Leapfactor Icon Preloader

Sahabat Digitalisasi
Pabrik Anda

Teknologi

Machine Vision di Manufaktur: Teknologi untuk Tingkatkan Produktivitas

8e94af31b2628c06c133dcaac9e6ac88.jpg

Machine vision merupakan teknologi yang memungkinkan mesin atau komputer untuk memproses gambar atau citra dari objek fisik dengan tujuan menghasilkan informasi yang bermanfaat. Dalam industri manufaktur, teknologi ini dapat digunakan untuk memeriksa dan menguji produk, memantau kualitas produksi, serta mempercepat proses inspeksi dan kontrol kualitas. Artikel ini akan membahas tentang bagaimana machine vision dapat membantu perusahaan dalam meningkatkan produktivitas dan efisiensi operasi manufaktur mereka.

Salah satu contoh penggunaan machine vision dalam industri manufaktur adalah di bidang otomotif. Dalam produksi mobil, mesin dan transmisi harus diuji dan diperiksa dengan ketat untuk memastikan kualitasnya. Pada tahap ini, machine vision dapat membantu mengurangi waktu yang dibutuhkan dalam proses inspeksi dan kontrol kualitas. Selain itu, mesin dan transmisi yang diuji dengan teknologi machine vision juga dapat memiliki tingkat akurasi yang lebih tinggi dan lebih konsisten dibandingkan dengan inspeksi manual.

Baca juga: Internet of Things (IoT) di Bidang Industri

Tantangan dan Hambatan dalam Mengimplementasikan Teknologi Machine Vision

Meskipun teknologi machine vision dapat membantu meningkatkan produktivitas dan efisiensi operasi manufaktur, ada beberapa tantangan dan hambatan yang perlu diatasi sebelum teknologi ini dapat diimplementasikan. Salah satu tantangan utama adalah masalah pemrosesan citra, terutama dalam kondisi lingkungan yang berubah-ubah seperti pencahayaan yang berubah-ubah, kebisingan, dan berbagai faktor lingkungan lainnya yang dapat mempengaruhi kinerja sensor kamera. Selain itu, mengintegrasikan teknologi machine vision dengan sistem produksi yang sudah ada juga bisa menjadi kendala tersendiri bagi perusahaan.

Alternatif atau Opsi Lain: Sensor Jarak dan Proximity Switch

Selain machine vision, perusahaan juga dapat menggunakan teknologi alternatif seperti sensor jarak dan proximity switch untuk melakukan inspeksi dan kontrol kualitas dalam produksi mereka. Sensor jarak dapat mengukur jarak antara sensor dan objek, sementara proximity switch dapat mendeteksi keberadaan objek di dalam jangkauannya.

Kesimpulan

Dalam industri manufaktur, machine vision dapat membantu perusahaan meningkatkan produktivitas dan efisiensi operasi mereka. Namun, ada beberapa tantangan dan hambatan yang perlu diatasi sebelum teknologi ini dapat diimplementasikan. Perusahaan juga dapat menggunakan teknologi alternatif seperti sensor jarak dan proximity switch sebagai opsi lain dalam inspeksi dan kontrol kualitas produksi mereka.

 

Referensi
Kaur, M., & Singh, N. (2019). Role of machine vision in manufacturing industry: a review. Journal of Industrial and Production Engineering, 36(1), 21-35.


Baca Juga:

Pemilihan Sistem yang Tepat untuk Usaha Manufaktur

4 Tren Teknologi di Industri Manufaktur Tahun 2023

Artikel yang mungkin Anda suka
...

