeksi tidak bisa dilakukan secara menyeluruh, dan proses inspeksi yang memakan banyak waktu. Proses QC ini memiliki peranan yang sangat penting untuk menjaga kualitas produk menjadi tantangan, terutama dengan permintaan konsumen yang semakin tinggi.Data Analytics dapat berperan dalam menghadirkan solusi yang inovatif bagi permasalahan-permasalahan yang dihadapi oleh pabrik, yaitu : Pencatatan Produksi Otomatis : Pencatatan produksi dapat dilakukan secara otomatis dan memudahkan pekerjaan administratif terkait pelaporan di pabrik, serta mempermudah proses pengambilan keputusan.Monitoring Realtime : Data analytics dapat memungkinkan pemantauan langsung terhadap penggunaan energi sehingga dapat membantu pabrik menghemat energi dan mencapai sustainability dalam industri.Solusi Perawatan Prediktif : Dengan menggunakan  data analytics, pabrik dapat mengidentifikasi pola yang menunjukkan kemungkinan kerusakan pada peralatan. Ini memungkinkan perawatan dilakukan sebelum terjadi kerusakan yang serius. Dengan perawatan prediktif, pabrik dapat menghindari downtime tak terduga yang bisa mengganggu produksi dan mengakibatkan kerugian finansial.Peningkatan Kualitas Produk : Data analytics memungkinkan pabrik untuk menganalisis data kualitas produk secara mendalam, mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas, dan mengambil tindakan perbaikan yang tepat. Pabrik juga dapat memperketat pengendalian kualitas selama seluruh proses produksi, meningkatkan kepuasan pelanggan dan mengurangi tingkat retur produk. KesimpulanDalam era Industri 4.0, data analytics serta digitalisasi menjadi kunci untuk mengatasi berbagai permasalahan dan tantangan yang ada di pabrik. Dengan menganalisis data secara efektif, pabrik dapat meningkatkan efisiensi produksi, mengurangi downtime, dan meningkatkan kualitas produk.

