Teknologi

Serialisasi di Industri Farmasi: Inovasi BPOM & Industri 4.0

Serialisasi di Industri Farmasi: Inovasi BPOM & Industri 4.0

Revolusi industri telah membawa banyak perubahan pada sektor manufaktur, termasuk di sektor farmasi. Salah satu perubahan penting yang terjadi adalah pengenalan teknologi serialisasi dalam proses produksi. Serialisasi adalah proses pencatatan informasi produk secara unik, mulai dari produksi hingga penjualan. Dalam industri farmasi, serialisasi sangat penting untuk memastikan keamanan dan keaslian obat-obatan, serta memenuhi persyaratan regulasi dari BPOM.

Dalam proses produksi farmasi,serialisasi memungkinkan setiap produk diberikan kode identifikasi unik, yang dapat digunakan untuk melacak produk tersebut dari proses produksi hingga pengiriman. Hal ini membantu memastikan bahwa produk asli dan aman, serta memudahkan BPOM dan pihak berwenang untuk mengidentifikasi dan menindak produk-produk palsu atau ilegal.

Namun, implementasi teknologi serialisasi tidak mudah dan memerlukan investasi yang besar dalam infrastruktur teknologi dan sistem manajemen data. Proses produksi juga perlu disesuaikan dengan standar dan persyaratan BPOM dan regulasi lainnya. Meskipun demikian,manfaat yang dihasilkan oleh serialisasi sangat signifikan dalam meningkatkan efisiensi dan keamanan produksi farmasi.

Dalam revolusi industri saat ini,teknologi serialisasi adalah bagian penting dari Industri 4.0 dan Internet of Things (IoT). Teknologi seperti blockchain juga dapat digunakan dalam serialisasi untuk meningkatkan keamanan dan transparansi proses produksi.

Namun, tantangan teknologi dan risiko keamanan siber juga terus meningkat dengan perkembangan teknologi serialisasi dan IoT. Oleh karena itu, penting bagi industri farmasi dan BPOM untuk terus mengembangkan dan memperkuat sistem keamanan dan privasi data untuk melindungi produk dan informasi yang terkait.

Dalam kesimpulannya, teknologi serialisasi adalah inovasi penting dalam revolusi industri yang memainkan peran penting dalam memastikan keamanan dan keaslian produk farmasi serta memenuhi persyaratan regulasi dari BPOM. Implementasi teknologi serialisasi membutuhkan investasi yang besar dalam infrastruktur dan sistem manajemen data, namun manfaatnya sangat signifikan dalam meningkatkan efisiensi dan keamanan produksi. Oleh karena itu, industri farmasi dan BPOM harus terus mengembangkan dan memperkuat sistem keamanan dan privasi data untuk melindungi produk dan informasi yang terkait.

Baca Juga: Supply Chain Management : Peran Utama Dalam Rantai Produksi

Artikel yang mungkin Anda suka
Mengenal Konsep Smart Factory di Industri: Masa Depan Produksi yang Lebih Cerdas