Teknologi

Pengenalan Production Cycle Time (PCT) di Industri 4.0: Implementasi Manufaktur

Production Cycle Time (PCT) adalah durasi waktu yang dibutuhkan dalam sebuah proses produksi dari awal hingga selesai. Efisiensi PCT dapat mempengaruhi produktivitas dan profitabilitas suatu perusahaan. Dalam era Industri 4.0, PCT menjadi semakin penting karena perusahaan perlu mengoptimalkan proses produksi untuk meningkatkan efisiensi dan menghadapi persaingan yang semakin ketat. Artikel ini akan membahas bagaimana PCT pada manufaktur dapat diimplementasikan dengan baik dalam konteks Industri 4.0.   PCT dan Industri 4.0 Industri 4.0 adalah revolusi industri terbaru yang menggabungkan teknologi digital dan fisik untuk meningkatkan efisiensi, produktivitas, dan fleksibilitas proses produksi. Dalam Industri 4.0, PCT menjadi sangat penting karena perusahaan perlu memproduksi barang dengan cepat dan efisien untuk memenuhi permintaan pasar yang semakin tinggi. Dalam lingkungan Industri 4.0, teknologi seperti Internet of Things (IoT), Artificial Intelligence AI, dan Big Data Analytics dapat digunakan untuk mengoptimalkan proses produksi dan mengurangi PCT. Implementasi PCT pada Manufaktur Implementasi PCT yang efektif pada manufaktur memerlukan analisis yang komprehensif dan strategi yang terarah. Berikut adalah beberapa strategi yang dapat diterapkan untuk mengurangi PCT pada manufaktur: Automatisasi proses produksi: Penerapan teknologi otomatisasi dapat mempercepat proses produksi dan mengurangi kesalahan manusia yang dapat menyebabkan penundaan produksi. Pengumpulan dan analisis data: IoT dan Big Data Analytics dapat digunakan untuk mengumpulkan data dari seluruh proses produksi dan menganalisisnya untuk mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan. Penggunaan teknologi AI: AI dapat digunakan untuk memprediksi waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proses produksi, mengoptimalkan proses produksi, dan mengurangi PCT. Perencanaan dan pengawasan yang efektif: Perencanaan dan pengawasan yang efektif dapat membantu mengevaluasi proses produksi dan mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan untuk mengurangi PCT.   Manfaat Implementasi PCT pada Manufaktur Implementasi PCT yang efektif pada manufaktur memiliki manfaat yang signifikan, antara lain: Meningkatkan efisiensi produksi: Dengan mengurangi PCT, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi produksi dan menghasilkan lebih banyak produk dalam waktu yang lebih singkat. Menurunkan biaya produksi: Dengan mengurangi PCT, perusahaan dapat mengurangi biaya produksi dan meningkatkan profitabilitas. Meningkatkan kualitas produk: Dengan mengurangi PCT, perusahaan dapat memastikan kualitas produk yang lebih baik dan mengurangi risiko kesalahan produksi.   PCT pada Manufaktur dan Efeknya pada Pelanggan PCT yang efektif pada manufaktur tidak hanya memberikan manfaat bagi perusahaan, tetapi juga pada pelanggan. Dalam industri manufaktur, PCT yang lebih cepat berarti produk dapat diproduksi dan dikirim ke pelanggan lebih cepat, memperbaiki pengalaman pelanggan dan meningkatkan loyalitas pelanggan. Dengan penggunaan teknologi seperti IoT, AI, dan Big Data Analytics, perusahaan dapat memantau dan mengoptimalkan proses produksi dalam waktu nyata, mempercepat waktu produksi dan pengiriman produk ke pelanggan.   Tantangan Implementasi PCT pada Manufaktur Meskipun implementasi PCT pada manufaktur memiliki manfaat yang signifikan, tetapi terdapat beberapa tantangan dalam implementasinya, antara lain: Biaya investasi: Implementasi teknologi seperti AI dan IoT memerlukan biaya investasi yang cukup besar, yang dapat menjadi hambatan bagi perusahaan kecil dan menengah.Ketergantungan pada teknologi: Ketergantungan pada teknologi dapat mempengaruhi kemampuan perusahaan untuk memproduksi jika terjadi kegagalan atau gangguan teknologi.Integrasi sistem: Integrasi teknologi yang berbeda dalam sistem produksi dapat menjadi tantangan yang kompleks dan membutuhkan waktu untuk diimplementasikan. Kesimpulan Dalam Industri 4.0, PCT menjadi semakin penting dalam proses produksi. Implementasi PCT yang efektif pada manufaktur dapat memberikan manfaat signifikan bagi perusahaan, seperti meningkatkan efisiensi produksi, menurunkan biaya produksi, meningkatkan kualitas produk, dan memperbaiki pengalaman pelanggan. Meskipun terdapat tantangan dalam implementasinya, teknologi seperti AI, IoT, dan Big Data Analytics dapat digunakan untuk mengoptimalkan proses produksi dan mengurangi PCT. Dalam era Industri 4.0, perusahaan perlu memperhatikan PCT untuk mengoptimalkan proses produksi dan tetap bersaing dalam pasar global yang semakin ketat.