Pelajari Selengkapnya

Bachrizal Muqorobin

06 Mar 2024

Smart Factory: Masa Depan Produksi Cerdas

Teknologi

Smart Factory: Masa Depan Produksi Cerdas

Perkembangan teknologi dalam beberapa dekade terakhir telah membawa perubahan besar dalam berbagai sektor, dan industri manufaktur bukanlah pengecualian. Konsep "Smart Factory" atau "Pabrik Cerdas" menjadi pendorong utama dalam revolusi industri keempat atau yang sering disebut sebagai Industri 4.0. Dengan integrasi teknologi digital dan otomatisasi yang canggih, Smart Factory menjanjikan transformasi besar dalam cara produksi dan pemanfaatan sumber daya. Apa Itu Smart Factory?Smart Factory adalah konsep di mana pabrik atau fasilitas produksi diintegrasikan sepenuhnya dengan teknologi digital, termasuk Internet of Things (IoT), kecerdasan buatan (AI), robotika, analisis data, komputasi awan, dan teknologi lainnya. Tujuannya adalah menciptakan lingkungan manufaktur yang fleksibel, efisien, dan mandiri yang dapat mengoptimalkan proses produksi dan membuat keputusan yang cerdas berdasarkan data real-time. Karakteristik Smart Factory Konektivitas:Smart Factory menggunakan IoT dan teknologi nirkabel lainnya untuk menghubungkan perangkat, mesin, dan sistem sehingga data dapat dipertukarkan dengan mulus. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mengumpulkan data dari berbagai sumber, termasuk peralatan produksi,rantai pasokan, dan sistem manajemen, untuk analisis lebih lanjut. Kecerdasan Buatan: Integrasi kecerdasan buatan memungkinkan sistem untuk memantau,menganalisis, dan memahami data secara real-time. Dengan bantuan AI, Smart Factory dapat mengambil keputusan cerdas, memprediksi masalah produksi potensial, dan meningkatkan efisiensi operasional. Robotika:Robot industri dan kolaboratif adalah bagian integral dari Smart Factory. Mereka dapat menangani tugas-tugas berulang dan berbahaya, meningkatkan produktivitas, dan memungkinkan pekerja manusia untuk berfokus pada tugas-tugas yang memerlukan keterampilan khusus. Analisis Data dan Prediktif: Smart Factory mengumpulkan data besar dari berbagai sumber, termasuk sensor, mesin, dan manusia. Data ini kemudian dianalisis dengan teknik analisis canggih untuk mengidentifikasi tren, masalah, dan peluang. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mengambil keputusan berdasarkan bukti dan merencanakan perawatan peralatan yang tepat waktu untuk menghindari kerusakan. Manfaat Smart Factory Peningkatan Efisiensi: Dengan otomatisasi proses, Smart Factory dapat meningkatkan efisiensi produksi secara keseluruhan. Proses yang lebih cepat dan lebih efisien mengurangi waktu produksi dan biaya tenaga kerja. Pengurangan Biaya dan Pemborosan: Penggunaan teknologi memungkinkan perusahaan untuk mengidentifikasi area pemborosan dalam produksi dan rantai pasokan,sehingga dapat mengurangi biaya operasional dan meningkatkan keuntungan. Kualitas Produk yang Lebih Baik: Dengan analisis data yang cermat, perusahaan dapat meningkatkan kualitas produk dan mengurangi tingkat cacat, sehingga meningkatkan kepuasan pelanggan. Fleksibilitas Produksi: Smart Factory memungkinkan perusahaan untuk dengan cepat menyesuaikan produksi dengan permintaan pasar yang berubah-ubah,memungkinkan peluncuran produk yang lebih cepat dan respons yang lebih baik terhadap tren. Lingkungan Kerja yang Aman: Penggunaan robot dan sistem otomatisasi mengurangi paparan pekerja manusia terhadap lingkungan yang berbahaya, meningkatkan keselamatan dan kesehatan di tempat kerja.  Smart Factory mewakili masa depan produksi cerdas yang revolusioner. Dengan menggabungkan teknologi canggih seperti IoT, AI, dan robotika, pabrik-pabrik ini akan menjadi pusat inovasi dan efisiensi dalam industri manufaktur. Selain meningkatkan produktivitas dan kualitas produk,Smart Factory juga berpotensi mengurangi dampak lingkungan dan menciptakan lingkungan kerja yang lebih aman dan lebih manusiawi. Sebagai perusahaan terus berusaha untuk memanfaatkan keunggulan kompetitif, Smart Factory menjadi langkah maju yang tak terhindarkan menuju masa depan produksi yang lebih cerdas dan berkelanjutan.  