Teknologi

Mengenal Konsep Smart Factory di Industri: Masa Depan Produksi yang Lebih Cerdas

Dalam era transformasi industri yang semakin pesat,konsep Smart Factory telah menjadi sorotan utama. Smart Factory, atau Pabrik Pintar, menggabungkan teknologi canggih seperti Internet of Things (IoT),kecerdasan buatan (AI), otomatisasi, dan analitika data untuk menciptakan sistem produksi yang lebih efisien dan adaptif. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi konsep Smart Factory, manfaatnya, dan mengapa ini menjadi langkah penting bagi industri masa depan. Apa Itu Smart Factory?Smart Factory adalah evolusi dari pabrik konvensional yang memanfaatkan teknologi terkini untuk mengoptimalkan operasi produksi. Ini melibatkan penggunaan sensor yang terhubung untuk mengumpulkan data real-time, perangkat lunak kecerdasan buatan untuk analisis data, dan otomatisasi yang lebih tinggi dalam proses produksi. Hasilnya adalah pabrik yang mampu beradaptasi dengan perubahan permintaan, mendeteksi masalah lebih awal, dan meningkatkan efisiensi secara keseluruhan. Manfaat Smart Factory Efisiensi Operasional:Dengan pemantauan real-time, produksi dapat diatur untuk menghindari pemborosan waktu dan sumber daya. Ini mengurangi biaya produksi secara signifikan. Kualitas Produk yang Lebih Tinggi:Analitika data yang canggih memungkinkan deteksi cacat lebih awal dalam proses produksi, memastikan produk berkualitas tinggi. Fleksibilitas:Smart Factory memungkinkan perubahan cepat dalam produksi untuk mengakomodasi perubahan permintaan pasar. Kepuasan Pelanggan:Produk berkualitas tinggi dan pengiriman yang tepat waktu meningkatkan kepuasan pelanggan, membantu mempertahankan dan menarik klien baru. Pemeliharaan yang Lebih Efisien:Prediksi perawatan berbasis data membantu menghindari kerusakan mesin yang tidak terduga, mengurangi waktu henti produksi. Keberlanjutan:Smart Factory dapat membantu mengurangi limbah produksi dan konsumsi energi, sesuai dengan upaya perusahaan untuk menjadi lebih berkelanjutan. Mengapa Anda Perlu Mengenal Smart Factory?Dalam dunia industri yang berubah dengan cepat,perusahaan yang tidak mengadopsi inovasi seperti Smart Factory mungkin tertinggal. Mengenal konsep Smart Factory adalah langkah awal yang penting menuju transformasi industri yang sukses. Ini memungkinkan perusahaan untuk tetap kompetitif, meningkatkan efisiensi operasional, dan memberikan produk berkualitas tinggi kepada pelanggan. Kesimpulan Smart Factory adalah revolusi dalam industri. Ini bukan hanya tentang mengadopsi teknologi terbaru, tetapi juga tentang menciptakan sistem produksi yang lebih cerdas, efisien, dan adaptif. Dengan memahami konsep Smart Factory dan potensinya, perusahaan dapat memposisikan diri mereka untuk sukses dalam ekonomi yang terus berubah. Jadi, jika Anda adalah seorang pemimpin industri atau profesional yang ingin tetap relevan dalam dunia yang terus berkembang ini, jangan ragu untuk menjelajahi dan mengadopsi konsep Smart Factory. Masa depan industri ada di tangan Anda.

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

22 Aug 2023

EMS dalam pengelolaan mikrogrid

Teknologi

EMS dalam pengelolaan mikrogrid

Pengantar: Pengelolaan mikrogrid menjadi semakin penting dalam konteks energi terbarukan dan keberlanjutan. Sistem Manajemen Energi (EMS)adalah solusi yang inovatif dan efektif untuk mengoptimalkan operasi mikrogrid. Artikel ini akan menjelaskan peran EMS dalam pengelolaan mikrogrid dan manfaatnya dalam meningkatkan efisiensi energi dan kinerja sistem. Pengertian Mikrogrid: Mikrogrid adalah jaringan distribusi energi yang terdiri dari sumber energi terbarukan, seperti panel surya dan turbin angin, serta sumber energi tradisional. Mikrogrid memiliki kemampuan untuk terhubung dan terputus dari grid utama, dan dapat beroperasi secara mandiri atau terintegrasi dengan grid utama. Peran Sistem Manajemen Energi (EMS): EMS adalah platform teknologi yang memantau,mengontrol, dan mengoptimalkan operasi mikrogrid. Dengan menggunakan data dan analisis real-time, EMS membantu mengatur dan mengatur distribusi energi, mengelola permintaan dan pasokan, serta meningkatkan efisiensi penggunaan energi. Manfaat EMS dalam Pengelolaan Mikrogrid:Optimalisasi sumber energi: EMS memungkinkan penggunaan yang optimal dari sumber energi terbarukan dan tradisional dalam mikrogrid, sehingga mengurangi ketergantungan pada sumber energi fosil. Pengaturan beban: EMS membantu mengatur beban energi dengan cerdas, memprioritaskan penggunaan energi berdasarkan permintaan dan kebutuhan yang berubah-ubah. Manajemen penyimpanan energi: EMS memantau dan mengendalikan sistem penyimpanan energi, seperti baterai, untuk memastikan penggunaan yang efisien dan optimal. Respons terhadap fluktuasi jaringan: EMS dapat merespons perubahan dalam pasokan dan permintaan energi, serta mengatasi gangguan atau kegagalan jaringan dengan cepat dan efektif. Penghematan biaya: Dengan pengaturan yang efisien dan optimal, EMS membantu mengurangi biaya energi dan meningkatkan efisiensi penggunaan sumber daya. Implementasi EMS dalam Pengelolaan Mikrogrid:Pemantauan dan Pengukuran: EMS melibatkan pemantauan yang terus-menerus terhadap kinerja mikrogrid, termasuk pengukuran produksi energi, pemakaian energi, dan kondisi jaringan. Analisis Data: EMS mengumpulkan data dan menganalisisnya untuk mengidentifikasi tren, pola, dan peluang untuk peningkatan efisiensi energi. Pengendalian dan Automasi: EMS memberikan kemampuan untuk mengontrol dan mengatur operasi mikrogrid secara otomatis berdasarkan data dan parameter yang telah ditentukan. Tantangan dan Solusi:Kompleksitas Integrasi: Integrasi sistem dan komponen mikrogrid yang berbeda membutuhkan pendekatan yang terintegrasi dan solusi yang kompatibel untuk mengoptimalkan pengelolaan mikrogrid. Keamanan dan Keandalan: EMS harus memiliki perlindungan keamanan dan sistem pemulihan yang kuat untuk melindungi mikrogrid dari serangan siber dan gangguan teknis. Kesimpulan: Sistem Manajemen Energi (EMS) memainkan peran penting dalam pengelolaan mikrogrid. Dengan mengoptimalkan penggunaan sumber energi,mengatur beban, dan merespons perubahan jaringan dengan cepat, EMS meningkatkan efisiensi energi dan kinerja sistem. Implementasi EMS membutuhkan pendekatan terintegrasi dan solusi yang aman, sehingga memastikan operasi yang efisien dan berkelanjutan dalam mikrogrid.