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

17 Apr 2023

...

Sejarah

Sejarah Revolusi Industri 1.0 Hingga 4.0

Memasuki akhir tahun 2022 Indonesia melihat ada satu pembelajaran yang bisa ditarik selama 2,5 tahun terakhir selama pandemi, yaitu transformasi digital yang luar biasa. Seluruh masyarakat Indonesia mulai aktif melakukan aktivitas dalam keseharian menggunakan teknlogi digital. Hal tersebut mendorong size ekonomi digital Indonesia terus meningkat pesat.Melihat hal tersebut, pemerintah gencar menerapkan strategi sebagai inisiatif nasional industri 4.0 yang dijalankan dengan digital ekosistem lewat inovasi dan infrastuktur digital. Ada 5 sektor prioritas Indonesia yang ditetapkan pemerintah dalam menghadapi era Industri 4.0, yakni sektor makanan dan minuman, otomotif, kimia, elektronik, tekstil dan pakaian jadi. Berbicara tentang Revolusi Industri 4.0 yang saat ini telah ramai diperbicangkan, bagaimana sejarah Revolusi ini hingga sampai saat ini? Revolusi industri telah mengubah cara kerja manusia yang kita ketahui hal ini terjadi karena didorong oleh perlunya peningkatan suatu produksi yang menggunakan alat-alat mekanis. Semua itu memiliki dampak positif untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi, bahkan sampai mengubah peradaban manusia.   Berikut ini pembahasan mengenai revolusi industri yang membawa perkembangan secara besar-besaran di berbagai aspek kehidupan.   Apa yang Dimaksud dengan Revolusi Industri? Revolusi Industri adalah suatu perubahan besar-besaran yang terjadi dalam dunia industri karena munculnya perkembangan teknologi dalam mengelolah sumber daya, sehingga menjadikan setiap prosesnya jauh lebih efektif dan efisien dari sebelumnya. Seperti yang kita ketahui, arti dari kata Revolusi adalah suatu perubahan yang terjadi dengan cepat dan mengubah dasar-dasar dari kehidupan. Sedangkan arti dari kata Industri adalah suatu kegiatan ekonomi yang mengolah bahan dari yang tadinya berbentuk mentah, menjadi barang jadi yang memiliki nilai dan bermutu tinggi. Gabungan kedua kata tersebut telah menjadi topik yang menarik untuk dibahas sejak kemunculannya mulai dari era 1.0 sampai sekarang yang kita jalani di era 4.0.   Istilah Revolusi Industri 1.0 sampai 4.0 itu sendiri adalah penanda bahwasannya perubahan besar dalam dunia industri tersebut telah terjadi sebanyak 4 kali sehingga melahirkan 4 era yang berbeda. Revolusi industri pertama kali terjadi di negara Inggris yang mana saat itu kondisi negaranya berada dalam keadaan stabil. Untuk lebih lengkapnya, mari simak sejarah revolusi industri mulai dari 1.0 sampai 4.0 di bawah ini! Era Revolusi Industri 1.0 Perkembangan Revolusi Industri 1.0 Revolusi Industri 1.0 adalah era yang terjadi pada abad ke-18 (1760–1840) dan ditandai dengan adanya penemuan mesin uap pada tahun 1776 oleh James Watt di negara Inggris sehingga membawa perubahan besar di berbagai sektor. Mesin uap yang berbahan bakar batu bara ini ditenagai oleh mesin dan kebanyakan diperuntukkan untuk produksi tekstil di Inggris.  