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

24 Jul 2023

Supply Chain Management : Peran Utama Dalam Rantai Produksi

Manajemen

Supply Chain Management : Peran Utama Dalam Rantai Produksi

Ketika bekerja atau mempunyai bisnis di perusahaan manufaktur dan yang terpenting memproduksi barang, Anda perlu mengetahui apa itu supply chain management (SCM) dan mengapa hal tersebut adalah cara paling efektif untuk menjalankan bisnis.Supply chain adalah semacam rantai yang menghubungkan perusahaan dengan supplier baik itu material, logistik, barang jadi dan lainnya.Yuk, simak lebih lanjut pengertian SCM lebih detail!Apa Itu Supply Chain Management (SCM)?Supply chain management (SCM) adalah pengelolaan alur produksi barang maupun jasa yang dimulai dari bahan dasar sampai pengiriman produk akhir ke pelanggan.Perusahaan biasanya menjalankan pengelolaan ini dengan membuat ‘rantai’ dari satu supplier ke yang lain, lalu ke pabrik untuk diolah, sampai pihak yang akan mengedarkan produk tersebut ke khayalak umum.Tanpa SCM ini, rantai yang ada akan berjalan begitu saja tanpa pertimbangan yang nantinya justru akan merugikan perusahaan. Supply chain management meliputi perencanaan,pengawasan, dan eksekusi di masing-masing tahapan.Dengan mengelola semua hal itu, eksekusi secara keseluruhan akan menjadi lebih efektif dan ekonomis.Perusahaan juga jadi bisa mengetahui dan memastikan bahwa produk yang dibuat sampai ke tangan pelanggan di saat yang tepat.Cara Kerja SCM?Terdapat lima aspek dari supply chain yang akan dikelola, yaitu:1. Perencanaan dan pembuatan strategiPada tahap perencanaan, perusahaan melakukan budgeting untuk menentukan biaya yang harus dikeluarkan selama produksi.Tahap lainnya akan berputar mengelilingi angka yang ditentukan tersebut.2. SumberSumber, baik itu material maupun jasa, harus dipastikan sesuai dengan kebutuhan dan pengiriman dilakukan tepat waktu.Jika terlambat sedikit saja, proses lainnya secara otomatis akan terhambat.Untuk memastikan ini semua berjalan dengan lancar, Anda harus menjaga hubungan baik dengan supplier material yang nantinya akan diproses menjadi produk.3. ManufakturDi tahap selanjutnya dalam supply chain management adalah memastikan bahwa proses manufaktur berjalan seefisien dan seproduktif mungkin.Jangan sampai terlalu lama, karena hal itu akan menghambat pengiriman ke pelanggan. Akan tetapi, jangan terlalu cepat juga tapi barang yang dihasilkan tidak sesuai kualitasnya.4. Pengiriman dan logistikSupply chain manager juga harus benar-benar mengawasi pengiriman dan logistik. Dari awal, ia bertanggung jawab untuk memilih partner logistik yang dapat diandalkan.Secepat apa pun tahap lain dijalankan, kalau logistik bermasalah tentu akan menghambat proses secara keseluruhan.Aspek ini juga mencakup penyimpanan inventaris. Bagaimana kalau gudang yang dimiliki terlalu sedikit, atau bahkan terlalu banyak?Hal ini yang perlu dipikirkan, jangan sampai ada satu hal yang berlebih dan memakan banyak biaya, padahal biaya tersebut bisa dialokasikan