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

20 Jun 2023

PCT di Industri 4.0: Implementasi Manufaktur

Teknologi

PCT di Industri 4.0: Implementasi Manufaktur

Production Cycle Time (PCT) adalah durasi waktu yang dibutuhkan dalam sebuah proses produksi dari awal hingga selesai. Efisiensi PCT dapat mempengaruhi produktivitas dan profitabilitas suatu perusahaan. Dalam era Industri 4.0, PCT menjadi semakin penting karena perusahaan perlu mengoptimalkan proses produksi untuk meningkatkan efisiensi dan menghadapi persaingan yang semakin ketat. Artikel ini akan membahas bagaimana PCT pada manufaktur dapat diimplementasikan dengan baik dalam konteks Industri 4.0. PCT dan Industri 4.0Industri 4.0 adalah revolusi industri terbaru yang menggabungkan teknologi digital dan fisik untuk meningkatkan efisiensi,produktivitas, dan fleksibilitas proses produksi. Dalam Industri 4.0, PCT menjadi sangat penting karena perusahaan perlu memproduksi barang dengan cepat dan efisien untuk memenuhi permintaan pasar yang semakin tinggi. Dalam lingkungan Industri 4.0, teknologi seperti Internet of Things (IoT), Artificial Intelligence AI, dan Big Data Analytics dapat digunakan untuk mengoptimalkan proses produksi dan mengurangi PCT.Implementasi PCT pada ManufakturImplementasi PCT yang efektif pada manufaktur memerlukan analisis yang komprehensif dan strategi yang terarah. Berikut adalah beberapa strategi yang dapat diterapkan untuk mengurangi PCT pada manufaktur:Automatisasi proses produksi: Penerapan teknologi otomatisasi dapat mempercepat proses produksi dan mengurangi kesalahan manusia yang dapat menyebabkan penundaan produksi.Pengumpulan dan analisis data: IoT dan Big Data Analytics dapat digunakan untuk mengumpulkan data dari seluruh proses produksi dan menganalisisnya untuk mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan.Penggunaan teknologi AI: AI dapat digunakan untuk memprediksi waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proses produksi, mengoptimalkan proses produksi, dan mengurangi PCT.Perencanaan dan pengawasan yang efektif: Perencanaan dan pengawasan yang efektif dapat membantu mengevaluasi proses produksi dan mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan untuk mengurangi PCT. Manfaat Implementasi PCT pada ManufakturImplementasi PCT yang efektif pada manufaktur memiliki manfaat yang signifikan, antara lain:Meningkatkan efisiensi produksi: Dengan mengurangi PCT, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi produksi dan menghasilkan lebih banyak produk dalam waktu yang lebih singkat.Menurunkan biaya produksi: Dengan mengurangi PCT, perusahaan dapat mengurangi biaya produksi dan meningkatkan profitabilitas.Meningkatkan kualitas produk: Dengan mengurangi PCT, perusahaan dapat memastikan kualitas produk yang lebih baik dan mengurangi risiko kesalahan produksi. PCT pada Manufaktur dan Efeknya pada PelangganPCT yang efektif pada manufaktur tidak hanya memberikan manfaat bagi perusahaan, tetapi juga pada pelanggan. Dalam industri manufaktur,PCT yang lebih cepat berarti produk dapat diproduksi dan dikirim ke pelanggan lebih cepat, memperbaiki pengalaman pelanggan dan meningkatkan loyalitas pelanggan. Dengan penggunaan teknologi seperti IoT, AI, dan Big Data Analytics,perusahaan dapat memantau dan mengoptimalkan proses produksi dalam waktu nyata,mempercepat waktu produksi dan pengiriman produk ke pelanggan. Tantangan Implementasi PCT pada ManufakturMeskipun implementasi PCT pada manufaktur memiliki manfaat yang signifikan, tetapi terdapat beberapa tantangan dalam implementasinya,antara lain:Biaya investasi: Implementasi teknologi seperti AI dan IoT memerlukan biaya investasi yang cukup besar, yang dapat menjadi hambatan bagi perusahaan kecil dan menengah.Ketergantungan pada teknologi: Ketergantungan pada teknologi dapat mempengaruhi kemampuan perusahaan untuk memproduksi jika terjadi kegagalan atau gangguan teknologi.Integrasi sistem: Integrasi teknologi yang berbeda dalam sistem produksi dapat menjadi tantangan yang kompleks dan membutuhkan waktu untuk diimplementasikan.KesimpulanDalam Industri 4.0, PCT menjadi semakin penting dalam proses produksi. Implementasi PCT yang efektif pada manufaktur dapat memberikan manfaat signifikan bagi perusahaan, seperti meningkatkan efisiensi produksi,menurunkan biaya produksi, meningkatkan kualitas produk, dan memperbaiki pengalaman pelanggan. Meskipun terdapat tantangan dalam implementasinya,teknologi seperti AI, IoT, dan Big Data Analytics dapat digunakan untuk mengoptimalkan proses produksi dan mengurangi PCT. Dalam era Industri 4.0,perusahaan perlu memperhatikan PCT untuk mengoptimalkan proses produksi dan tetap bersaing dalam pasar global yang semakin ketat.