Seiring berjalannya waktu, mesin uap berkembang pula di berbagai industri lain. Mulai dari pertanian, pertambangan, transportasi, sampai ke manufaktur pun mulai menggantikan tenaga manual. Pada era ini jugalah pertama kali kegiatan produksi massal terjadi demi memenuhi kebutuhan yang semakin bertambah jumlahnya. Apabila dilihat dari latar belakangnya, revolusi industri 1.0 ini terjadi di negara Inggris karena disebabkan oleh beberapa hal: 1.      Situasi politik dan ekonomi yang stabil di negara Inggris 2.      Inggris kaya akan sumber daya alam 3.      Penemuan-penemuan baru di bidang teknologi 4.      Dukungan pemerintah terhadap penemuan di bidang teknologi (Hak Paten) 5.      Arus urbanisasi dan perdagangan yang baik 6.      Munculnya paham ekonomi liberal 7.      Terjadinya revolusi agraria Dampak Revolusi Industri 1.0     Perubahan besar tersebut ditandai dengan cara manusia dalam mengelola sumber daya serta memproduksi produk khususnya di beberapa bidang seperti, pertanian, manufaktur, transformasi, pertambangan dan teknologi di seluruh dunia. Dengan adanya revolusi industri 1.0 tersebut akan menjadikan proses produksi yang ada menjadi lebih cepat, efisien, dan mudah.   Era Revolusi Industri 2.0 Perkembangan Revolusi Industri 2.0 Setelah era 1.0 berakhir, revolusi industri pun masuk ke tahap selanjutnya yaitu Revolusi Industri 2.0. Revolusi Industri 2.0 adalah era revolusi yang terjadi sekitar awal abad ke-19 (1870-an) dan berfokus kepada efisiensi mesin di setiap lini (Assembly Line) dalam proses produksi karena ditemukannya tenaga listrik. Pada saat itu adanya produksi mobil secara massal mengharuskan kendaraan tersebut dirakit dari awal hingga akhir yang menyebabkan proses tersebut tentu tidak cepat dan tidak mudah. Dengan adanya lini produksi pada tahun 1913, menyebabkan proses produksi yang ada berubah total secara keseluruhan. Proses produksi mobil tidak lagi memerlukan banyak tenaga untuk merakit dari awal hingga akhir. Diselesaikan dengan konsep Lini Produksi (Assembly Line) dengan memanfaatkan Conveyor Belt. Akibatnya, proses perakitan mobil bisa dilakukan lebih efisien oleh orang lain di tempat yang berbeda. Prinsip ini lalu berkembang menjadi spesialisasi, dimana 1 orang hanya menangani 1 proses perakitan. Dampak Revolusi Industri 2.0 Dampak Revolusi Industri 2.0 lain yang paling terlihat adalah di saat Perang Dunia II, dimana kala itu produksi kendaraan perang seperti tank, pesawat, dan senjata tempur lainnya diproduksi secara besar-besaran. Era Revolusi Industri 3.0 Perkembangan Revolusi Industri 3.0 Revolusi Industri 3.0 adalah era yang terjadi sekitar awal abad ke-20 (1970-an) dan dipicu oleh perkembangan mesin-mesin pintar (Komputer & Software) berbasis teknologi otomasi yang perlahan menggantikan peran-peran manusia di lapangan. Pada era inilah dimulainya digitalisasi khususnya di dunia industri. Penggunaan komputer mulai menggantikan hal-hal yang dulunya dilakukan oleh manusia. Seperti mengirim dokumen, menghitung formula yang rumit, sampai membuat pencatatan keuangan. Dalam dunia manufaktur, Revolusi Industri 3.0 bisa dibilang merupakan revolusi yang sangat penting. Mengingat manufaktur menuntut ketepatan dan