ke aspek lain yang mungkin lebih krusial bagi perkembangan bisnis.5. Retur (khusus untuk produk bermasalah)Seperti yang sudah disebutkan di awal, tujuan utama SCM adalah meningkatkan produktivitas dan efisiensi produksi. Kalau sampai banyak pelanggan yang melakukan retur karena ada permasalahan dari produk, tandanya harus ada perencanaan ulang atau setidaknya pergantian strategi. Jika dibiarkan, hal ini akan sangat merugikan baik dari segi kepuasan konsumen maupun biaya yang harus dikeluarkan untuk mengurus pengembalian dan penukaran produk.Lalu, apakah ada cara untuk menghindarinya? Tentu saja ada, yaitu benar-benar merencanakan dan mengawasi setiap tahapan dengan saksama.Dengan begitu, produk bisa sampai di tangan pelanggan dengan aman, dengan kualitas terbaik, di saat mereka membutuhkannya.Manfaat dan Contoh Supply Chain Management Manfaat utama dari supply chain management adalah efisiensi dalam produksi, meningkatkan profit, mengurangi biaya tidak penting,dan menjaga hubungan profesional dengan baik. Tak hanya itu, perusahaan yang menggunakan SCM juga bisa mengetahui kejelasan demand pelanggan, sehingga inventaris dapat diatur menyesuaikan permintaan tersebut. Dengan strategi yang tepat, operasional perusahaan dapat berjalan dengan baik.SCM tak hanya bermanfaat bagi perusahaan yang menjalankannya, tetapi juga pada pelanggan.Pasalnya, dengan pengelolaan yang baik, kualitas customer service tentunya juga akan meningkat. Bayangkan saja kalau memang semua tahap dan fase dijalankan secara efisien dan tepat waktu. Perusahaan jadi bisa menyediakan produk yang diinginkan oleh pelanggan di tempat yang tepat, pada waktu yang tepat juga.Pelanggan akan merasa puas, apalagi jika kualitas barang yang diproduksi sesuai dengan ekspektasi target pasar. Nah, kepuasan pelanggan tersebut jika dipertahankan terus-menerus akhirnya dapat meningkatkan customer loyalty.Pada akhirnya, pengelolaan ini akan menguntungkan semua pihak.Banyak orang yang mungkin tidak menyadari bahwa kita sebenarnya sudah sering melihat praktik supply chain management dalam kehidupan sehari-hari.Ketika pergi ke supermarket, minimarket, atau bahkan warung, ada beberapa produk yang sudah pasti tersedia, kan?  Air mineral, bahan dasar makanan, atau bahkan obat-obatan generik.Tanpa supply chain management yang baik, produk tersebut mungkin terlambat masuk atau bahkan kuantitasnya kurang.Padahal, masyarakat membutuhkannya untuk kehidupan sehari-hari.Jadi, dapat disimpulkan bahwa supply chain management benar-benar mempermudah proses produksi dan bermanfaat bagi pelanggan yang memiliki demand terhadap produk tersebut.Itu dia penjelasan mengenai apa itu supply chain management (SCM), cara kerjanya, dan manfaat serta kelebihan menjalankannya.Intinya, supply chain management adalah upaya yang perlu dilakukan jika ingin menjalankan bisnis seefektif mungkin.Ingin mengetahui lebih lanjut tentang SCM? Dapatkan konsultasi GRATIS bersama agen kami untuk penerapan efektifitas kinerja manufaktur bersama LEAPFACTOR! 