Pelajari Selengkapnya

Rizkar Maulana Andin

17 Apr 2023

Raih Sustainability Industri dengan Energy Monitoring System

Teknologi

Raih Sustainability Industri dengan Energy Monitoring System

Dalam upaya menuju masa depan yang lebih berkelanjutan, industri memainkan peran kunci dalam mengurangi dampak lingkungan mereka. Salah satu tantangan utama yang dihadapi industri adalah bagaimana mengelola konsumsi energi mereka secara efisien tanpa mengorbankan produktivitas. Hal tersebutlah yang menyebabkan energy monitoring system berbasis IoT menjadi sangat penting.Pabrik dan fasilitas industri sering kali menghadapi sejumlah tantangan terkait manajemen energi, yaitu :1. Pemborosan Energi: Banyak pabrik menggunakan energi lebih dari yang sebenarnya diperlukan untuk operasi mereka karena kurangnya pemantauan yang tepat terhadap konsumsi energi.2. Biaya Operasional yang Tinggi: Konsumsi energi berlebih tidak hanya berdampak pada lingkungan, tetapi juga meningkatkan biaya operasional pabrik, mengurangi keuntungan bersih mereka.3. Tidak Efisiennya Perangkat dan Sistem: Tanpa pemantauan yang tepat, perangkat dan sistem dalam pabrik mungkin tidak beroperasi dengan efisiensi maksimal, menyebabkan pemborosan energi yang tidak perlu.4. Ketidakpastian Pasokan Energi: Fluktuasi harga energi dan kebutuhan energi yang tidak terduga dapat menyebabkan ketidakstabilan dalam biaya operasional pabrik.Dalam menghadapi tantangan-tantangan tersebut, pabrik memerlukan solusi yang dapat memberikan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana energi dikonsumsi dan digunakan di fasilitas mereka. Inilah di mana sistem pemantauan energi berbasis IoT menjadi krusial. Berikut adalah beberapa alasan mengapa pabrik memerlukan sistem ini :1. Pemantauan Real-Time: Sistem pemantauan energi berbasis IoT memungkinkan pabrik untuk memantau konsumsi energi secara real-time, memberikan visibilitas yang lebih besar terhadap pola penggunaan energi dan potensi pemborosan.2. Analisis Data yang Mendalam: Dengan sensor yang terhubung dan kemampuan analisis data yang kuat, sistem ini dapat memberikan wawasan yang mendalam tentang bagaimana energi digunakan di berbagai area dalam pabrik.3. Optimisasi Operasional: Informasi yang diperoleh dari sistem pemantauan energi dapat digunakan untuk mengidentifikasi area di mana efisiensi energi dapat ditingkatkan, baik melalui peningkatan operasional atau penggantian peralatan dengan yang lebih efisien.4. Penghematan Biaya: Dengan mengurangi pemborosan energi dan mengoptimalkan penggunaan energi, pabrik dapat menghemat biaya operasional jangka panjang dan meningkatkan profitabilitas mereka.Berikut ini adalah beberapa cara kerja energy monitoring system berbasis IOT :1. Sensor Penggunaan Energi: Sensor dipasang di peralatan dan sistem yang menggunakan energi untuk mengukur konsumsi secara real-time. Informasi ini kemudian disampaikan ke sistem pemantauan pusat.2. Sistem Pemantauan Energi Pusat: Data yang dikumpulkan oleh sensor diintegrasikan ke dalam sistem pemantauan pusat yang menggunakan algoritma dan teknik analisis data untuk menghasilkan laporan dan wawasan tentang penggunaan energi.3. Visualisasi Data: Informasi tentang konsumsi energi disajikan dalam bentuk grafik dan laporan yang mudah dimengerti, memungkinkan pengguna untuk melihat tren dan pola dengan jelas.4. Peringatan dan Notifikasi: Sistem juga dapat dikonfigurasi untuk memberikan peringatan jika terjadi pemborosan energi atau jika ada kejadian yang memerlukan perhatian segera.KesimpulanImplementasi sistem pemantauan energi berbasis IoT bukan hanya tentang efisiensi operasional dan penghematan biaya, tetapi juga tentang memperkuat komitmen terhadap keberlanjutan (Sustainability). Dengan mengurangi konsumsi energi yang tidak perlu dan meningkatkan efisiensi, pabrik dapat mengurangi jejak karbon mereka dan memberikan kontribusi yang lebih besar terhadap perlindungan lingkungan.