ketelitian yang sangat tinggi, dimana dua hal tersebut sangatlah sulit dilakukan oleh manusia. Penggunaan teknologi pun menjadi sebuah solusi yang tepat, sehingga produksi dalam jumlah yang besar dapat dilakukan secara otomatis, cepat, dan juga berkualitas. Dampak Revolusi Industri 3.0     Dengan adanya revolusi industri 3.0, terjadinya perubahan pada pola relasi serta komunikasi yang terjadi pada masyarakat kontemporer. Berbagai bisnis yang ada pun harus beradaptasi dan merubah cara kerjanya agar dapat menyesuaikan dengan keadaan yang ada dan tidak hilang tertelan karena adanya kemajuan pada zaman ini. Selain itu, kemajuan teknologi komputer yang terjadi saat itu yang berkembang dengan sangat pesat setelah Perang Dunia II selesai. Berbagai penemuan seperti semi konduktor, transistor, hingga kemunculan IC (Integrated Chip) yang membuat sebuah komputer dapat berukuran lebih kecil, menggunakan daya listrik yang sedikit pula, dan kemampuan menghitung dan menerima perintah yang semakin canggih. Era Revolusi Industri 4.0 Perkembangan Revolusi Industri 4.0 Era Revolusi Industri 4.0 telah menjadi perbincangan banyak pihak. Pemerintah, Industri, dan Perusahaan mengerahkan segala strategi untuk menghadapinya. Tapi sebelumnya, apa itu Revolusi Industri 4.0? Revolusi Industri 4.0 adalah era yang saat ini kita jalani di mana pengembangan teknologi lebih lanjut seperti internet, komputerisasi, microchip, IoT, kecerdasan buatan (AI), machine learning, deep learning, cloud analytics, bahkan kendaraan otonom merevolusi setiap proses mulai dari produksi hingga distribusi dan berfokus kepada keberlanjutan (Sustainability). Teknologi baru yang belum pernah ada sebelumnya seperti ojek online, tarik tunai lewat ponsel, sampai warung digital pun bermunculan di era revolusi industri terbaru ini. Dalam skala industri, Revolusi Industri 4.0 meningkatkan kemampuan software dan internet untuk meningkatkan efisiensi perusahaan. Salah satu contohnya adalah pengumpulan data historis mesin oleh software yang digunakan untuk menjadwalkan maintenance bulanan secara otomatis. Data-data tersebut nantinya akan diproses oleh algoritma, sehingga menghasilkan keputusan logis layaknya manusia. Penutup Revolusi Industri pertama kali didorong oleh perlunya peningkatan suatu reproduksi yang hanya dijalankan dengan penggunaan alat–alat mekanisme. Mulai dari penemuan mesin uap hingga teknologi yang semakin canggih yang mampu mengintegrasikan ruang maya dan fisik menjadi satu. Era revolusi industri sudah terbukti memberikan peluang baru di setiap tahapnya, mulai dari 1.0 sampai dengan 4.0. Tergantung kepada kita melihat hal ini dari berbagai sudut pandang, bisa jadi adalah sebuah peluang baru atau bahkan sebuah ancaman. Dan jika terwujudnya Society 5.0 sebagai gabungan ruang maya dan ruang fisik akan menghasilkan teknologi yang semakin canggih. Memungkinkan kita menggunakan konsep ilmu pengetahuan yang berbasis modern untuk melayani kebutuhan manusia. Berkeinginan menerapkan konsep automasi yang modern di bisnis, perusahaan, atau pabrik Anda? Segera hubungi agent kami untuk konsultasi lebih lanjut!  