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

21 Oct 2022

Berkenalan Dengan Smart Factory dan Smart Manufacturing

Teknologi

Berkenalan Dengan Smart Factory dan Smart Manufacturing

Apa itu Smart Factory dan Smart Manufacturing?Smart Manufacturing merupakan konsep baru dalam dunia manufaktur. Bagaimana konsep ini dapat membawa terobosan dan mengubah dunia manufaktur yang sebelumnya ada, terutama di Indonesia? Berikut penjelasannya!Memahami Apa Itu Smart Manufacturing & Smart FactoryKita tahu bahwa istilah Manufaktur merupakan kegiatan yang dilakukan oleh sebuah badan usaha dalam memproses bahan baku mentah menjadi barang jadi menggunakan alat, mesin, dan sebagainya dalam skala besar.Istilah tersebut kemudian berkembangan sejalan dengan datangnya berbagai inovasi dalam dunia teknologi modern, yang kemudian kita kenal sebagai Smart Manufacturing.Smart Manufacturing didefinisikan sebagai sebuah sistem yang sepenuhnya saling terintegrasi dalam proses manufaktur dengan yang respon yang real-time.Dengan sistem tersebut, tuntutan dari berbagai kondisi pabrik yang sering berubah-ubah dapat teratasi dengan lebih cerdas melalui proses otomatisasi dan optimalisasi. Karenanya, lahirlah istilah Smart Factory.Konsep smart manufacturing ini membawa kabar baik bagi semua perusahaan manufaktur. Sebab, manfaatnya sangat bisa dirasakan baik dari sisi perencanaan, kecepatan produksi, kualitas akhir, dan juga pengembangan produk.Lalu, apa hubungan antara smart manufacturing dengan revolusi industri 4.0 yang saat ini kita hadapi?  Konsep Smart Manufacturing dalam Revolusi Industri 4.0Konsep smart manufacturing sebenarnya dilatarbelakangi oleh kemunculan perangkat-perangkat pintar sejak tahun 2000-an. Perangkat-perangkat pintar ini kemudian secara perlahan berkembang menggantikan tugas-tugas manusia.Mengingat perkembangan revolusi industri dari era pertama sampai keempat, kita tahu bahwa kini revolusi industri 4.0 banyak melibatkan Artificial Intelligence (AI) dan juga Internet of Things (IoT).Keduanya menciptakan konsep teknologi yang saling terintegrasi satu sama lain, dan memiliki algoritma tersendiri untuk dapat memahami berbagai permasalahan kompleks.Konsep tersebut kemudian diimplementasikan ke dalam mesin-mesin produksi, dan dapat bekerja dengan lebih cerdas serta terintegrasi dengan Big Data. Sehingga muncul istilah dalam industri manufaktur yaitu Industrial Internet of Things (IIoT).Nantinya, IIoT ini bisa melihat, menganalisa, dan mengambil kesimpulan dari sekumpulan data secara otomatis, yang dapat digunakan manusia untuk mengambil keputusan dengan lebih cepat.Mungkin Anda bertanya-tanya, “Apa sih, masalah yang dapat diatas oleh konsep ini?”Masalah Kompleks yang Mampu Diatasi Smart ManufacturingMemang, konsep smart manufacturing terdengar sangat keren apabila kita hidup di masa lalu. Namun, apakah konsep tersebut masih relevan dengan berbagai masalah yang kita dihadapi sekarang? Berikut masalah-masalah kompleks yang mampu diatasi oleh konsep smart manufacturing.A. Maintenance OtomatisApabila kita perhatikan, kegiatan perawatan mesin atau maintenance dahulunya dilakukan secara manual dengan berbagai masalah yang mungkin saja tidak dapat diselesaikan dengan baik.Berbeda dengan pabrik yang telah menerapkan konsep smart manufacturing. Mesin-mesin tersebut dapat secara otomatis mengumpulkan setiap data secara detail, lalu menginformasikannya dalam bentuk visual.Data tersebut kemudian digunakan oleh teknisi untuk mengeksekusi setiap bagian dari proses maintenance dengan lebih tepat dan juga cepat.B. Manajemen Inventori dan Supply ChainMemantau stok gudang dan menjaganya agar tetap tersedia merupakan sebuah masalah yang kerap dihadapi oleh perusahaan manufaktur. Tidak jarang pula terjadi masalah di mana data stok di gudang tidak sesuai dengan data yang ada di sistem.Berkat konsep smart manufacturing, pencatatan stok barang di gudang serta proses distribusinya ke supply chain tidak lagi serumit dahulu. AI akan membantu perusahaan Anda untuk melakukan prediksi, mulai dari perkiraan stok yang akan habis, perkiraan barang yang akan tiba, hingga perkiraan barang yang akan dikirim dari perusahaan.Semua aset yang terdaftar di dalam sistem juga akan terpantau secara otomatis, bahkan untuk tingkat yang lebih lanjut, AI akan menghitung sampai rasio pemasukan dan pengeluaran dari riwayat stok yang ada di gudang. C. Data yang Dapat Diakses Seluruh Tim (Cloud System)Kehadiran data yang dapat diakses kapanpun dan dari manapun juga akan mempengaruhi mobilitas tim dalam suatu perusahaan, mengingat besarnya data yang disimpan.Karenanya, sistem cloud akan menjadi sebuah solusi praktis yang dapat diterapkan perusahaan dalam industri manufaktur.Dengan adanya sistem cloud, Anda beserta tim memiliki akses untuk setiap data yang ada di dalam perusahaan. Bahkan, Anda juga dapat mengontrol status dari setiap mesin dari jarak jauh apabila cloud tersebut digabungkan dengan IIoT.Tentu, ini akan mengurangi biaya operasional secara signifikan, sehingga semua proses dapat dijalankan dengan lebih efisien.Itulah penjelasan singkat mengenai konsep smart manufacturing dan smart factory dalam dunia industri. Implementasi dari konsep tersebut sudah sangat jelas membawa pengaruh positif bagi setiap pabrik dan perusahaan. Ingin mengetahui lebih lanjut perihal smart manufacturing atau smart factory?  Hubungi kami untuk konsultasi lebih lanjut!