Pelajari Selengkapnya

Bachrizal Muqorobin

28 Mar 2024

Menggunakan Metode Poka Yoke untuk Mengatasi Human Error

Manajemen

Menggunakan Metode Poka Yoke untuk Mengatasi Human Error

Pengertian Poka YokePoka Yoke adalah metode standar dari Toyota Production System untuk mencegah terjadinya kesalahan sederhana yang disebabkan oleh manusia atau human error.Toyota Production System (TPS) adalah suatu standar sistem manajemen yang mengatur manufaktur dan logistik yang dikembangkan oleh produsen mobil Toyota.Kata “Poka-Yoke” berasal dari bahasa Jepang yang artinya adalah mencegah kesalahan sederhana yang disebabkan karena  kecerobohan dari tenaga kerja atau dari sisi manusia. Ceroboh adalah sikap tidak hati-hati yang dilakukan manusia pada kondisi tertentu. Jadi secara sederhana, Poka-Yoke kurang lebih berarti : alat untuk menghindari kesalahan. Dalam literatur barat,konsep Poka-Yoke ini dikenal sebagai mistake proofing atau idiot proofing atau fool proofing. Poka-Yoke sendiri lebih dipandang sebagai suatu konsep,ketimbang sebuah prosedur.Oleh karena itu penerapannya dimulai dari apa yang dapat dilakukan untuk mencegah kesalahan di area kerja.Jadi, bukan sebagai langkah-demi-langkah bagaimana melakukan suatu pekerjaan seperti layaknya prosedur atau instruksi kerja.Poka-Yoke akan berfungsi dengan optimal saat digunakan dalam mencegah terjadinya kesalahan, bukan pada penemuan adanya kesalahan.Sifat manusia Menurut konsep Poka-Yoke, manusia memiliki sifat dasar untuk cenderung berbuat salah, bisa karena lupa atau bisa jadi karena sebab lainnya.Berikut adalah contoh sifat manusia yang bisa menyebabkan terjadinya kesalahan (Human Error) sederhana yaitu seperti :LupaKelelahan tubuh maupun pikiranTidak atau kurang konsentrasi dalam bekerjaTidak mematuhi aturan atau prosedur standar yang telah ditetapkanSalah dalam melakukan identifikasi kerjaAdanya kesalahpahamanTerlalu cepat dalam mengambil kesimpulanKetidaktelitianKurangnya pelatihan di bidang kerja yang dilakukanAdanya unsur kesengajaan karena alasan tertentuDan lain sebagainyaAdanya pekerja yang melakukan berbagai kesalahan diatas akan menyebabkan berbagai masalah, contohnya adalah seperti berikut :Kerusakan produkSalah pasang komponen produkPengukuran tidak sesuai atau hasil pengukuran yang berbeda-bedaPemasangan komponen produk yang tidak sesuai, seperti : terbalik, kelebihan, dan lainnyaKondisi produk yang tidak sesuai, seperti : kotor, kurang lengkap, dan lainnyaOleh karena itu tenaga kerja yang juga memiliki sifat manusiawi tersebut perlu dibantu dengan sebuah metode standar kerja yang bernama Poka-Yoke.Caranya adalah dengan mencegahnya langsung dari akar penyebab kesalahan (root cause) dan menarik perhatian khusus pada suatu metode kerja.Sehingga kemungkinan untuk membuat kesalahan pada suatu pekerjaan dapat dihilangkan atau setidaknya dikurangi.Istilah lainDi berbagai negara bisa jadi ada sebutan lain untuk Poka-Yoke, berikut adalah beberapa istilah lain yang maknanya sama :Mistake ProofingFool ProofError ProofingFail SafePenerapan Poka YokeDidalam penerapan Poka-Yoke, terdapat berbagai konsep yang telah disusun untuk mendukung keberhasilan penerapannya, berikut kami jelaskan satu persatu.Pendekatan Konsep Poka YokeDidalam penerapan nya, secara umum terdapat 2 pendekatan pada konsep Poka-Yoke, yaitu :Prevent MistakesPendekatan “Prevent Mistakes” adalah pendekatan untuk mencegah terjadinya kesalahan sebelum kesalahan atau permasalahan kualitas tersebut benar-benar terjadi.Metode yang banyak digunakan untuk pendekatan Prevent Mistakes adalah seperti :Control Method : Metode