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

14 Oct 2022

...

Teknologi

Transformasi Digital Manufaktur: Meningkatkan Efisiensi dan Produktivitas

Transformasi digital telah menjadi buzzword dalam industri manufaktur saat ini. Perubahan teknologi dan cara konsumen berinteraksi dengan produk membuat transformasi digital menjadi sangat penting bagi manufaktur. Dalam artikel ini, kita akan membahas mengenai transformasi digital untuk manufaktur dan bagaimana hal tersebut dapat membantu meningkatkan efisiensi dan produktivitas dalam proses produksi.   Apa itu Transformasi Digital untuk Manufaktur? Transformasi digital untuk manufaktur merujuk pada penggunaan teknologi digital untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas dalam proses produksi. Dalam lingkungan manufaktur, hal ini mencakup penggunaan teknologi seperti robotik, analitik, dan IoT untuk memantau dan mengontrol proses produksi secara real-time. Transformasi digital juga memungkinkan manufaktur untuk lebih responsif terhadap permintaan pasar yang berubah, sehingga memungkinkan perusahaan untuk membuat keputusan bisnis yang lebih cepat dan tepat waktu.   Mengapa Transformasi Digital Penting untuk Manufaktur? Transformasi digital sangat penting bagi manufaktur karena membantu meningkatkan efisiensi dan produktivitas. Dalam proses produksi yang rumit dan melibatkan banyak variabel, teknologi digital dapat memantau dan mengontrol proses secara real-time, mengidentifikasi masalah dan solusi dengan cepat, dan mengoptimalkan operasi produksi secara keseluruhan. Hal ini dapat mengurangi waktu produksi, biaya produksi, dan jumlah limbah yang dihasilkan, sehingga meningkatkan margin keuntungan perusahaan.   Selain itu, transformasi digital juga memungkinkan manufaktur untuk meningkatkan kualitas produk mereka. Dengan memantau dan mengontrol proses produksi secara real-time, manufaktur dapat mengidentifikasi dan memperbaiki masalah dengan cepat, mengurangi jumlah produk cacat dan meningkatkan kepuasan pelanggan.   Bagaimana Manufaktur dapat Melakukan Transformasi Digital? Manufaktur dapat melakukan transformasi digital dengan mengadopsi teknologi yang memungkinkan mereka untuk memantau dan mengontrol proses produksi secara real-time. Beberapa teknologi yang berguna dalam transformasi digital untuk manufaktur meliputi:Internet of Things (IoT): Teknologi ini memungkinkan manufaktur untuk menghubungkan peralatan dan sistem mereka ke internet, memungkinkan mereka untuk memantau dan mengontrol proses produksi secara real-time.Robotik: Teknologi ini dapat membantu manufaktur untuk mengotomatisasi beberapa proses produksi, meningkatkan efisiensi dan produktivitas.Analitik: Teknologi ini memungkinkan manufaktur untuk menganalisis data dan mengidentifikasi masalah dan solusi secara cepat.Cloud computing: Teknologi ini memungkinkan manufaktur untuk menyimpan dan mengakses data produksi mereka dengan mudah, memungkinkan mereka untuk membuat keputusan yang lebih cepat dan tepat waktu. Dalam melakukan transformasi digital, manufaktur juga perlu memastikan bahwa karyawan mereka memiliki keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan untuk bekerja dengan teknologi digital tersebut. Pelatihan dan pengembangan karyawan dapat membantu memastikan bahwa manufaktur dapat memaksimalkan potensi teknologi digital dan mencapai hasil yang diinginkan.   Kesimpulan Transformasi digital telah menjadi suatu kebutuhan bagi manufaktur untuk dapat bersaing di era digital. Dengan mengadopsi teknologi seperti IoT, robotik, analitik, dan cloud computing, manufaktur dapat meningkatkan efisiensi, produktivitas, dan kualitas produk mereka. Penting bagi manufaktur untuk memastikan bahwa karyawan mereka memiliki keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan untuk bekerja dengan teknologi digital tersebut, sehingga dapat memaksimalkan potensi teknologi dan mencapai hasil yang diinginkan.Baca Juga: IoT dan Quality Management System: Tingkatkan Efisiensi Bisnis AndaMachine Vision di Manufaktur: Teknologi untuk Tingkatkan Produktivitas

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

27 Apr 2023

...

Teknologi

Manufacturing Execution System Software (MES Software) untuk Meningkatkan Produktivitas Produksi