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

14 Sep 2022

Contoh Digitalisasi Manufaktur di Era Industri 4.0

Teknologi

Contoh Digitalisasi Manufaktur di Era Industri 4.0

Adanya digitalisasi sudah membuat banyak perubahan terutama dalam ranah manufaktur. Di Industri 4.0 ini membuka peluang baru bagi beberapa perusahaan manufaktur untuk mningkatkan produksi dan efisiensi mereka. Berikut beberapa contoh teknologi agar digitalisasai dapat membantu perusahaan manufaktur anda:Internet of Things (IOT) dan Sensor Banyak perusahaan di industri 4.0 ini sudah menggunakan sensor untuk mengumpulkan data secara real-time mengenai kondisi mesin, inventaris, menghitung produksi dan rantai pasokan. Data ini dapat dianalisis untuk mengidentifikasi potensi pengembangan dan issue perbaikan. Contohnya adalah: sensor pada mesin produksi dapat memantau suhu, tekanan, dan keausan komponen, yang memungkinkan perusahaan untuk melakukan pemeliharaan preventif yang tepat waktu, menghindari kerusakan dan penurunan produktivitas.Manufaktur berbasis cloudPerusahaan di era Industri 4.0 sudah banyak memanfaatkan cloud computing dengan menyimpan data produksi, informasi inventaris, dan catatan lainnya secara aman dan dapat diakses dari mana saja. Ini memungkinkan berbagai tim dan departemen untuk saling berbagi informasi secara real-time untuk mempercepat pengambilan keputusan dan meningkatkan kordinasi, sehingga menghindari terjadi miss komunikasi.Manufaktur berbasis AI (artificial Intelligence)Teknologi kecerdasan buatan (AI) memainkan peran kunci dalam mempercepat digitalisasi manufaktur. Dengan menggunakan AI,perusahaan dapat menganalisis data besar yang dihasilkan oleh mesin produksi dan proses manufaktur untuk mengidentifikasi pola, tren, dan kecenderungan yang tidak terlihat sebelumnya. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mengoptimalkan proses produksi, meningkatkan prediksi permintaan pasar, dan mengurangi waktu siklus produksi.Robotika dan OtomatisasiPenerapan robotika dan otomatisasi telah mengubah lanskap manufaktur. Robot dapat digunakan untuk melaksanakan tugas-tugas yang berulang, berat, atau berbahaya secara konsisten dan akurat. Dalam era Industri 4.0, robot kollaboratif (cobots) juga telah diperkenalkan, yang dapat bekerja berdampingan dengan pekerja manusia untuk meningkatkan produktivitas dan keamanan. Contoh digitalisasi manufaktur ini telah membantu perusahaan mengurangi biaya tenaga kerja, meningkatkan kualitas produk, dan mempercepat waktu produksi.Analitik Data dan Prediksi Perawatan Memanfaatkan analitik data dan prediksi perawatan, perusahaan manufaktur dapat mengidentifikasi pola keausan,kerusakan, atau kegagalan mesin sebelum terjadi. Dengan memprediksi kebutuhan perawatan dan pemeliharaan, perusahaan dapat mengurangi waktu henti produksi yang tidak terencana, meningkatkan ketersediaan mesin, dan mengoptimalkan penggunaan sumber daya. Penggunaan analitik data juga dapat membantu perusahaan dalam melakukan peramalan permintaan, merencanakan produksi dengan lebih efisien, dan menghindari overproduksi atau kekurangan stok. Digitalisasi manufaktur di era Industri 4.0 telah memberikan peluang baru bagi perusahaan untuk meningkatkan efisiensi, produktivitas, dan daya saing mereka. Dengan menggunakan teknologi seperti Internet of Things (IoT), sensor, cloud computing, kecerdasan buatan (AI), robotika, dan analitik data, perusahaan dapat mengoptimalkan proses produksi, mengurangi biaya,meningkatkan kualitas produk, dan memberikan layanan yang lebih baik kepada pelanggan. Dalam menghadapi tantangan dan peluang yang ditawarkan oleh era Industri 4.0, digitalisasi manufaktur menjadi kunci kesuksesan bagi perusahaan untuk tetap relevan dan kompetitif dalam pasar global yang semakin kompetitif. Masih bingung dengan cara implementasinya? Ayo hubungi kami untuk konsultasi!