PengawasanWarning Method : Metode PeringatanDetect MistakesSebaliknya, pendekatan “Detect Mistakes” adalah pendekatan yang dilakukan setelah kesalahan atau permasalahan kualitas telah terlanjur terjadi.Metode yang umum dipakai dalam pendekatan Detect Mistakes adalah berikut :Contact MethodFixed Value MethodMotion Step Method. Desain Poka YokeDalam desain, ada konsep yang dinamakan dengan “Tiga Fungsi dasar dari Poka-Yoke” konsep tersebut dijelaskan sebagai berikut :Control,yaitu fungsi pengawasan atau pengendalian proses untuk mencegah kesalahan atau kerusakan mengalir atau berlanjut ke proses berikutnya.Shutdown,adalah kondisi untuk berhenti melakukan pekerjaan jika terdeteksi adanya kesalahan atau kerusakan.Warning,artinya fungsi yang memberikan peringatan jika terdapat kondisi ketidaknormalan, kesalahan atau kerusakan. Persiapan Penerapan Poka YokeBerikut ini adalah langkah-langkah dalam menyiapkan penerapan metode Poka-Yoke :1.    Jelaskan bentuk kerusakan atau potensi kerusakan yang akan dicari solusinya, jika perlu buat data ratio atau persentase kerusakan atau masalah yang telah terjadi.2.    Lakukan identifikasi di proses manakah terjadinya kerusakan tersebut.3.    Tuliskan secara jelas dan rinci langkah kerja pada proses yang akan dilakukan analisa.4.    Identifikasi setiap langkah kerja atau kondisi yang dapat menyebabkan kerusakan atau kesalahan kerja seperti : lingkungan, alat pengukuran dan peralatan kerja. Jika perlu gunakan metode penyelesaian masalah seperti 5 Why (5 mengapa) atau brainstoming untuk menemukan akar penyebab masalah (root cause).5.    Cari ide untuk memuat konsep atau peralatan Poka-Yoke seperti apa yang akan digubakan dalam menyelesaikan permasalahan tersebut. Lakukan benchmarking atau melihat contoh-contoh Poka-Yoke yang sudah ada untuk mendapatkan ide baru.6.    Lakukan evaluasi keefektifan setelah menyelesaikan penerapan peralatan Poka-Yoke, jika perlu perbaiki atau sempurnakan lagi metode Poka-Yoke yang sudah dibuat. Contoh Penerapan Poka Yoke  Berikut ini adalah beberapa contoh penerapan Poka-Yoke yang sudah pernah dibuat aik di dunia industri maupun di kehidupan sehari-hari :Kunci kendaraan baik motor maupun mobil yang didesain sedemikian rupa sehingga pengemudi tidak bisa melepaskan kunci sebelum kunci pada posisi ‘OFF’.Konektor USB pada Komputer dibuat dengan ujung yang tidak dapat dimasukan secara terbalik.Kartu SIM pada telepon genggam, pada salah satu ujungnya dibuat ada sudut sehingga pemasangannya tidak bisa tertukar atau terbalik.Breaker di meteran Listrik akan mematikan diri secara otomatis, jika penggunaan beban listrik erlebih atau jika terjadi hubungan singkat pada listrik (short circuit).Terdapat fitur koreksi otomatis pada ejaan bahasa ketika mengetik menggunakan software Microsoft Word untuk menghindari salah penulisan (auto correction).Alarm mobil yang berbunyi saat bergerak untuk parkir mundur.Pintu Lift yang dibuat untuk tidak bisa dibuka saat Lift tersebut bergerak.Pengunaan check list (daftar pemeriksaan) dalam penyelesaian tugas yang telah dikerjakan.Konektor mesin yang berwarna-warni, untuk mencegah salah pilih Konektor.Pemakaian Sensor dalam line produksi manufaktur.Plug Listrik menggunakan 3 pin untuk mencegah salah pemasangan pada stop contact listrik.Menggunakan Pin Panduan dalam pemasangan komponen produksi.Menggunakan Template atau Jig ,untuk menghindari salah lokasi saat pemasangan komponen.Memberikan Signal (alarm) dengan sensor suhu, jika suhu timah dalam solder mesin menurun melebihi standar minimum. Pengguna Poka YokeDidalam perusahaan industri, sudah