Bagi mayoritas pelaku usaha yang mempunyai pabrik pasti selalu menginginkan hasil produksi yang baik dan mendapatkan profit yang tinggi. Kerja yang efisien juga menjadi impian karena dapat menghemat waktu dan bisa melakukan kerja yang lain. Fakta di lapangan selalu ada saja kendala yang berbanding terbalik dengan harapan yang diinginkan. Semua ini sebenarnya dapat diatasi karena ingat selalu ada jalan keluar di semua masalah dan tidak ada yang tidak mungkin.   Di sini kami akan membicarakan solusi dari permasalahan yang sering dialami oleh para pemilik pabrik. Dari pencatatan yang berantakan, kinerja produksi yang tidak maksimal atau bahkan seringnya molor waktu produksi karena kurangnya disiplin tenaga produksi yang ada. Mungkin itu adalah sebagian kecil dari masalah yang ada.   Apa yang terlintas di pikiran Anda saat mendengar istilah Software MES? Istilah yang satu ini mungkin terdengar cukup asing bagi sebagian orang. Di negara kita sendiri, penggunaan software ini mungkin masih sangat jarang. Padahal, software MES atau Manufacturing Execution System dapat dikatakan sangat canggih dan dapat membantu kegiatan di berbagai industri. Manufacturing Execution Systems (MES)  atau kita sebut saja sebagai aplikasi pabrik online adalah sistem terkomputerisasi yang digunakan dalam manufaktur untuk melacak dan mendokumentasikan transformasi bahan baku menjadi barang jadi. Dengan penggunaan software MES, akan terlihat lebih jelas bagaimana proses dari bahan baku hingga ke tahap produksi yang telah jadi. Bukan hanya itu, MES dapat beroperasi di berbagai area fungsi, misalnya: manajemen definisi produk di seluruh siklus hidup produk, penjadwalan sumber daya, pelaksanaan dan pengiriman pesanan, analisis produksi dan manajemen waktu henti untuk efektivitas peralatan secara keseluruhan (OEE), kualitas produk, atau trek bahan dan jejak. MES membantu untuk mengevaluasi atau memaksimalkan produksi yang telah dilaksanakan atau  bahkan baru direncakanan. MES benar-benar dapat diandalkan menjadi asisten industri Anda. Tidak usah takut lagi gagal karena semua akan dibantu oleh MES. Kalau ada yang lebih simpel kenapa harus ribet dengan cara manual?

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

12 Jan 2022

...

Manajemen

Mengapa OEE (Overall Equipment Effectiveness) Perlu Dihitung?

Steve Jobs mengatakan “If you can define the problem correctly, you almost have the solution.” Hari ini saya akan membahas seberapa pentingnya menerapkan monitoring atas perhitungan efektifitas dalam produksi di pabrik,yaitu OEE (Overall Equipment Effectiveness) yang telah dinyatakan secara internasional sebagai standar industri profesional. Salah satu contoh faktor pengurang efektifitas hasil dalam produksi pabrik adalah, Suatu mesin produksi plastik beroperasi selama 10 jam atau 600 menit per hari. Namun ternyata, mesin ini sering macet selama beberapa kali dalam sehari, sehingga waktu tidak produktifnya mencapai 50 menit setiap harinya. Permasalahan di atas menjadi mimpi buruk bagi manajemen pabrik apabila terjadi terus menerus. Tapi, seringnya ini tidak diketahui karena tidak ada sistem monitoring yang andal. Di sinilah OEE bisa berperan sebagai parameter pelengkap untuk mengevaluasi kinerja produksi. Metode ini bisa digunakan untuk mengkuantifikasi kinerja kegiatan produksi, sekaligus menaikan efektifitas dan juga kualitas. Mari kita telaah lebih lanjut bagaimana cara meningkatkan OEE dalam proses produksi, Saya akan mulai dengan ada aspek-aspek apa saja yang terkait: 1.      Availability, adalah berapa lama mesin akan beroperasi dibandingkan dengan waktu yang telah direncanakan untuk proses produksi. 2.      Performance, adalah hasil aktual produksi dibandingkan dengan standar kapasitas produksi mesin tersebut. 3.      Quality adalah hasil produksi yang memenuhi standar kualitas  yang telah ditetapkan dibandingkan dengan total hasil produksi.. Semakin tinggi nilai OEE, semakin efektif operasional produksi  tersebut. Ketika nilai OEE mendekati 100% berarti perusahaan berhasil membuat quality produk  dengan performance mesin produksi sesuai dengan yang ditetapkan oleh manajemen, dan sesuai dengan waktu yang direncanakan (availability). Banyak dari pabrik yang pernah saya kunjungi,  meski sudah mengetahui istilah efektifitas hasil produksi (OEE) itu apa.  Tetapi masih mengalami kendala  dalam menentukan nilai OEE yang akurat karena masih dikerjakan secara manual, yang prosesnya bisa jadi cukup rumit dan memakan banyak waktu. Solusi dari permasalahan ini yaitu, menerapkan digitalisasi pabrik. Pengumpulan data akan langsung diambil dari sensor mesin sehingga sistem otomatis mendapatkan data secara real time dan dapat menghitung nilai OEE secara cepat. Metode apa lagi yang dapat meningkatkan efektifitas kinerja produksi dalam pabrik yang Anda ketahui?

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

02 Feb 2022

...