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

18 Jul 2023

Smart Factory Korea: Belajar dari Keunggulan Teknologi Industri

Teknologi

Smart Factory Korea: Belajar dari Keunggulan Teknologi Industri

Korea Selatan telah menjelma menjadi salah satu negara yang paling canggih dalam menerapkan konsep Smart Factory dalam sektor industri. Dengan menggabungkan teknologi terkini seperti Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence/AI), Internet of Things (IoT), robotika, dan otomasi, negara ini telah mencatat keberhasilan dalam meningkatkan efisiensi dan produktivitas dalam sektor manufaktur. Apa itu Smart Factory? Smart Factory adalah konsep revolusi industri 4.0 yang menggabungkan teknologi informasi, komunikasi, dan teknologi produksi untuk menciptakan pabrik cerdas dan terintegrasi. Tujuan utamanya adalah untuk menciptakan sistem produksi yang lebih efisien, adaptif, dan responsif terhadap perubahan pasar. Teknologi canggih yang digunakan dalam Smart Factory membantu mengoptimalkan proses produksi, meminimalkan biaya, dan meningkatkan kualitas produk. Keunggulan Teknologi Industri Korea:Kecerdasan Buatan (AI): AI memainkan peran kunci dalam Smart Factory Korea. Dengan mengintegrasikan AI dalam sistem produksi, pabrik dapat mengumpulkan dan menganalisis data secara real-time untuk memahami tren produksi,memprediksi kegagalan mesin, dan mengoptimalkan rantai pasokan. Ini membantu meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya operasional. Internet of Things (IoT): IoT memungkinkan peralatan dan perangkat dalam pabrik berkomunikasi dan berbagi data dengan baik. Dengan IoT, pabrik dapat menciptakan jaringan yang terkoneksi untuk memonitor, mengontrol, dan mengelola proses produksi secara efisien. Selain itu, IoT juga memfasilitasi penerapan sistem produksi yang adaptif dan fleksibel. Robotika dan Automasi: Robot dan sistem otomatisasi memainkan peran penting dalam Smart Factory Korea. Robot dapat melakukan tugas-tugas yang berulang dengan presisi tinggi, meningkatkan kualitas produk, dan mengurangi risiko kesalahan manusia. Automasi juga memungkinkan produksi berjalan selama 24/7 tanpa gangguan, meningkatkan produktivitas secara signifikan. Big Data dan Analitik: Pengumpulan dan analisis data besar (big data) telah menjadi salah satu faktor kunci dalam kesuksesan Smart Factory Korea. Data yang dikumpulkan dari berbagai sistem dan proses digunakan untuk mendapatkan wawasan berharga tentang efisiensi produksi, kualitas produk,dan kinerja keseluruhan pabrik. Hal ini membantu perusahaan untuk membuat keputusan yang lebih baik dan lebih cerdas. Pelajaran untuk Masa Depan Industri: Smart Factory Korea menawarkan banyak pelajaran berharga bagi negara-negara lain yang ingin mengadopsi teknologi industri yang canggih. Beberapa pelajaran tersebut antara lain:Investasi dalam R&D: Korea Selatan telah secara agresif berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan teknologi industri. Investasi yang kuat dalam R&D memungkinkan negara ini untuk terus memperkenalkan solusi inovatif dan memimpin dalam revolusi industri. Kolaborasi antara Industri dan Pemerintah: Keberhasilan Smart Factory Korea juga didukung oleh kolaborasi erat antara industri dan pemerintah. Pemerintah memberikan dukungan dalam bentuk insentif dan kebijakan yang mendorong adopsi teknologi canggih di sektor industri. Fokus pada Keterampilan Digital: Smart Factory membutuhkan sumber daya manusia dengan keterampilan digital yang mumpuni. Oleh karena itu, pendidikan dan pelatihan keterampilan digital harus menjadi prioritas bagi negara-negara yang ingin mengadopsi teknologi industri 4.0. Penerapan Bertahap: Adopsi teknologi Smart Factory harus dilakukan secara bertahap dan terencana. Perusahaan harus mengidentifikasi area yang dapat memberikan dampak positif secara cepat dan fokus untuk mengimplementasikannya terlebih dahulu. Korea Selatan telah membuktikan diri sebagai contoh sukses dalam menghadirkan Smart Factory dan menerapkan teknologi industri yang canggih. Keunggulan mereka dalam memadukan AI, IoT, robotika, dan analitik data telah membawa efisiensi dan produktivitas yang luar biasa dalam sektor manufaktur. Pelajaran berharga dari Smart Factory Korea harus menjadi inspirasi bagi negara-negara lain untuk terus berinovasi dan mengadopsi teknologi canggih dalam menghadapi tantangan masa depan industri.

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

01 Aug 2023

Whatsapp Us