seharusnya bahwa setiap orang atau karyawan dapat mempraktekkan Poka-Yoke di area kerja masing-masing,Karena perangkat Poka-Yoke seharusnya memiliki karakteristik sebagai berikut:Dapat digunakan oleh semua orang atau karyawanMudah dipasangTidak memerlukan perhatian terus-menerus dari operatorMurahDapat memberikan umpan-balik atau tindakan korektif atau perbaikan dan juga pencegahan secara cepat dan tepat.Manfaat Poka YokeAda berbagai manfaat yang dapat dipetik dari penerapan Poka-Yoke yang bisa dilihat dari berbagai sisi, seperti :Manfaat bagi karyawanDalam dunia industri, banyak terjadi masalah yang penyebabnya adalah dari sisi manusia atau human error.Hal ini selain berdampak pada kinerja perusahaan secara keseluruhan, juga memberi efek psikologis bagi karyawan yang melakukannya tanpa sengaja.Dengan adanya keputusan human error, tentunya pekerja akan dianggap sumber masalah yang pada akhirnya mempengaruhi psikologinya seperti turunnya semangat kerja.Oleh karena itu, metode Poka-Yoke dapat menjadi solusi pencegah kesalahan sebelum benar-benar terjadi.Manfaat bagi perusahaanDapat menghemat tenaga kerja untuk melakukan pemeriksaan atau inspeksi produk karena sudah digantikan dengan sistem pencegahan melalui Poka-Yoke.Serta mengurangi produk cacat atau defect yang keluar dari proses produksi,dengan demikian juga akan meningkatkan kualitas produksi secara keseluruhan.Dari menfaat diatas dapat disimpulkan bahwa Poka-Yoke dapat mencegah terjadinya kerugian pada perusahaan, sekalius meningkatkan keuntungan bagi perusahaan.Sejarah Metode Standar Poka YokeKonsep Paka Yoke ini pertama diperkenalkan sekitar tahun 1960-an oleh Shigeo Shingo, metode ini diadopsi kedalam Toyota Production System (lean manufacturing).Shigeo Shingo adalah seorang insinyur di Matsushita manufacturing, yang merupakan bagian dari Toyota Production System.Pada awalnya, metode ini bernama baka-yoke yang artinya “fool-proofing” atau “idiot-proofing”, namun kemudian diubah menjadi poka-yoke.Hal ini karena nama sebelumnya memiliki arti yang kurang halus atau kurang pantas, yaitu “menghindari ketololan”, jadi kemudian diperhalus menjadi “poka-yoke”.Poka-yoke dari Shigeo Shingo terbagi menjadi tiga jenis metode, yaitu:Metode Kontak: poka-yoke dilakukan dengan cara menganalisa dan mengindentifikasi bentuk produk, ukuran, warna dan ciri fisik lainnya dari produk.Metode Nilai-Tetap (fixed-value atau constant number): poka-yoke dilakukan dengan cara memastikan apakah beberapa gerakan dan aktifitas yang perlu dilakukan telah dilakukan dengan baik. Metode ini akan memperingatkan operator jika mereka belum melakukan hal yang diperlukan tersebut.Metode Tahap-Gerak (sequence): poka-yoke dilakukan dengan memastikan bahwa seluruh proses yang diperlukan telah dijalankan dengan baik.Poka-yoke sebenarnya lebih berfungsi untuk mencegah terjadinya kesalahan dan bukan untuk menemukan kesalahan yang sudah terjadi.Hal ini misalnya terjadi pada kelalaian operator yang dikarenakan kelelahan atau kejenuhan, jadi Poka-yoke berguna untuk menyediakan solusi pencegahan kesalahan tersebut.Shingo memahami bahwa dalam setiap proses manufaktur, kesalahan mungkin tidak dapat dihindari.Namun kesalahan sederhana dapat dicegah atau diidentifikasi secara cepat sehingga cacat produk dapat dihindari, dengan cara menjalankan poka-yoke.Dengan menghilangkan root-cause dari kesalahan dan cacat produk, maka biaya karena kesalahan dan cacat yang harus dikeluarkan perusahaan akan berkurang.Setelah membaca artikel ini, bagaimana cara terbaik untuk Anda menangani human eror di lingkungan kerja manufaktur?