Sejarah

Revolusi Industri dan Peran Teknologi dalam Mengubah Dunia

Revolusi industri telah membawa perubahan yang signifikan dalam cara manusia bekerja dan berproduksi. Mulai dari Revolusi Industri pertama pada abad ke-18 hingga Revolusi Industri 4.0 yang sedang berlangsung saat ini, teknologi telah memainkan peran kunci dalam mengubah dunia. Dalam artikel ini, kita akan membahas tentang revolusi industri dan peran teknologi dalam mengubah dunia.   Revolusi Industri dan Perkembangan Teknologi Revolusi Industri pertama dimulai pada abad ke-18 di Inggris dengan ditemukannya mesin uap yang memungkinkan produksi massal. Revolusi Industri kedua dimulai pada awal abad ke-20 dengan ditemukannya mesin listrik dan mesin internal pembakaran, yang memungkinkan produksi massal dan mobilitas manusia yang lebih besar. Revolusi Industri ketiga dimulai pada tahun 1960-an dengan ditemukannya teknologi digital, seperti komputer dan internet, yang mengubah cara kerja dan komunikasi manusia. Revolusi Industri keempat, yang sedang berlangsung saat ini, ditandai oleh penggunaan teknologi baru seperti kecerdasan buatan (AI), Internet of Things (IoT), dan teknologi blockchain. Revolusi Industri 4.0 ini dikenal sebagai revolusi digital yang membawa perubahan besar dalam cara kita hidup, bekerja, dan berinteraksi. Peran Teknologi dalam Revolusi Industri Teknologi telah memainkan peran kunci dalam setiap revolusi industri, dan Revolusi Industri 4.0 bukanlah pengecualian. Teknologi baru seperti AI, IoT, dan blockchain telah memungkinkan produksi massal yang lebih efisien, dan mengubah cara kerja dan komunikasi manusia. Keuntungan lain yang dibawa oleh teknologi baru adalah meningkatkan efisiensi dan produktivitas, meningkatkan keamanan dan kualitas produk, serta meningkatkan pengalaman pelanggan. Teknologi juga memungkinkan kita untuk mengumpulkan dan menganalisis data yang lebih besar dan lebih akurat, yang memungkinkan kita untuk membuat keputusan yang lebih baik. Namun, teknologi juga membawa tantangan dan risiko. Salah satu tantangan utama adalah kurangnya keterampilan dan pengetahuan dalam mengoperasikan teknologi baru. Selain itu, risiko keamanan siber juga semakin meningkat dengan semakin banyaknya perangkat terhubung ke internet. Kesimpulan Revolusi industri telah membawa perubahan besar dalam cara manusia bekerja dan berproduksi. Teknologi baru seperti AI, IoT, dan blockchain telah memainkan peran kunci dalam setiap revolusi industri, membawa keuntungan seperti meningkatkan efisiensi dan produktivitas, meningkatkan keamanan dan kualitas produk, serta meningkatkan pengalaman pelanggan. Namun, teknologi juga membawa tantangan dan risiko, seperti kurangnya keterampilan dan pengetahuan dalam mengoperasikan teknologi baru dan risiko keamanan siber yang semakin meningkat. Oleh karena itu, perusahaan dan individu harus terus mengembangkan keterampilan dan pengetahuan dalam menghadapi tantangan dan risiko ini.Selain itu, pemerintah dan lembaga pendidikan juga perlu berperan dalam mempersiapkan masyarakat untuk menghadapi Revolusi Industri 4.0. Masyarakat perlu didorong untuk mempelajari keterampilan baru dan meningkatkan pengetahuan mereka tentang teknologi, sehingga dapat beradaptasi dengan perubahan yang terjadi dan mengambil manfaat dari teknologi yang ada.Dalam kesimpulannya, Revolusi Industri dan peran teknologi dalam mengubah dunia telah membawa banyak perubahan positif, tetapi juga tantangan dan risiko yang harus diatasi. Dengan memahami keuntungan dan tantangan teknologi, dan mengembangkan keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan, kita dapat memanfaatkan teknologi dengan cara yang paling efektif dan mengoptimalkan potensi yang ada.

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

12 Apr 2023

Whatsapp Us