Pelajari Selengkapnya

Adnan Fauzi

10 Nov 2022

Predictive Maintenance dengan Metode Motor Monitoring System

Teknologi

Predictive Maintenance dengan Metode Motor Monitoring System

Predictive Maintenance (PdM) adalah pendekatan pemeliharaan yang menggunakan data real-time dan analisis prediktif untuk menentukan kapan peralatan industri akan memerlukan perawatan. Tujuan dari PdM adalah untuk memprediksi kegagalan sebelum terjadi, sehingga memungkinkan perbaikan yang direncanakan dan mengurangi waktu henti yang tidak direncanakan. Motor Monitoring adalah proses pengawasan dan analisis kondisi operasional motor listrik melalui sensor dan teknologi digital lainnya. Motor monitoring menyediakan data penting yang menjadi dasar bagi analisis prediktif dalam PdM, memungkinkan identifikasi dini terhadap potensi masalah yang dapat mempengaruhi kinerja dan keandalan motor listrik.Berikut ini adalah Keuntungan dari Predictive Maintenance dengan Motor Monitoring : 1. Reliabilitas yang Lebih TinggiData dari motor monitoring memberikan wawasan yang mendalam tentang kondisi motor, memungkinkan tim pemeliharaan untuk mengambil tindakan sebelum kerusakan terjadi, sehingga meningkatkan reliabilitas sistem produksi.2. Pengoptimalan Jadwal PemeliharaanPemeliharaan dapat dijadwalkan berdasarkan kebutuhan aktual daripada interval tetap, mengoptimalkan sumber daya pemeliharaan dan mengurangi gangguan produksi.3. Peningkatan ProduktivitasMengurangi downtime tak terduga dan perbaikan yang lebih cepat dan tepat sasaran meningkatkan produktivitas keseluruhan pabrik.4. Pengumpulan Data untuk Analisis Lebih LanjutData historis yang dikumpulkan dapat digunakan untuk analisis lebih lanjut dan pengembangan algoritma prediktif yang lebih canggih, meningkatkan ketepatan prediksi di masa depan.Best Practice Predictive Maintenance dengan Motor Monitoring dalam Industri Manufaktur1. Integrasi Teknologi IoT dan SensorMenggunakan sensor IoT yang canggih untuk pengukuran parameter motor secara terus menerus. Teknologi ini memungkinkan pengumpulan data secara real-time yang krusial untuk analisis prediktif.2. Implementasi Sistem Manajemen Pemeliharaan Berbasis Komputer (CMMS)Menggunakan CMMS untuk melacak dan mengelola aktivitas pemeliharaan serta menyimpan data riwayat perawatan, membantu dalam pengambilan keputusan yang lebih baik.3. Pelatihan dan Pengembangan Sumber Daya ManusiaMemberikan pelatihan kepada teknisi dan staf pemeliharaan mengenai teknik-teknik prediktif dan penggunaan teknologi baru untuk memastikan implementasi yang efektif.4. Kolaborasi dengan Penyedia TeknologiBekerja sama dengan penyedia teknologi yang berpengalaman dalam bidang PdM dan motor monitoring untuk mendapatkan solusi yang sesuai dengan kebutuhan spesifik pabrik.5. Evaluasi dan Penyesuaian BerkelanjutanMelakukan evaluasi rutin terhadap efektivitas program PdM dan melakukan penyesuaian yang diperlukan berdasarkan feedback dan hasil analisis data.KesimpulanPredictive Maintenance dengan motor monitoring merupakan pendekatan revolusioner dalam industri manufaktur yang dapat meningkatkan efisiensi operasional, mengurangi biaya pemeliharaan, dan memperpanjang umur peralatan. Jika Anda ingin mengoptimalkan strategi predictive maintenance dan motor monitoring di pabrik Anda, pertimbangkan untuk menggunakan Leapfactor Vibration Monitoring System. Solusi ini menawarkan pemantauan real-time yang akurat dan analisis mendalam untuk mendeteksi potensi masalah sebelum menjadi kerusakan besar, memastikan operasi pabrik Anda berjalan dengan lancar dan efisien. Hubungi Leapfactor sekarang untuk konsultasi lebih lanjut dan demonstrasi produk.

Pelajari Selengkapnya

Bachrizal Muqorobin

21 Jun 2024

Whatsapp Us